Tag Archive | Sekolah

#PPL_Challenge Day 16 – Ngarep

Hi readers. Buat yang belum tahu, setelah selesai praktikum dan selesai skripsi, MKM akan lulus.

you dont say

Nah, tapi setelah lulus, MKM akan ditempatkan oleh yayasan ke sekolahnya mereka yang tersebar di mana-mana di Indonesia. MKM gak tahu bakal ke mana. Itu terserah yayasan. Beberapa kasus sih orang-orang kembali ke tempat praktikum terakhir mereka. MKM gimana? MKM sih ngarep.

Apakah ngarep itu salah? Jawabannya tidak. Harapan tidak pernah salah, walaupun itu tampak tak mungkin. Indonesia udah dijajah ratusan tahun. Orang jaman dulu ya taunya kalo keluar rumah, kita dijajah, disuru kerja rodi. Cewe-cewe kudu siap2 jadi budak. Siapa yang nyangka akan tiba hari cewe bisa lebih berkuasa dari pria? Gak, MKM gak ngomongin pacarmu. MKM ngomongin Jokowi sama Bu Mega.

Balik ke kemerdekaan. Tanpa ada orang yang ngarep, kita gak merdeka. Ini kalo Bung Karno gak ngarep bisa punya negara independen, gak akan jadi kita. Kita jadi bawahan belanda sekarang. Jadi kita ada karena presidenmu ngarep sesuatu yang hampir mustahil.

Yang salah bukanlah harapannya, tapi sikap kita kalo harapan gak sama kayak kenyataan. MKM punya temen yang udah lulus. Dia pingin banget pergi ke Sulawesi. Udah yakin gitu, katanya 98 persen bakal balik ke tempat praktikum terakhirnya. yang dua persennya pasti ke luar Jawa. tapi apa yang terjadi? Dia sekarang barengan ama MKM di sini dan MKM masih sering masuk ke kelas dia.

Awalnya dia gak terima. Tapi setelah ada program macbook pro murah dari sekolah, dia bersyukur setengah mati. Emang harapan terkabul atau gak itu cuma masalah waktu dan definisi. Tinggal kitanya mau setia berharap atau gak.

MKM sih ngarep bakal balik ke sini. Tapi hasil akhirnya gimana? pasti baik. Kalo pun gak baik, harus dimulai dengan attitude yang baik.

#PPL_Challenge Day 14 – FIX

Hi readers. Pernah gak kalian ikut kepanitiaan, trus bikin data, filenya dikasih nama: data paling fix. Trus besoknya ada revisi, nama filenya diganti: data fix terakhir. Trus nanti diganti lagi: Data fix banget. Jadi fix ini sebenernya gak fix. Fix cuma jadi formalitas aja biar keliatannya ada progress.

Untuk menjadi guru, terutama guru di tempat MKM praktikum, dituntut fleksibilitas tanpa batas. Kalo tulang bisa fleksibel kayak Luffy, badan bisa belah dua kayak Naruto, itu akan sangat membantu. Ini yang sering salah kaprah. Guru itu kerjanya gak cuma ngebacot di depan kelas trus pulang. Banyak administrasi yang kudu dikelarin guru-guru juga.

Kadang untuk mengerjakan tugasnya, guru sangat mengharapkan kata FIX. Tapi kata fix pada kenyataannya biasanya datang mepet-mepet. Malah mungkin terlambat. Ya guru kudu siap-siap aja buat kerja kilat. Fix kalo terlambat, guru harus toleransi. Murid kalo terlambat murid… ya detensi.

Kalau nungguin datanya fix, anak-anak keburu wisuda duluan. Mestinya setiap perusahaan mempertimbangkan betul-betul setiap calon karyawan yang punya background guru. Mereka itu udah levelnya gak karyawan biasa lagi. Mereka bahkan mungkin siap bikin perusahaan tandingan.

Nah, buat kalian yang masih pingin jadi guru, lupakan. Gajinya dikit. Susah. Dimarah-marahin orang tua. Kerja kudu kilat. Mending gantiin Pak Bondan ngincipin makanan sana sini. Modal mak nyus doang dapet duit banyak. Tapi kalo masih nekad mau jadi guru ya udah. Pokoknya MKM udah kasih peringatan.

