Tag Archive | UPH

#PPL_Challenge Day 1 – Tata tertib

Hi readers, setelah menggumuli kemalasan dan keengganan MKM buat nulis, akhirnya MKM memutuskan untuk nulis tentang pengalaman praktikum MKM. PPL Challenge akan jadi tantangan buat MKM untuk konsisten nulis pengalaman MKM tentang praktikum terakhir MKM. Ya. Praktikum yang temen MKM pergi jauh dan MKM gak ke mana-mana dan MKM tetep dapet makanan asrama yang ah sudahlah itu.

ANYWAY.

Hari pertama. Gak sih. hari sebelum anak2nya masuk, guru-guru di tempat MKM praktikum menyiapkan yang namanya student handbook. Ini isinya tata tertib. Jadi guru-gurunya diskusi tentang peraturan yang akan diterapkan buat murid-muridnya nanti. Ngomongin tentang hukuman ini penting. Mengingat sekarang di Indonesia nyubit murid bisa masuk penjara.

Ternyata tahun lalu di sekolah ini ada kasus kece. Ada yang namanya ghost writer. Kalo gak ngerti, makelar tugas deh. Jadi ada murid yang pinter, buka jasa bikinin tugas buat temennya. Dapet duit. Keren gak kriminalitas yang mereka lakukan ini? Ini anak SMA sambil belajar udah bisa mikirin duit. Beda sama anak kuliahan mainstream masa kini yang kuliah doang tanpa mikirin masa depannya.

Masalah lain yang terjadi adalah, tahun lalu, anak-anak kalo dikasi detensi (dikurung afterschool buat kerja refleksi) tidak menggunakannya sebagai saran pertobatan, malahan dipake sebagai waktu bercanda tawa dengan teman-temannya. Inti dari masalah ini adalah, anak zaman sekarang itu seneng banget kalo mereka ngelanggar peraturan rame-rame. Kriminal kog massal. Entah mereka emang punya impian buat bikin geng mafia, atau sebenernya mereka cuma bahagia aja liat temennya dihukum (lupa kalo mereka juga dihukum)

Tata tertib yang dimiliki sekolah ini kece banget. Well, semestinya semua sekolah punya sistem yang minimal seperti ini dalam pemberian hukuman pada siswa. Jadi, di handbook itu udah ada pelanggaran apa yang mungkin dilakukan anak dan hukumannya apa. Trus, di belakangnya ada lembar persetujuan anak dan orang tua. Jadi ya gak mungkin ada anak yang ngeluh trus laporin gurunya ke polisi gara2 hukuman.

MKM jadi inget SMA MKM (Dempo!!!!). Dempo juga punya sistem yang kece buat pelanggaran yaitu sistem poin. Contoh, telat 10 poin, gak sopan ama guru 100 poin, nonton bokep 200 poin. Nah, kalo udah 50 ntar dapet SP. 100 SP + skors. 200 SP + skors lebih lama. 300 DO. Tapi, kalo kamu bisa menang lomba tingkat internasional, kamu dapet 300 poin buat ngehapus poin pelanggaranmu. Jadi sebenernya kalo dulu MKM bisa menang olimpiade matematika tingkat internasional, MKM punya kesempatan buat nonton bokep di ruang kepsek tanpa takut DO.

Ya ga gitu juga sih sistemnya. tapi intinya sistem poin ini membuat sekolah jadi fair. Kalo anak yang dulunya nakal pun punya kesempatan buat berprestasi, dan dihargai. Bukan dicap sebagai sampah sampai dia lulus.

Selain itu, Dempo menerapkan sistem skors yang unik. Jadi skorsnya itu ya di sekolah, gak di rumah. Tapi dia harus duduk di depan ruang guru (di tempat paling banyak dilewatin orang) dengan pakai rompi kedisiplinan sebagai tanda dia adalah pelanggar tata tertib. Di sana ia diberi tugas/soal dan gak boleh masuk kelas seharian. Udah malu, capek, sendirian, diawasin guru-guru. Daripada dibalikin ke rumah, si anak gak nyesel malah main game seharian. Ini kasi efek jera banget. Gak heran Dempo terkenal sebagai sekolah yang disiplin.

