Tag Archive | Pendidikan

Sekolah Full Day?

Hi readers. Blog ini goes viral sejak MKM Drop Out. Well, kayaknya emang MKM harus sering-sering DO biar kalian mau baca blog ini. Dan ini emang masa-masa yang jahat. Ada tiga berita duka bagi dunia pendidikan baru-baru ini. Pertama calon guru paling tampan yang bisa dimiliki Indonesia, Adit MKM harus Drop Out. Kedua Menteri Pendidikan, Anies Baswedan, diganti sama orang Malang. Tiga, Menteri yang baru mau bikin kebijakan sok asik yang namanya Sekolah Full Day.

Capek nih orang, butuh makan nih orang.

Mungkin dia dulu gak ngalamin masa sekolah, jadi dia lahir langsung jadi rektor.  Padahal, siswa normal manapun pasti akan merasakan yang namanya gejala, “pingin cepet pulang.” Murid, pingin cepet pulang itu wajar. Sekolah emang capek, itulah kenapa lulus itu nyenengin. Coba kalo sekolah gak capek dan semudah ngupil, lulus pun cuma berasa meperin upil ke tembok.

Kalo sekolah beneran mau dimentokin sampe jam 5an sore nih ya, siapa yang kasian? Selain murid, guru juga bakal megap-megap. Guru sekolah normal aja pulangnya udah sore. Yang ngoreksi nilai lah, bikin rencana buat minggu depan. Bikin soal ujian. Rapat sama guru lain. Kerjaan guru juga banyak. Kalo sekolah mau sampe sore, guru pulang kapan? Barengan sama mbak-mbak alf*mart nutup toko?

MKM niatnya mau bahas politik, dugaan MKM kenapa Anies diganti dan kenapa harus muncul kebijakan baru yang begini. Tapi capek. Jatuhnya cuma jadi zuudzon. Toh sebenarnya orang-orang udah tau tapi memilih tidak peduli. Capek sama Negara Indonesia. Pemerintahnya korupsi dan rakyatnya jarang yang peduli.

Gini deh, kalo jam kerja guru naik, otomatis guru harus diberi tunjangan lebih. Nah, “tunjangan lebih” ini celah banget buat dipermainkan oleh pemerintah. Ya MKM gak bilang pemerintah pasti korupsi. Tapi gak ada jaminan mereka gak korupsi kan?

Udah. MKM gak mau suudzon lagi. Yang jelas, alasan pak Menteri bikin beginian salah satunya adalah “memperkuat pendidikan karakter.” Ini bukti nyata buat kita semua kalo orang tua dan keluarga gagal menanamkan karakter yang baik pada anak sehingga harus sekolah yang menanamkannya. Ya gak apa sih, emang udah tugas sekolah. Tapi sebobrok apa keluarga sehingga peran itu harus diambil alih sekolah seutuhnya?

Kalau sekolah emang harus menggantikan tugas orang tua, lama-lama tugas reproduksi juga digantiin sekolah. Hm… kita lihat saja kelanjutan edukasi di Indonesia ini. Tapi sementara, kita dukung program pemerintah dengan jadi guru dan orang tua yang baik buat anak-anak kita.

#PPL_Challenge Day 13 – Tahu Dunia Mereka

Hi readers. Tema hari ini adalah kecerdasan. Haha. Ngomongin kecerdasan di blog ini. Itu sama aja liatin Soeharto pidato masalah anti korupsi.

Gini, buat MKM guru itu gak penting cerdas, yang penting banyak tahu. Kita harus bisa keep up sama murid. Apa yang murid tahu, kita juga harus ikut tahu. Kita kudu ngerti apa yang murid kita omongin biar kita bisa makin deket dengan mereka, dan lebih lagi, ikut mengawasi perkembangan mereka.

Jadi pesan ini disponsori oleh kejadian berikut: Tadi kita belajar statistika nih, trus ceritanya baca tabel. Anak-anak dikasih tabel klasemen sementara liga Inggris. Peringkat utama MU, dua Chelsea, dst. Gurunya nanya, “Apa yang bisa kalian simpulkan dari tabel itu?” Trus ada satu anak nyeletuk, “Gak ada Leicester!”

