Tag Archive | Siswa

#PPL_Challenge Day 15 – Gaya Mengajar

Hi readers. Karena tiap manusia berbeda, tiap guru pun punya gaya yang berbeda dalam mengajar. Ada yang pelan, ada yang ngelantur, ada yang pelan-pelan ngelantur. Menurut MKM gak ada satu pun yang lebih baik karena semua unik. Ya yang penting adalah berikan diri sendiri yang terbaik (ini udah ada di artikel sebelumnya).

Lalu MKM yang mana? MKM sering mengira bahwa MKM adalah tipe guru yang doyan bercanda. Tapi ternyata tidak. Setelah berefleksi, MKM sadar bahwa MKM adalah tipe guru scientist. Bisa dibilang, sedikit lebih sayang ilmunya daripada murid-muridnya. MKM kalau udah punya konsep di kepala, maunya semua anaknya punya pengertian yang sama seperti MKM, gak boleh kurang. Di dalam matematika, MKM gak mau anak-anak cuma bisa kerjain soal tanpa ngerti apa yang sebenernya mereka kerjakan.

Tapi dalam faktanya, gak semua anak bisa kayak gitu. Sekali lagi guru harus bijaksana. Banyak keputusan-keputusan sulit yang harus dibuat termasuk menahan ego scientist.

Yang sering MKM lupakan sampai sekarang adalah: “We are not shaping mathematician, we are shaping human.” Gak semua anak bakal jadi ahli nuklir dan butuh ngerti calculus dan geometri. Beberapa anak di kelas hanya akan jadi pengacara, psikiater, reporter. Mereka gak butuh tau luasan area di bawah kurva.

Lalu kenapa setiap orang harus belajar Matematika? Learning Math is not to understanding Math. Learning Math is to understanding yourself, to drill your ability in solving problem. Sama kayak kenapa sih di sekolah kudu ada pelajaran olahraga, kan gak semua orang mau jadi atlet ping-pong. Ya buat latihan otot biar kalian gak lemah banget di masyarakat. Walaupun indikator kamu sehat atau enggak, bukan ditentukan oleh kamu bisa lay up atau gak.

Well, buat guru-guru, jangan kecil hati kalau murid kalian gak paham atau gak mau paham. Buat MKM, ini sih mirip kayak gimana MKM meyakinkan orang-orang kalo DC itu super keren dan setiap insan harus nonton Suicide Squad. Tapi kalo mereka malah bilang, “Marvel lebih keren” Ya MKM gak boleh kecil hati dan legawa.

Bisa matematika itu kebiasaan, Paham matematika itu ketekunan, Suka matematika itu panggilan.

#PPL_Challenge Day 14 – FIX

Hi readers. Pernah gak kalian ikut kepanitiaan, trus bikin data, filenya dikasih nama: data paling fix. Trus besoknya ada revisi, nama filenya diganti: data fix terakhir. Trus nanti diganti lagi: Data fix banget. Jadi fix ini sebenernya gak fix. Fix cuma jadi formalitas aja biar keliatannya ada progress.

Untuk menjadi guru, terutama guru di tempat MKM praktikum, dituntut fleksibilitas tanpa batas. Kalo tulang bisa fleksibel kayak Luffy, badan bisa belah dua kayak Naruto, itu akan sangat membantu. Ini yang sering salah kaprah. Guru itu kerjanya gak cuma ngebacot di depan kelas trus pulang. Banyak administrasi yang kudu dikelarin guru-guru juga.

Kadang untuk mengerjakan tugasnya, guru sangat mengharapkan kata FIX. Tapi kata fix pada kenyataannya biasanya datang mepet-mepet. Malah mungkin terlambat. Ya guru kudu siap-siap aja buat kerja kilat. Fix kalo terlambat, guru harus toleransi. Murid kalo terlambat murid… ya detensi.

Kalau nungguin datanya fix, anak-anak keburu wisuda duluan. Mestinya setiap perusahaan mempertimbangkan betul-betul setiap calon karyawan yang punya background guru. Mereka itu udah levelnya gak karyawan biasa lagi. Mereka bahkan mungkin siap bikin perusahaan tandingan.

Nah, buat kalian yang masih pingin jadi guru, lupakan. Gajinya dikit. Susah. Dimarah-marahin orang tua. Kerja kudu kilat. Mending gantiin Pak Bondan ngincipin makanan sana sini. Modal mak nyus doang dapet duit banyak. Tapi kalo masih nekad mau jadi guru ya udah. Pokoknya MKM udah kasih peringatan.

#PPL_Challenge Day 13 – Tahu Dunia Mereka

Hi readers. Tema hari ini adalah kecerdasan. Haha. Ngomongin kecerdasan di blog ini. Itu sama aja liatin Soeharto pidato masalah anti korupsi.