Well. Sekolah tempat MKM praktikum ini emang gak kalah kalo dibandingin ama Dempo. Tapi Dempo terbaik haha.

PS: tadi pokemon go juga dibahas di rapat guru lo… kayaknya guru2 mulai ketakutan muridnya lebih hafal nama-nama pokemon daripada nama-nama gas mulia.

WC Duduk itu haram

Hi readers, MKM punya fakta mencengangkan. Jadi MKM baru tahu kalau ternyata di kampus elit mahal super kaya seperti UPH, masih ada manusia yang gak bisa pake WC duduk. Ini AIB saudara-saudara!GLOBAL CAMPUS! Make WC duduk, JONGKOK!!! Come on!

Dunia kini telah masuk pada era WC duduk. Teknologi mutakhir berupa WC yang super nyaman dan memiliki fitur flush ini telah sanggup menggantikan peranan WC jongkok yang sempat menjadi trend di Indonesia selama beberapa dekade terakhir. Namun sayangnya, banyak kaum konservatif yang masih berusaha mempertahankan nilai-nilai yang dimiliki oleh WC jongkok.

Jadi ceritanya gini nih: MKM mau kencing. Trus kalian tau kan bentuk WC yang bisa diintip kakinya doang. Nah, di WC deket MKM, ada tuh WC yang dipake n keliatan ada kaki. MKM yakin banget itu sepatu mahal. Sepatu yang harganya mirip ama harga handphone. MKM amatin… amatin terus… liat dia copot sepatu… kakinya dua-duanya naik… Yah jongkok dianya!

Percuma kalian kaya tapi pake WC duduk dengan cara jongkok. Itu sama aja kayak kamu punya mobil ferari, tapi mesinnya dipretelin, trus jalannya dikayuh. #yaaa

MKM curiga, jangan-jangan ini emang satu aliran kepercayaan baru. Sebuah kepercayaan yang percaya kalo WC duduk itu haram. Biar gak haram, makenya harus jongkok. Sekte penyembah WC jongkok.

Setelah diselidiki, ternyata gak cuma cowo yang kayak gitu. CEWE juga. Bayangin aja cewe-cewe UPH yang cantik-cantik kayak girlband korea, kalo masuk WC duduk, JONGKOK! Ternyata emang gak bisa duduk cantik. Kalo di kelas juga dengerin dosen sambil jongkok, di bawah, motong rumput.

MKM gak ngerti apa motivasi mereka melakukan kesalahan fatal ini. Jangan-jangan mereka emang kesehariannya gitu, emang gak bisa berdiri tegak. Jongkok terus kemana2. Orang lain antre lift, berdiri baris rapi. Mereka malah lompat katak.

Atau jangan-jangan mereka emang mutan setengah katak. Jadi waktu masih sel telur, mereka gak dibuahi sperma, tapi dibuahi berudu.

Well, semua diciptakan ada tujuannya. Mari kita balik ke tujuan semula. Ayo pake toilet dengan benar, demi kebersihan, dan demi harga diri.

#Shalom1Jiwa #ShareTheLove

Fight Racism!

Hi readers, beberapa hari yang lalu BEM UPH baru aja merayakan hari diversity. Bagaimana perayaannya? Biasa aja. Hampir gak kerasa. Cuma kerasa posternya doang. Sama kayak Indonesia, katanya udah merdeka, tapi sampe sekarang rakyat masih dijajah bangsa sendiri. But anyway, nice try BEM… Nice try….

MKM sendiri punya pengalaman tentang diversity di UPH. Sebelum MKM cerita, MKM kasih backgroundnya dulu ya. UPH itu Universitas Pelita Harapan, tempat MKM kuliah. Udah banyak artis yang masuk ke Universitas ini, tapi sedikit yang lulus dari sini.