Ini lucu banget. Tapi sayangnya gak ada yang meresponi jokes ini. Padahal itu peluang besar untuk dijadikan bahan diskusi lebih lanjut.

MKM itu tipe guru yang menganggap kedekatan dengan murid itu penting. Kepribadian murid tidak tampak di atas kertas, ia tampak di setiap percakapan yang dilakukannya. Jadi kalau memang mau membentuk pribadi murid, kita harus tahu dia secara personal. Lakukan dengan hati, tanpa judgement.

Sekarang, Suicide Squad lagi ngetren di sekolah MKM. Sebagai penggemar DC, MKM tentu mendukung anak-anak untuk nonton itu. Tapi MKM juga tau kalo ada beberapa pesan dari Film itu yang tidak boleh ditiru. Arahan dan Edukasi seperti ini penting dan kadang guru tidak sadar dan tidak mau tahu. Itu salah satu penyebab kenapa anak SD sekarang udah banyak yang pacaran.

Mari kita kenal dunia murid kita.

Kekerasan dalam Sekolah

Hi readers, kalian ngerti bocah ini?

dibela

Sok ganteng ya? coba bandingin sama yang ini:

picture086

Masih ganteng muka bangun tidur MKM kan ya?

Jujur MKM agak iri lo sama bocah ini. Dia cukup ngelaporin gurunya ke pengadilan, terkenal. MKM udah nulis blog dari jaman Tyranosaurus evolusi jadi cicak tapi tetep aja gak terkenal. Well, banyak pro kontra sih tentang kasus ini. MKM sebagai calon guru, akan bahas kasus ini lewat sudut pandang MKM.

Pertama, mari kita telaah dulu kasusnya. Ni ada guru nih, namanya Bapak Muhammad Samhudi, Guru olahraga di SMP Raden Rahmat Balongbendo, Sidoarjo, Jawa Timur. Beliau ngajakin murid2nya sholat. Eh si bocah ini bolos. Gak ikut. Dicubit sampe bekas kayak segel sasuke. Trus si bocah yang bapaknya tentara, merasa bisa menuntut gurunya lewat jalur hukum, dituntutlah gurunya pake undang-undang kekerasan pada anak. Nih undang-undangya:

UU Nomor 23 Pasal 80 ayat 1 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak :

Setiap orang yang melakukan kekejaman, kekerasan atau ancaman kekerasan, atau penganiayaan terhadap anak, dipidana dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun 6 (enam) bulan dan/atau denda paling banyak Rp 72.000.000,00 (tujuh puluh dua juta rupiah).

Gila! Jarang-jarang lo blog ini bagi-bagi ilmu. Apalin gih undang-undangnya, siapa tau keluar di ujian PKN.

Udah tau ya kasusnya. Menurut MKM, setiap pihak ada salahnya. Salah gurunya, murid sholat gak boleh dipaksa. Siapa tau, dalam lubuk hatinya, dia pingin pindah Agama jadi Kristen? Trus dia gak nyaman sama segala bentuk sholat karena itu bukan panggilannya.

Mestinya guru ini bisa kasih pengarahan baik-baik. Fasilitasi anak ini kalo emang mau pindah agama. Eh tapi kalo niatnya emang gak pindah agama, ingatin dia buat menjalankan kewajiban agamanya. Bilangin kalo beragama itu gak boleh nanggung. Tentu MKM setuju bahwa anak zaman sekarang sudah susah dibilangin baik-baik. Tapi kalo semua guru mikir begitu, trus jahat sama muridnya, gimana murid mau betah di sekolah?

Ya MKM percaya pasti bapak guru udah ngomong juga baik2 awalnya, dan si anak tetep ngeyel, dan akhirnya senjata terakhir keluar yaitu cubitan orochimaru. Diliat dari bekas lukanya, itu adalah cubitan yang dialiri cakra yang cukup besar. Artinya, emang itu hal yang kasar dan dasarnya kebencian. Inilah tantangan guru zaman sekarang, dapatkah kita menemukan bentuk punishment yang dasarnya adalah kasih? Atau masih mau seperti zaman dulu ketika murid kalau salah dipukuli?