Gini, buat MKM guru itu gak penting cerdas, yang penting banyak tahu. Kita harus bisa keep up sama murid. Apa yang murid tahu, kita juga harus ikut tahu. Kita kudu ngerti apa yang murid kita omongin biar kita bisa makin deket dengan mereka, dan lebih lagi, ikut mengawasi perkembangan mereka.

Jadi pesan ini disponsori oleh kejadian berikut: Tadi kita belajar statistika nih, trus ceritanya baca tabel. Anak-anak dikasih tabel klasemen sementara liga Inggris. Peringkat utama MU, dua Chelsea, dst. Gurunya nanya, “Apa yang bisa kalian simpulkan dari tabel itu?” Trus ada satu anak nyeletuk, “Gak ada Leicester!”

Ini lucu banget. Tapi sayangnya gak ada yang meresponi jokes ini. Padahal itu peluang besar untuk dijadikan bahan diskusi lebih lanjut.

MKM itu tipe guru yang menganggap kedekatan dengan murid itu penting. Kepribadian murid tidak tampak di atas kertas, ia tampak di setiap percakapan yang dilakukannya. Jadi kalau memang mau membentuk pribadi murid, kita harus tahu dia secara personal. Lakukan dengan hati, tanpa judgement.

Sekarang, Suicide Squad lagi ngetren di sekolah MKM. Sebagai penggemar DC, MKM tentu mendukung anak-anak untuk nonton itu. Tapi MKM juga tau kalo ada beberapa pesan dari Film itu yang tidak boleh ditiru. Arahan dan Edukasi seperti ini penting dan kadang guru tidak sadar dan tidak mau tahu. Itu salah satu penyebab kenapa anak SD sekarang udah banyak yang pacaran.

Mari kita kenal dunia murid kita.

#PPL_Challenge Day 5 – Games Ice Breaking

Hi readers, MKM adalah salah satu orang yang paling males kalo kudu ikutan game ice breaking. Jayus gitu gak sih? Orang-orang tiba2 sok asik dan sok akrab. Kadang kan kita emang gak mau akrab sama orang. Trus gara-gara game beginian kita kudu peluk2 orang, pegang pundak, putar2 gak jelas. MKM gak suka lah pokoknya. Kalo ada game beginian di acara apapun, biasanya MKM cuma diem di pojokan sambil jalan males dan joget males ala Mr. Bean.

mr bean

 

Tapi ternyata mindset MKM tentang game ini salah besar dan harus diubah. Mengapa? Karena guru akan melakukan itu suatu saat nanti pada muridnya. Untuk mempermalukan mereka? tidak. Guru butuh game itu. Gak. Guru butuh kenal muridnya. Dan Kelas memang harus “dibikin” akrab. Jadi ini pilihan yang harus diambil agar kelas kondusif. Justru PR guru adalah bagaimana bikin game2 ini gak jayus.

Di sinilah peranan acara Korea begitu penting. Kalian tahu Running Man? ternyata, banyak game yang aplikatif dari acara itu buat diterapkan di acara2 kebersamaan. MKM jijik banget ama produk korea. apapun. Kecuali Kim Jong Un, dia ganteng. Jadi, terinspirasi oleh Mentor (guru yang mana MKM bantu jadi asistennya dia selama 4 bulan) yang doyan banget Korea, MKM merasa butuh nonton Running Man sekali-sekali.

Sebaliknya, buat kalian yang anti banget sama Jepang, coba nonton anime lah sekali-sekali. Kadang kita gak boleh menutup diri dari pengetahuan, walaupun berbeda visi misi. Orang Kristen kadang juga harus belajar dari Orang Atheis, Muslim, Penyembah Exodia, dll. All Truth is God’s Truth.

Selain itu, kalo kalian benci Jepang, tapi kalian main pokemon-GO di HP kalian, patahin trus telen HP kalian! Pokemon bikinan Yahudi itu Hoax. Pokemon itu dari Jepang.

Well. Sebenernya MKM bikin postingan ini karena tadi barengan ama mentor ngerancang kegiatan buat hari pertama masuk sekolahnya siswa-siswi. Mau diajakin perkenalan gimana mereka. Waktu ditanya, “Pak Adit kita bikin game apa ya?” MKM cuma bisa diem kayak maling yang abis digebukin massal (diemnya orang mati babak belur).

Oiya. Di sini gak ada yang namanya walikelas, adanya AA (Academic Adviser). Fungsinya mirip-mirip walikelas sih. Tapi kenapa namanya jadi Academic Adviser? Penjelasannya cukup panjang, ribet, dan gak lucu. Yang jelas bukan “Biar keren dan Keinggris-inggrisan” ya… Alasannya tidak sama dengan kenapa pecel di restoran namanya jadi “Javanesse Salad with Rice”. Ntar kalo MKM terpanggil untuk menulis detil sistemnya pada kalian, MKM bakal…. capek. hihi.

Salam tim rocket. *sekali lagi menutup tulisan gak jelas dan random sambil joget ala mr Bean.