UPH emang tempat orang kaya kuliah. Uang kuliahnya emang mahal. Dan itu setara sama kualitas. makanya ada guyonan jalanan bilang, “UPH: Uang Papa Habis, Universitas Penguras Harta.”

Di satu sisi, UPH bikin program beasiswa 100% buat calon guru. Nah, MKM salah satunya. MKM emang punya kecerdasan matematis yang luar biasa dan emang pingin jadi guru. Target MKM sendiri adalah biar bisa mengajar di sekolah Internasionalnya UPH. tetapi banyak temen MKM (sebagian besar) adalah orang-orang dari keluarga gak mampu dari daerah terpencil yang sengaja dididik oleh UPH untuk dikembalikan ke daerah-daerah dan akhirnya mencerdaskan kehidupan bangsa.

Nah, di sinilah muncul sebuah kesenjangan sosial. Yang anak beasiswa merasa gak layak bergaul sama anak regular. yang anak regular merasa awkward bergaul sama anak beasiswa, malah ada beberapa yang jijik. literally jijik… bahkan ada anak regular yang kalo ketemu anak beasiswa langsung nyebut, “pahit… pahit… pahit…”

Suatu hari, MKM pulang kuliah sore. MKM naik lift bersama dengan beberapa anak beasiswa lain. Lift masih bisa diisi 3 orang lagi. trus lift berhenti tepat di depan gerombolan anak regular. apa yang mereka lakukan? mereka benar-benar gak mau masuk. Bahkan satu temen mereka didorong-dorong biar masuk lift, dan si kampret ini teriak dengan lantang, “gak… gak mau!” Semua diam dan akhirnya lift tertutup dan turun. Keluar dari lift, beberapa teman MKM ngomongin si kampret yang tadi, “itu anak anjing banget sih… kalo emang jijik sama kita biasa aja dong… dikira kita gak jijik sama dia..?”

Nah, ini yang salah siapa? anak regular atau anak beasiswa? anak beasiswa lah…. kenapa tadi gak keluar aja dari lift terus gampar si kamret itu? kenapa harus ngomong dari belakang, pengecut?

MKM sih gak tersinggung sama perlakuan si kampret itu. MKM mikirnya emang si satu ini punya kelainan kayak claustrophobia atau schizophrenia yang membuat dia gak bisa deket sama orang banyak.

So, racism will still exist if we are not taking this seriously. I have some tips:

1. Berani Melawan

Kalo kamu dikatain orang, “Cina anj*ng..!” bales aja, “Ambon bangs*t!!!” atau kalo emang gak tau dia suku apa, “Apapun suku lo, BANGS*T!!!” kenapa? pertama, kepuasan pribadi. kedua, orang-orang di sekitarmu sadar kalo rasisme itu ada dan gak baik dan harus dihentikan. orang tua yang mendengar teriakanmu pun pasti langsung ngomong ke anaknya, “jangan tiru kakak itu ya nak…” gak perlu kalian bikin poster kebersamaan antar suku yang akhir-akhirnya cuma dipandang sebagai bullshit. Show the world the reality. You will die as a hero dude!

2. Jangan generalisasi

Do not judge anyone else by their race. Gak semua orang papua bego. Gak semua orang jawa ndeso. Gak semua orang cina kaya. Well, most of the do, but “almost is never enough” to judge someone right? hinaan di atas gak kalah jahat sama hinaan ini: “Muslim itu teroris.” kalian gak akan denger ini di Indonesia, karena di sini Muslim jadi mayoritas. Kalo emang kalian gak suka sama mereka, gak sukalah karena apa yang mereka lakukan, jangan gak suka sama sukunya. kasih tau mereka kalo mereka salah. Misal kamu liat ada orang dayak jalan sama kamu bau badannya dia gak enak. ya kasih tau, “Bang… badan lu bau banget… besok-besok pake deodoran kek.” Kalo orangnya tersinggung dan malah memaki kamu, lakukan tips nomor satu, “DAYAK ANJ*NG!