#PPL_Challenge Day 13 – Tahu Dunia Mereka

Hi readers. Tema hari ini adalah kecerdasan. Haha. Ngomongin kecerdasan di blog ini. Itu sama aja liatin Soeharto pidato masalah anti korupsi.

Gini, buat MKM guru itu gak penting cerdas, yang penting banyak tahu. Kita harus bisa keep up sama murid. Apa yang murid tahu, kita juga harus ikut tahu. Kita kudu ngerti apa yang murid kita omongin biar kita bisa makin deket dengan mereka, dan lebih lagi, ikut mengawasi perkembangan mereka.

Jadi pesan ini disponsori oleh kejadian berikut: Tadi kita belajar statistika nih, trus ceritanya baca tabel. Anak-anak dikasih tabel klasemen sementara liga Inggris. Peringkat utama MU, dua Chelsea, dst. Gurunya nanya, “Apa yang bisa kalian simpulkan dari tabel itu?” Trus ada satu anak nyeletuk, “Gak ada Leicester!”

Ini lucu banget. Tapi sayangnya gak ada yang meresponi jokes ini. Padahal itu peluang besar untuk dijadikan bahan diskusi lebih lanjut.

MKM itu tipe guru yang menganggap kedekatan dengan murid itu penting. Kepribadian murid tidak tampak di atas kertas, ia tampak di setiap percakapan yang dilakukannya. Jadi kalau memang mau membentuk pribadi murid, kita harus tahu dia secara personal. Lakukan dengan hati, tanpa judgement.

Sekarang, Suicide Squad lagi ngetren di sekolah MKM. Sebagai penggemar DC, MKM tentu mendukung anak-anak untuk nonton itu. Tapi MKM juga tau kalo ada beberapa pesan dari Film itu yang tidak boleh ditiru. Arahan dan Edukasi seperti ini penting dan kadang guru tidak sadar dan tidak mau tahu. Itu salah satu penyebab kenapa anak SD sekarang udah banyak yang pacaran.

Mari kita kenal dunia murid kita.

#PPL_Challenge Day 12 – Humble

Hi readers. Tau humble kan? cairan yang keluar dari idung kalo lagi pilek. ITU UMBEL! hihi

Ada alasan kenapa Pride masuk dalam 7 deadly sins. Menurut MKM, deadly sins itu sebenernya sederhana, tapi orang gampang aja buat terjebak di dalamnya, dan susah keluarnya. Pisau lebih mematikan dari pistol karena pisau membuat korbannya mati perlahan. Itulah yang dilakukan 7 deadly sins pada manusia. Manusia dibikin busuk pelan-pelan.

Nah, apa yang MKM pelajari hari ini? MKM orangnya gampang banget jadi sombong dan meremehkan orang lain. Padahal, kalo udah jadi guru, kamu gak boleh gitu. Kamu harus terus mengapresiasi siapapun dan siap belajar dari siapapun.

MKM selalu merasa kalau MKM ini guru yg keren dan terbaik di seluruh dunia. Semua murid akan senang punya guru kayak MKM. Tapi perasaan seperti ini yang bikin MKM gak berkembang. Dan ini gak boleh disimpan.

Satu anak didik MKM baru aja cerita kalau dia juga mau jadi guru. Ingat, ini sekolah anak2 kaya. Anak kaya sama jadi guru itu bukan pasangan yang ideal. Tapi si anak ini mau rendah hati dan bilang kalau dia mau melayani.

MKM dalam hati bilang, “Tau apa kamu soal melayani?”

Tapi ya gak gitu lah reaksinya seharusnya. Justru MKM kalah jauh sama anak ini. Dia berani belajar. Dia berani merendahkan hati. Satu hal yang MKM gak bisa. MKM pikir MKM adalah masternya melayani. Ternyata MKM selama ini hanya melayani diri sendiri.