Ngomong dari belakang

Hi readers, taukah kalian bahwa beberapa orang di dunia ini punya hobi buat ngomong dari belakang? jadi ya gitu, mereka ngomongnya pake pantat. jadilah ngomong dari belakang… yuhu….

(cukup. hentikan ketidak lucuan ini)

Nah. ngomong dari belakang itu adalah kebiasaan orang Indonesia. Orang Indonesia itu masih susah buat mengkritik orang lain. Katanya, “ntar sakit…” bullshit. emang kalo cewe cantik nolak cowo jelek mereka bakal mikir, “ntar sakit…”? nggak! mereka mikirnya, “Nggak punya cermin nih orang….”

Seperti yang udah MKM katakan di artikel kemaren, orang yang hobi ngomongi orang lain dari belakang itu pengecut! Indonesia butuh orang-orang jujur yang berani melawan yang salah. Tapi mana? pemuda Indonesia aktifnya di sosmed doang, gak bisa aktif di dunia nyata.

Dan yang kasian dari kebiasaan ini siapa coba? Dosen! Dosen itu makhluk serba salah! Dateng ke kelas salah, “Yah… bapaknya kog dateng sih… kan males kuliah.” Gak dateng kelas pun salah, “Dasar Dosen makan gaji buta… berani dia bolos saat mahasiswanya gak bolos…”

30ahtenane

ada mitos mengatakan kalo lidah kita kegigit, berarti ada orang yang ngomongin kita dari belakang. Kalo mitos ini benar, semua dosen di dunia ini pasti menderita pendarahan di mulut. #MKMlogic

Ada lagi mitos, kalo kita bersin, itu artinya ada yang ngomongin kita dari belakang. Kalo mitos ini benar, semua dokter akan terindikasi Demam Berdarah atau bahkan Ebola. #MKMlogic

Ada lagi mitos, kalo kamu mimpiin orang, berarti orang itu tadinya abis ngomongin kamu. Anggaplah mimpi 1 jam tentang orang itu, dosen ngajar 3 kelas, masing2 20 orang. Mungkin Dosen ini gak akan pernah bangun dari tidurnya. #MKMlogic

Sebagai calon guru, MKM mengusulkan adanya pelatihan supernatural untuk para guru dan dosen. Pelatihan ini dilakukan agar guru dan dosen memiliki kemampuan super yaitu: Overheard (atau dalam bahasa aslinya: nguping). jadi skillnya gini, setiap ada yang ngomongin mereka dari belakang, guru/dosen ini bisa tau apa isi omongannya. nah skill ini banyak manfaatnya:

1. Membantu mahasiswa menyalurkan aspirasi

Banyak mahasiswa yang gak enakan buat mengkritik dosen. Evaluasi dari yayasan pun tidak ditanggapi dosen dengan serius. Maka cukup dengan ngomongin dosen dari belakang, aspirasi mahasiswa itu akan sampai ke otak dosen. misalnya, “Dosennya Ta* lah… masa ke kelas cuma bacain slide doang…” Nah siapa tahu Dosennya tergerak. Pertemuan selanjutnya dia gak cuma bacain slide, tapi dia bacain slide dan bacain textbook.

2. Memelihara kestabilan memori

Dosen itu makin lama makin tua dan makin pikun. Dengan otak yang dipaksa menerima informasi secara mendadak, otak akan dipaksa untuk berolahraga. maka resiko kepikunan bisa diperkecil. apalagi dengan hal ini, Dosen dipaksa untuk mengingat siapa yang ngomong itu buat dikurangin nilainya.

3. Mempererat tali persaudaraan alumni

berapa guru yang ketika si siswa udah lulus, dia lupa sama nama siswanya. Sedangkan guru akan selalu diingat oleh murid. Kan kesel kalo si siswa yang udah jadi alumni ini ketemu lagi sama gurunya dan menyapa gurunya tapi gurunya gak kenal. Dengan kemampuan ini, guru akan selalu terngiang tentang siswa yang pernah ngomongin dia dari belakang itu, “Ini nih… ini yang dulu nyumpahin aku gak masuk kelas gara-gara macet terus sakit jantung di tengah jalan… mahasiswa laknat!”

Nah. gimana? sudah saatnya memberdayakan para paranormal yang sudah kehilangan pekerjaan karena REG (spasi) Ramal sudah tak laku lagi. jadikanlah mereka pengajar untuk para calon dosen dan calon guru. semoga skill ini bermanfaat.

Dan buat kalian yang hobi ngomongin orang dari belakang… dikurangi… jangan sering-sering… enak sih, tapi kalian juga harus melakukan sesuatu untuk merubah keadaan. (tapi kadang emang ada keadaan yang enak diomongin, ngeselin, tapi kita gak mau itu berubah). So. Enjoy your life. Don’t disturb another life.

#ShareTheLove #Shalom1Jiwa