Kedua, muridnya juga salah. Tau murid sok rebel gak? Ya ini. Masi SMP sok ngerokok. Kata dosen MKM, orang yang ngerokok, secara psikologis mereka akan menjadi pribadi yang suka memberontak. Dan benar. Kejadian kan? Saran MKM, jaga kesehatan buat kalian para pelajar SMP. Daripada buat beli rokok, mending buat beli makan. Percaya sama kakak ya dek, nanti kalo udah kuliah (minimal), dapet makanan layak itu susah banget. Cari makan itu susah. jadi waktu kecil jangan foya-foya ke rokok. Kamu belum ngerasain rasanya sehari cuma makan mi kuah satu biji (dipatahin 3, satu buat pagi, satu buat siang, satu buat malem, masing2 kalo bikin kuahnya dibanyakin biar kenyang air).

Trus si bocah ini sok kaya. Sok bisa bayar pengacara. Well, mungkin kamu bisa. Tapi kalo ada masalah begini, mestinya ngomongnya ke kepseknya dulu. Kasih tau kepseknya kalo ada salah satu gurunya yang membenci siswanya. Setidaknya, kebencian ini harus dihapuskan dari sekolah tersebut. Kalau ada sekolah yang masih menyimpan kebencian pada salah satu saja muridnya, maka sekolah itu tak boleh menyandang visi, “Menjadikan siswa sebagai pribadi yang berakhlak.” Karena Akhlak yang baik bermula dari kasih yang mampu mengampuni.

Di dunia kerja ya dek, kalau mau menyelesaikan masalah, itu urut sesuai hirarkinya. MKM curiga jangan-jangan kalo anak ini jadi korban pemerkosaan, dia gak lapor ke polisi, tapi lapor ke Presiden. Itu pun Presiden US. Sok penting anak ini.

Terakhir, Kau pendukung Brazil! Dulu emang bagus, tapi buktinya 2014, tuan rumah, tapi gak bisa juara. Udah, kau dukung Uzbekistan aja di Piala Dunia.

Pesen MKM buat para guru (atau calon guru) yang baca artikel ini. Jangan menyerah jadi guru. Gak semua murid kurang ajar kog. Semangat!

Kita butuh lagu anak

Hi readers. Kalian punya adik yang masih usia SD atau kurang? anak mungkin? cucu? coba tanya apa lagu favorit mereka! Pasti bukan lagu anak-anak. Pasti lagu murahan yang sering didengungkan di TV sebagai soundtrack sinetron yang biasa ditonton para pembantu.

MKM sih waktu masih TK, idola MKM adalah Joshua. Walaupun kalo didenger lagi lagunya agak aneh. Misalnya lagu Kapal Terbang. Liriknya gini: “Cita-citaku ingin jadi profesor, bikin pesawat terbang, kubuat sendiri. Kalo bisa terbang kubawa mama ke pasar. Kalo bisa terbang kubawa papa ke kantor.” Ini kan ngeselin. buat nganterin mamanya ke pasar aja, dia harus ke bandara dulu, naik pesawat, terbang rendah, waktu udah nyampe pasar mamanya disuruh terjun bebas. Trus udah deket kantor bapaknya, bapaknya dikirim pake misil.

well, anak jaman sekarang gak akan tahu siapa itu Susan dan Kak Ria. Anak jaman sekarang gak akan tahu kalo Bondan Prakoso pernah punya lagu berjudul lumba-lumba. Anak sekarang juga gak tahu kalo Papa Mama nya mungkin nyesel dulu pernah ngefans sama Kangen Band, Wali, dan Armada.

Ini adalah yang MKM dapatkan dari SPH Summer Program. MKM menemukan satu website yang isinya lagu-lagu yang gak cuma bisa dinyanyikan di kelas, tapi seru juga buat dibawa ke rumah. Pertama kali MKM dan Caydie tunjukin lagu-lagu ini ke anak-anak, mereka langsung ketagihan. ini salah satunya:

Kalian sadar gak sih? sekarang kita udah gak punya lagu anak-anak lagi. Itulah dia, menurut MKM penting banget buat para musisi menciptakan lagu buat anak, gak cuma memenuhi kebutuhan pasar yang isinya semua anak-anak alay. Bahkan pengamen yang anak kecil aja lagunya pake lagu Kotak-Pelan Pelan Saja. Lu yang masih SD udah punya mantan dek? bahkan kini ada Mahasiswa semester akhir yang belum ngerasain pacaran!!!!

anyway. Lagu itu MKM peroleh dari website bernama gonoodle. Isinya emang video buat kelas sih. Dan menurutku, Indonesia kudu punya banyak video kayak begini yang bahasa Indonesia. Indo emang udah punya sih, tapi bikinnya asal-asalan. gak serius. coba liat video-video di website ini. klik di sini untuk menuju websitenya.