Belajarlah dari Magikarp. Dia tak pernah membalas apapun saat orang-orang meremehkannya. Ia sadar kelemahannya. Namun pada masanya, ia berevolusi jadi Gyarados yang maha kuat.

Kalian gimana? Siapa yang kalian cintai selama ini? Diri sendiri? atau…

#PPL_Challenge Day 6 – Panggilan vs Bakat

Hi readers, kali ini refleksi MKM berbobot. MKM janji bakal ada pesan moral yang bisa kalian dapatkan dari PPL Challenge kali ini.

Kalian pernah gak sih merasa kalian jago banget ngelakuin sesuatu, passion kamu di situ, panggilan hidupmu adalah itu eh ternyata kalian gak ada bakat sama sekali di situ. Atau sebaliknya. Kalian berbakat banget bikin ato ngelakuin sesuatu, tapi kalian gak ada niat di sana? Atau mungkin minder bahkan.

MKM ini bakat rapi lo.

Pffttt…. hahaha… HAHAHAHA…

Serius. Gini, MKM itu sebenernya bakat rapi. MKM kalo disuruh rapiin sesuatu, bisa presisi banget. Kerja MKM itu bisa sangat detil dan sangat rapi. Masalahnya, emang rapi bukan panggilan MKM. Gak ada niat aja buat rapi. Makanya kasur MKM berantakan banget kayak Titanic.

Kita ke masalah yang lebih serius. Seorang guru di sini bilang, “Tegang itu wajar. Itu tandanya memang kalian ingin memberikan yang terbaik. Orang yang gak pernah tegang sebelum mengajar, panggilan jadi gurunya dipertanyakan.” Satu-satunya momen MKM tegang ngajar adalah saat ngajar anak SD di PPL kedua. Ya MKM tegang karena MKM tahu kalo MKM gak sanggup ngajar anak SD. Beda kalo MKM mau stand up comedy. Setiap kali mau naik panggung, MKM selalu deg-degan setengah mati. Padahal cuma open mic (yang notabene, kamu gak dibayar, kamu gak lucu pun ga masalah). Dari bukti di atas, kesimpulan sementara MKM adalah sebenarnya MKM cuma terpanggil buat ngelawak di depan kelas.

Well, kalo indikator panggilan segampang itu, maka orang akan gampang banget menentukan panggilannya. Panggilan itu rumit gaes. Walupun rumit, tapi tetap bisa diketahui. Tapi indikatornya banyak. Jalani aja apa yang kamu suka sekarang, nanti juga keliatan itu panggilanmu atau bukan. Kalau ternyata bukan, yakinlah kalau Tuhan gak bikin kamu buang-buang waktu. Selalu ada hikmah yang bisa diambil dari proses yang kamu jalani.

Sama kayak pacaran. Pacaran itu juga salah satu cara “menggeluti” apakah ia jodohmu atau bukan. Salah satu indikatornya adalah ketika kamu sendirian dan melihat keramaian, wajah siapa yang kamu tunggu-tunggu muncul? Kalau kamu menunggu munculnya cewe/cowo lain, berarti kamu gak beneran sayang sama dia dan kamu gak boleh nikah sama dia. Kalo kamu nunggu orang tuamu, (kalo gak lagi ada masalah sama ortu) ya artinya kamu belum siap jauh sama ortu, belum siap nikah. Kalo kamu nunggu alien dari planet Namec atau Frieza datang, berarti kamu kebanyakan nonton Gintama. Get a Life!

Manusia bisa berencana, tapi panggilan itu urusan Tuhan. Namanya juga panggilan, kan yang manggil Tuhan. Tanggung jawab kita adalah mengembangkan bakat yang udah dikasih Tuhan. Biar nanti Tuhan yang ngasih jalan yang pas buat arahin bakatmu.

Plus. Jangan judge orang dengan kata, “Panggilanmu bukan di sini!” atau “Panggilanmu pasti di sini!” Lah emang kamu siapa? Tuhan versi beta?

*Ya kan? ada pesan moralnya?

bonus: foto MKM sama mentor MKM, namanya Ibu Sandra

65233

baca juga tulisan2 MKM yang lain ya. semoga random ini memberkati.