Tag Archive | Tuhan

#PPL_Challenge Day 6 – Panggilan vs Bakat

Hi readers, kali ini refleksi MKM berbobot. MKM janji bakal ada pesan moral yang bisa kalian dapatkan dari PPL Challenge kali ini.

Kalian pernah gak sih merasa kalian jago banget ngelakuin sesuatu, passion kamu di situ, panggilan hidupmu adalah itu eh ternyata kalian gak ada bakat sama sekali di situ. Atau sebaliknya. Kalian berbakat banget bikin ato ngelakuin sesuatu, tapi kalian gak ada niat di sana? Atau mungkin minder bahkan.

MKM ini bakat rapi lo.

Pffttt…. hahaha… HAHAHAHA…

Serius. Gini, MKM itu sebenernya bakat rapi. MKM kalo disuruh rapiin sesuatu, bisa presisi banget. Kerja MKM itu bisa sangat detil dan sangat rapi. Masalahnya, emang rapi bukan panggilan MKM. Gak ada niat aja buat rapi. Makanya kasur MKM berantakan banget kayak Titanic.

Kita ke masalah yang lebih serius. Seorang guru di sini bilang, “Tegang itu wajar. Itu tandanya memang kalian ingin memberikan yang terbaik. Orang yang gak pernah tegang sebelum mengajar, panggilan jadi gurunya dipertanyakan.” Satu-satunya momen MKM tegang ngajar adalah saat ngajar anak SD di PPL kedua. Ya MKM tegang karena MKM tahu kalo MKM gak sanggup ngajar anak SD. Beda kalo MKM mau stand up comedy. Setiap kali mau naik panggung, MKM selalu deg-degan setengah mati. Padahal cuma open mic (yang notabene, kamu gak dibayar, kamu gak lucu pun ga masalah). Dari bukti di atas, kesimpulan sementara MKM adalah sebenarnya MKM cuma terpanggil buat ngelawak di depan kelas.

Well, kalo indikator panggilan segampang itu, maka orang akan gampang banget menentukan panggilannya. Panggilan itu rumit gaes. Walupun rumit, tapi tetap bisa diketahui. Tapi indikatornya banyak. Jalani aja apa yang kamu suka sekarang, nanti juga keliatan itu panggilanmu atau bukan. Kalau ternyata bukan, yakinlah kalau Tuhan gak bikin kamu buang-buang waktu. Selalu ada hikmah yang bisa diambil dari proses yang kamu jalani.

Sama kayak pacaran. Pacaran itu juga salah satu cara “menggeluti” apakah ia jodohmu atau bukan. Salah satu indikatornya adalah ketika kamu sendirian dan melihat keramaian, wajah siapa yang kamu tunggu-tunggu muncul? Kalau kamu menunggu munculnya cewe/cowo lain, berarti kamu gak beneran sayang sama dia dan kamu gak boleh nikah sama dia. Kalo kamu nunggu orang tuamu, (kalo gak lagi ada masalah sama ortu) ya artinya kamu belum siap jauh sama ortu, belum siap nikah. Kalo kamu nunggu alien dari planet Namec atau Frieza datang, berarti kamu kebanyakan nonton Gintama. Get a Life!

Manusia bisa berencana, tapi panggilan itu urusan Tuhan. Namanya juga panggilan, kan yang manggil Tuhan. Tanggung jawab kita adalah mengembangkan bakat yang udah dikasih Tuhan. Biar nanti Tuhan yang ngasih jalan yang pas buat arahin bakatmu.

Plus. Jangan judge orang dengan kata, “Panggilanmu bukan di sini!” atau “Panggilanmu pasti di sini!” Lah emang kamu siapa? Tuhan versi beta?

*Ya kan? ada pesan moralnya?

bonus: foto MKM sama mentor MKM, namanya Ibu Sandra

65233

baca juga tulisan2 MKM yang lain ya. semoga random ini memberkati.

#SeninRohani – Nyari Tuhan ah….

Hi Readers, pernah denger temenmu bilang gini gak? “bro, aku ke gereja dulu. Nyari Tuhan.” Syiiiitt…. Tuhan dicari men… itu gimana? kamu dateng ke gereja, liat di bawah bangku, ketemu Tuhan terus bilang, “Ketahuan…. sekarang kamu yang nyari…” dikata petak umpet.

MKM sebenarnya benci banget sama klausa ini. ini agaknya menyamakan Tuhan dengan tukang gorengan gitu. “Anjir… gua laper nih… cari gorengan ah…” Ya sama… “Anjir… kerohanian gua kering nih, cari Tuhan ah….” ngeselin banget. Dikira Tuhan tukang semprot kerohanian?