3. cari temen sebanyak mungkin

Kalo udah temen, kamu mau bilang apapun ke dia, dianya gak akan marah. Sering kan kita ngobrol, terus ada temen kita becanda tapi gak lucu, kita jadi sok rasis, “Apasih Nias! selera humor kampungmu serendah itu ya?” Dan gak ada yang tersinggung? why? karena kita tau itu becanda. kita tau kita teman. Kalo ada pertemanan yang tidak saling memaki, ada yang salah dengan pertemananmu.

4. belajar budaya daerah lain

Fungsinya apa? pertama, Setiap daerah pasti punya makian daerah. seperti Jawa dengan “janc*k” nya, atau kalimantan dengan “tike*” nya. Jujur aja, daerahmu pasti juga punya. kedua, kamu jadi bisa bedain dengan sekali liat dia suku apa. MKM berani bertaruh, dari antara pembaca pasti cuma sedikit yang bisa bedain orang ambon, orang flores, dan orang papua. jujur, MKM pun gak bisa. they are like the same. nah, dari dua fungsi di atas, kamu akhirnya bisa menerapkan tips nomor 1. Ketemu orang yang ngeselin, maki aja dia pake makian daerahnya dia. MKM jamin dia gak akan bales, dia malah akan terharu, “kamu ngingetin aku sama kampung halaman ku..” akhirnya kamu nambah temen baru (tips no 3). Dan kalo dia ngeselin, kamu bisa kasih tau salahnya dia di mana (tips no 2).

Jadi gimana guys? berani melawan rasisme? Inget, Indonesia baru bisa merdeka saat semua pemuda dari banyak suku berbeda berkumpul dan sepakat bahwa kita berbangsa satu, bangsa Indonesia.

#Shalom1Jiwa #ShareTheLove #DieRacist well,

De Moliere Show

Hi readers, maaf seminggu ini MKM vakum. MKM lagi minggu UTS. Tau kan? Ujian Tanpa Sukacita.

MKM juga baru aja ada project bernama De Moliere Show. Sebuah pertunjukan teater yang menampilkan 4 kisah klasik dari Prancis karangan Moliere. Ini adalah karya komedi. Awalnya, MKM karya klasik itu selalu megah dan mengagumkan. tetapi ternyata drama Prancis yang satu ini konsepnya mirip lenong (hampir kayak pesbukers, tapi lebih teratur dan cerdas).

Si moliere ini punya nama asli Jean-Baptiste Poquelin. tapi nama panggungnya Moliere. Keren kan? emang artis itu kudu punya nama panggung yang beda dari nama asli. jadi kalo nama kamu Brandon tapi dipanggil monyet sama temenmu, gapapa. itu pertanda kamu bakal jadi artis.

nah, ada 4 kisah yang ditampilkan di pertunjukan ini. Pertunjukan dibuka dengan orang miskin yang belajar jadi orang kaya dari naskah Le Bourgeois Gentilhomme. Diselipi dengan penggalan cerita dari Scapin sang “mak comblang” handal dalam naskah Les Fourberies de Scapin. Lalu ada kisah tentang orang tua kikir yang nampaknya jadi inspirasi Mr.Krabs di spongebob yaitu L’avare ou L’ecole du mensonge. Dilanjutkan dengan kisah dokter gadungan Le Medecin malgre lui. 4 kisah ini disajikan sejara puzzle dan seru.

MKM ada di mana? oh, MKM ada di Le Bourgeois Gentilhomme, berperan jadi guru filsafat. tapi yang diajarkan bukan filsafat yunani, tapi filsafat jawa. masalah? bodo amat, namanya juga komedi.

1426844232782[1]

Pertunjukannya seru banget, tetapi seperti pementasan lainnya, yang paling seru bukan shownya, tapi prosesnya. Di show ini, akhirnya MKM bisa liat teman-teman MKM yang biasa mainin tragedi sekarang harus main komedi. ditambah lagi MKM bisa liat ada bakat-bakat baru yang muncul di UKM art UPH ini. anak-anak baru mainnya gak kalah sadis dari yang udah senior. Pokoknya bangga lah sama mereka.