GN_10783246_GoNoodle Stickers_V2.indd

Untuk menyelamatkan masa depan, kita harus menyelamatkan generasi masa depan. Kita butuh lagu yang membuat mental mereka jadi penuh semangat, bukan putus asa gara-gara ditinggal cinta.

#ShareTheLove #Shalom1Jiwa

Cari Alasan buat Melanggar

Siswa zaman sekarang itu pinter banget cari alesan. Misal gak kerja PR, ada aja alesannya, yang lupa la, yang bukunya ketinggalan la, yang jadwalnya ketuker la, ketuker sama jadwal piala dunia. MKM kasih tau pada pelajar sekalian dan orang tua yang udah ngajarin anaknya buat bohong, kalau mau bohong itu yang lain. Bohong yang ini udah ketebak! Kenapa? Karena gurunya dulu juga kalo ga kerja PR, alesannya sama.

Sekali-sekali cari alesan yang religius. Contoh: “Adit, kenapa kamu gak kerja PR?” “Kemarin buku saya gak di rumah pak?” “Lalu?” “Buku saya naik haji pak.”

Cari alesan itu harus alesan yang cerdas. Atau alesan yang bikin kamu keliatan cerdas dan kritis. Contohnya kamu telat masuk kelas, terus dimarahin guru, “Adit! Kenapa terlambat?” jawab dengan lantang, “Pak, Lapindo aja sampe sekarang pertanggung jawabannya terlambat. Itu yang janji calon presiden lo pak. Bersyukur pak saya Cuma telat 10 menit, bukan 10 tahun.”

Tunjukkan pada gurumu kalau kamu ini berbakat. Contohnya kamu lagi tidur di kelas, terus dibangunin guru, “Adit! Bangun! Kamu kenapa tidur?” jawab aja, “Saya bukan tidur pak, saya lagi melukis, judulnya ‘Air.’” Gitu…

Kamu juga gak boleh nyolot ke gurumu! Kamu harus tetap sopan dan pake perasaan. Jangan sampai kamu melukai hati gurumu. Kalo dia tanya, “Adit! Mana PR kamu?” jawab aja gini dengan nada romantis, “Saya gak jawab sekarang ya pak? Kasih saya waktu 2 minggu buat pikir-pikir dulu.”

Tapi jangan melakukan hal ini: gurumu tegur kamu, “Adit! Dari dulu kerjamu di kelas Cuma tidur aja! Bangun!” Terus kamu jawab, “Pak, anggota DPR aja tidur di waktu sidang, digaji. Masa saya Cuma tidur di kelas, dimarahin?”

Kalau MKM jadi gurumu, MKM bakal jawab, “Kamu tidur itu kemungkinannya Cuma 2. Pertama, kamu tidur karena gak peduli sama omongan bapak di depan kelas ini penuh dengan omong kosong sama seperti janji-janji pemerintah tak bertanggung jawab. Tapi bapak yakin bukan, karena bapak tepat janji, gak kayak pemerintah yang suka bikin janji palsu. Jadi Cuma ada kemungkinan kedua, yaitu kamu sama gak bergunanya sama anggota DPR yang doyan tidur waktu rapat!”

Maka dari itu pelajar sekalian yang berbahagia, kerjakanlah PRmu tepat waktu, jangan datang terlambat, dan jangan tidur di kelas. Tapi juga jangan terlalu serius. Sebab serius udah bubar. Yang tersisa tinggal candil sang vokalis. Gapai citamu setinggi mungkin, sebab tak ada yang tak mungkin. Shalom Satu Jiwa.