Kayaknya manusia belum sadar kalo manusia itu sebenarnya gak punya kemampuan buat nyari Tuhan. serius! Setiap kali manusia “nyari Tuhan” seringkali yang mereka temukan bukan Tuhan, tapi malah keegoisan diri. Jadi gitu, doa awalnya, “Tuhan maha baik, maha penyayang…..” dan seterusnya. mungkin ada juga yang doanya gombalin Tuhannya, “Oh Tuhan, Kau bagaikan bulan…” trus Tuhan jawab, “Kan yang nyiptain bulan GUA! kenapa GUA dimiripin ama ciptaan GUA sendiri? ngeselin nih makhluk!” dan segala gombalan itu nanti hanya sebagai embel-embel untuk masuk pada perkara sebenarnya, “Tuhan…. aku udah lama sendiri, temukan aku dengan jodohku…” Get a life mblo!

anyway, Kita gak akan pernah bisa ketemu sama Tuhan kalo bukan Tuhan yang dateng ke kita. Kita gak akan pernah bisa mengenali Tuhan kalo bukan Tuhan yang menyingkapkan dirinya pada kita. Lalu yang bener gimana? Yakinlah bahwa Tuhan ada di pintu hatimu mengetuk setiap hari dengan senyum-Nya yang menyejukkan. agak creepy sih kalo dibayangin. apalagi kalo buat yang Kristen harus ngebayangin pria berjenggot ketuk2 di depan pintu rumahmu sambil senyum sepanjang hari. Well, Yesus gak semenyeramkan itu teman-teman. yang Dia bawa bukan ketakutan tapi kedamaian.

Nah, tapi dia gak mungkin masuk ke hati kita dengan kondisi hati kita penuh dengan urusan kita. Cara paling baik agar kita bisa bertemu Tuhan adalah dengan mematikan keegoisan diri. Saatnya untuk memberi diri untuk Tuhan dan sesama. Tolonglah orang dengan tanpa berharap imbalan, tanpa berharap pahala. kasihilah orang karena kalian tau betapa menyenangkannya untuk berkorban demi orang lain. Bukan biar kamu dapet gaji atau biar kamu masuk surga.

rasa damai saat harus berkorban itu gak mungkin datang dari otak manusia yang serakah. Itu datang dari Tuhan. so, let’s kill our egoism. let’s meet God.

#Shalom1Jiwa #ShareTheLove

#SeninRohani – Believe

Hi Readers. berapa orang di abad 21 ini yang masih percaya sama mukjizat? Gak ada? Well, MKM percaya sama mukjizat, dan kalian harusnya juga.

lebih mudah buat kita buat percaya sama teori evolusi daripada percaya kalo kita diciptakan dari debu tanah. Lebih mudah buat percaya teori Big Bang daripada percaya kalo ada yang menciptakan dunia ini hanya dalam 7 hari. Padahal semuanya itu cuma perkiraan orang-orang. yang bikin dua hal itu tampak bener karena kita mengimaninya. padahal gimana kalo semuanya itu salah? Ternyata yang bener adalah sebenarnya bumi, matahari, dan semua planet adalah telur dari Naga raksasa yang ada di luar angkasa! itu juga hipotesa lo….

Kenapa kita lebih percaya teori itu? karena itu make sense aja. Ada pembuktian secara matematis aja. Masalahnya kalo kita ngomongin Tuhan, selamanya Tuhan gak akan bisa dijamah sama pikiran manusia, baik itu pribadi-Nya maupun karya-Nya. Akhirnya untuk ngejawab pertanyaan tentang Tuhan, sama kayak guru fisika ngejawab pertanyaan tentang rumus yang mereka keluarkan. “Udahlah, diimani aja.”

Masalahnya kita gak mau sadar kalo apapun yang ada di hidup kita ini serba mukjizat. Menurut MKM, mukjizat terbesar yang ada adalah Tuhan kita bukan Tuhan yang iseng. Dia ini Maha Kuasa. kalo MKM jadi tuhan, pasti MKM bakal jadi tuhan yang super iseng. akan ada satu hari di mana MKM bikin suara dosen MKM yang nyebelin jadi cempreng banget gitu.