MKM sendiri belajar kalo ternyata memadukan gerakan, dialog, dan karakter suara itu susah. MKM berperan jadi kakek-kakek umur 80 tahun. Susah buat ngomong dialog sambil tetep tremor. itulah yang bikin si Eddie Redmayne jadi the Best Actor versi Oscars. Dia memerankan Stephen Hawking, jadi kebayang kan susahnya jadi orang cacat padahal kamu enggak.

nah, di pertunjukan yang nyaris dibatalkan ini, MKM dan teman-teman berjuang mati-matian untuk menghayati peran. Beberapa bahkan membawa properti ke rumah. MKM juga, MKM selama 2 hari bawa-bawa tongkat ke mana-mana sambil jalan bungkuk. jadi kalo kamu di sekitar MKM waktu itu, kamu akan melihat Smeagle nya Lord of the Ring bawa tongkat Sauron trus pergi ke mall.

Di dalam pertunjukan itu, tampil juga penyanyi-penyanyi terbaik UPH yang menyanyikan lagu “Love Me Like You Do.” It is very sexy!!! dengerin lagu itu MKM jadi pingin mengikat diri sambil bilang, “Punish me, master….”

well, Kerja keras kami terbayar oleh tepuk tangan penonton. lebih dari itu, kami mendapat satu lagi keluarga baru. Keluarga Art Department.

1426843759959

#ArtForLife

jangan lupa, besok sabtu, waktunya MKMspoiler… MKM bakal memulai rentetan review tentang superhero marvel…. tunggu besok ya.

The Chronicle of Pinocchio and Mulan

MKM baru aja tampil di sebuah perhelatan teater berjudul: The Chronicle of Pinocchio and Mulan. Berkat latihan yang keras selama berbulan-bulan akhirnya kesampean juga teater ini tampil. Acaranya sukses. MKM dapet pelajaran banyak dari acara itu.

1. Jangan minder berusaha
Saat MKM di-make up untuk acara ini, MKM sadar bahwa kamu bisa jadi pengusaha wig hanya dengan modal Jemb*t. Inilah percakapan MKM dengan ahli make upnya
MKM: Mas, ini rambut palsu dari apaan?
Mas-nya: JMBT
MKM: Oh pantes keriting. Milik sendiri?
Mas-nya: iya dong…
MKM: berarti punya stok banyak dong? Setebel apa?
Mas-nya: yah, kurang lebih kayak rumput lah.
MKM: Penuh dong sampe ke kaki.
Mas-nya: ini yang buat kamu diambil dari pantat
Jadi intinya, jangan berhenti berusaha sekeras apapun tantangannya.

2. Absurd itu Indah

Skenarionya kurang absurd apa coba? Pinokio yang anak sekolahan harus ikut perang sama Mulan. Lawannya raksasa yang doyan main instagram. Absurd itu indah. Jangan pernah minder bila seseorang bilang kamu absurd.

3. Kamera adalah magnet

Di mana ada kamera, selalu ada manusia-manusia numpuk gak jelas. Minta difoto secara massal. Kadang cuma keliatan upilnya doang. Tapi tetep aja begitu. Narsis di mana-mana.

4. Bego dimulai sejak SMP

MKM bermain drama bersama anak-anak SMP dan SMA. Dan MKM menyadari bahwa di dunia ini orang bego gak cuma satu. Banyak. Dan anak SMP dan SMA itu banyak yang gak jelas. Alay. Bibit-bibit kebegoan udah terlihat dari mereka. Indikator orang yang berbakat buat jadi bego adalah: kamu dipaksa didandanin kayak Maskot McDanil dan kamu justru girang.

Selagi gak ada gajah berwarna pink yang berusaha menguasai dunia yang penuh dengan anjing polkadot, hidupmu masih aman. Berkespresilah! Life for Art, Art for Life! #AprilNoCorrelation Shalom Satu Jiwa