Well, MKM mau kasih beberapa postulat. Kalo kita percaya Tuhan itu ada, kita pasti percaya kalo Tuhan ini adalah yang nyiptain kita. Dan kita juga percaya kalo dia gak mau kita bikin dosa. faktanya, manusia bikin dosa tiap hari. kalo MKM jadi tuhan, MKM pitesin satu-satu manusia yang bikin dosa. apalagi yang bikin dosa yang gak keren.

contoh dosa gak keren: Ngebohongin Ahok masalah anggaran. Ini kan bego banget. Ahok ini cina! Cina identik dengan tau harga! dan elu ngebohongin Ahok dengan kasih anggaran yang gedenya gak logis. kalo MKM jadi tuhan, pasti MKM udah bikin orang-orang ini gantung diri di Monas.

Tapi Tuhan gak kayak gitu. Tuhan ini sabar banget. Tuhan masih mau ada di sebelah kita dan mendorong kita. Masalahnya iman kita yang terlalu lemah untuk merasakan kasih-Nya. Percayalah kalo Tuhan ini peduli sama kita dan gak mau kita celaka, seberdosa apapun kita. Yang Tuhan mau cuma agar kita bertobat.

Bertobatlah. Jangan goyah imanmu. Believe in God. He is able to do anything.

#ShareTheLove #Shalom1Jiwa

Don’t be Afraid

Hi readers, pernah gak sih ngerasa kesepian? Sepi, trus butuh hiburan tapi gak ada duit. Kita akan tergoda buat buka baju, raba-raba perut, esek-esek, jual ginjal.

Anyway, kalo sepi, apa yang kamu lakukan guys? Ada temen MKM waktu sepi dia bawa sabun, handuk, laptop, pergi ke toilet. Setelah diselidiki, ternyata dia bukan nyabun, dia nyuci laptop.

Padahal menurut MKM, sepi itu gak mungkin ada. Kenapa? Karena ada Tuhan di mana-mana. Atheist will say, “There is no God!” I will say, “This is my blog atheist, my opinion, screw you!”

Karena Tuhan ada di mana-mana, berarti kita gak boleh lagi bilang, “ngelanggar yuk, mumpung gak ada yang liat.” Kadang Tuhan sama begal itu punya persamaan. Sama-sama kita gak sadar, tiba-tiba disamber, trus kita mati. Gak ada yang tau rencana Tuhan bro. Bisa jadi kamu abis baca blog ini mati gara-gara kesetrum charger.

Kenapa Tuhan selalu ada di samping kita? Karena dia pingin masuk ke hidup kita. Tapi kitanya aja yang gak mau ngasih celah buat Tuhan. Kita terlalu egois dan mentingin diri sendiri. Padahal yang nyiptain kita, Dia. Tapi yang nyuruh-nyuruh kita, bukan Dia. Enak banget hidupmu.

Readers, we are sinners. But don’t be afraid, God is everywhere.

#ShareTheLove #Shalom1Jiwa

She Deserves Better

Hi readers, judulnya kayak alasan tiap cowo kalo ditanya “kenapa kog mutusin pacarmu?” ya gak sih? Padahal itu alesan aja. Biasanya, cowo yang ngomong begitu sebenarnya udah menemukan “a better girl than her” gitu. Jadi cewe-cewe masih mau percaya sama mulut buaya cowo?

tapi sebenarnya kali ini MKM bukan mau ngomongin itu. hari ini MKM mau ngomongin sesuatu bernama keadilan. Pernah ngerasa gak sih kalo dunia ini gak adil? ada cewe cantik, pake banget, pacarannya sama om-om berkumis yang mukanya bopeng-bopeng mesum ceria. inilah saat-saat kita tergoda buat bilang, “She Deserves Better.”

Padahal mungkin itu adalah yang terbaik buat dia. Siapa tau dia emang doyan yang berbulu gitu. siapa tau juga di sekitar dia yang ganteng dan kaya udah abis. jadi tinggal pilih, ganteng kere atau jelek kaya.

sama kasusnya kayak ada orang bekas finalis OSN fisika tapi dia cuma jadi OB. mau berharap apa? dia nuang kopi pake rumus fisika? pasti kita pingin ngomong, “He deserves better”

daripada kita ngomongin orang lain, mending kita ngebahas diri sendiri. pernah gak sih ngebandingin diri kalian sama orang tua kalian. mikir gini, “Papaku keren…. Mama aku hebat…. lah aku….? They deserve better.” coba kalo mereka seide sama pemikiran itu, pasti kamu udah dilelang.

bikin anak itu gampang, nerima anak apa adanya itu sulit. jadi bersyukurlah kalo hari ini orang tuamu masih belum ngebuang kamu.

lagian keadilan kan bukan di tangan kita. apa yang menurut manusia adil, belum tentu adil buat Tuhan. Jangan menghakimi sesamamu.

#Shalom1Jiwa #ShareTheLove