Tag Archive | Pemerintah

Bolehkah kita percaya pada pemerintah?

Kamu pasti sering dengar kata percaya diri. Kalau hidupmu di kalangan religius, mungkin kamu yang dulunya percaya diri dibilang kafir karena kita harus percaya Tuhan dan bukan pada manusia. Tenang, MKM bukan tipe penulis yang akan mengupas dalam perihal Teosentris dan Antroposentris. Tapi silakan email MKM kalo mau tau tips main Tetris.

Percaya pada pemerintah itu ibarat percaya langit mendung gak akan ujan. Kita lebih percaya pada jas ujan atau payung yang ujung-ujungnya tetap bikin kita basah kalau hujannya lebat. Intinya, apapun yang kita lakukan sebagai warga negara, pemerintah pasti korupsi.

Kita voting tiap 5 tahun sekali cuma buat nentuin pajak kita masuk ke kantong keluarga mafia yang mana.

Indonesia bahagia banget kedatangan Jokowi, Ahok, Ridwan Kamil, dan sejenisnya yang telah mengubah wajah pemerintahan. Sekarang orang Indonesia lebih optimis terhadap pemerintahnya.

Tetapi, menurut MKM, Jokowi baik karena media bikin itu tampak baik. Contoh nih, misalnya Jokowi mau nyekolahin anaknya ke US. Kita akan bilang, “Wah pak Jokowi hebat, peduli sama pendidikan anaknya.” Coba kalo Fadli Zon yang nyekolahin anaknya ke US. Kita akan bilang, “Wah dasar antek asing! Alat Donald Trump! Pergi aja kau sekeluarga, badut deterjen!”

Kita begitu mudah dipermainkan oleh media sehingga kita lupa bahwa semua orang yang duduk di kursi pemerintahan adalah manusia. Tau manusia? Begini nih manusia, MKM tanya ke kalian yang cowo. Kalo kalian cewe, kasih pertanyaan ini ke temen cowo kalian. Kalo ada cewe yang kalian suka, berdua sama kamu, di tempat sepi, tiba-tiba buka baju dan ngajak ML, masih berani bilang, “Aku mau jaga keperawanan kamu” atau sejenisnya? Pasti mau-mau aja kan?

Ada yang bilang enggak? GAY!

Ya itu manusia. Orang di pemerintahan juga sama. Kamu belum pernah ditampar duit satu milyar kan? Pasti belum. Soalnya duit satu milyar itu banyak banget. Minimal ada sepuluh ribu lembar duit seratus ribu. Ini duit, bukan cek atau surat-surat obligasi lain, pasti naruhnya di koper. Jadi kalo kamu pernah ditampar pake koper segede itu, mungkin kamu udah buta dan gak bisa baca ini lagi.

Godaannya gede bro. minimal godaan buat males aja pasti ada. MKM berani bertaruh pasti ada momen di mana Ahok capek ngurusin rakyatnya. Minimal, dia pasti pernah tergoda buat males-malesan di kantor. Jangan bilang enggak. Hati Ahok gak ada yang tau. “Gua uda capek-capek belain elu, elu demo mulu! Mending gua syuting sinetron kayak gubernur provinsi sebelah.”

Sekali lagi, kita dibutakan media. Semua prestasi mereka yang diberitakan cuma yang baik-baik. Orang segaul Ridwan Kamil, dulu waktu SMP pasti pernah nyontek! Pasti! Padahal apa kata guru SMP pada para pencontek, “Kecil-kecil udah nyontek. Gede mau jadi apa kamu? koruptor?”

Sebaliknya, koruptor juga masih punya hati nurani. Bayangin tiap dia mau bayar SPP anaknya, dia harus menyekolahkan anaknya dengan uang haram dengan harapan anaknya bisa berbakti pada bangsa. Kalian gak pernah melihat tangisan hatinya. Gak! kalian gak peduli, kalian Cuma butuh sosok untuk di-Tuhan-kan dan sosok untuk dikambing hitamkan.

Maka untuk menjawab pertanyaan apakah kamu harus percaya pada pemerintah? Ganti aja jadi gini: apakah kamu harus percaya pada manusia lain? Karena pada dasarnya, semua manusia. Kita harus siap kalo suatu saat Ahok benar-benar terbukti salah. Sekali lagi, Ahok bukan Tuhan. Ahok bukan kitab suci yang terbuka lalu berubah layaknya transformer dan jadi manusia. Ahok juga bisa bikin salah, begitu juga Jokowi, Ridwan Kamil, dan Ibu Susi.

Begitu juga semua koruptor yang masih bersemayam di pemerintahan. Pasti ada momen dia mau tobat. Tapi dia gak jadi tobat karena stigma masyarakat sudah terlanjur jelek tentangnya. Korupsi sama aja kayak narkoba. Kita gak bisa judge pelakunya jahat. Yang bisa kita lakukan adalah ngebantu mereka buat gak gitu lagi. Salah satunya dengan gak ngasih kesempatan.

Dan di atas semuanya. Sebenarnya pertanyaannya mengerucut pada, apa yang harus kita lakukan pada sesama manusia? Kasihi mereka semua.

 

Sekolah Full Day?

Hi readers. Blog ini goes viral sejak MKM Drop Out. Well, kayaknya emang MKM harus sering-sering DO biar kalian mau baca blog ini. Dan ini emang masa-masa yang jahat. Ada tiga berita duka bagi dunia pendidikan baru-baru ini. Pertama calon guru paling tampan yang bisa dimiliki Indonesia, Adit MKM harus Drop Out. Kedua Menteri Pendidikan, Anies Baswedan, diganti sama orang Malang. Tiga, Menteri yang baru mau bikin kebijakan sok asik yang namanya Sekolah Full Day.

Capek nih orang, butuh makan nih orang.

Mungkin dia dulu gak ngalamin masa sekolah, jadi dia lahir langsung jadi rektor.  Padahal, siswa normal manapun pasti akan merasakan yang namanya gejala, “pingin cepet pulang.” Murid, pingin cepet pulang itu wajar. Sekolah emang capek, itulah kenapa lulus itu nyenengin. Coba kalo sekolah gak capek dan semudah ngupil, lulus pun cuma berasa meperin upil ke tembok.

Kalo sekolah beneran mau dimentokin sampe jam 5an sore nih ya, siapa yang kasian? Selain murid, guru juga bakal megap-megap. Guru sekolah normal aja pulangnya udah sore. Yang ngoreksi nilai lah, bikin rencana buat minggu depan. Bikin soal ujian. Rapat sama guru lain. Kerjaan guru juga banyak. Kalo sekolah mau sampe sore, guru pulang kapan? Barengan sama mbak-mbak alf*mart nutup toko?

MKM niatnya mau bahas politik, dugaan MKM kenapa Anies diganti dan kenapa harus muncul kebijakan baru yang begini. Tapi capek. Jatuhnya cuma jadi zuudzon. Toh sebenarnya orang-orang udah tau tapi memilih tidak peduli. Capek sama Negara Indonesia. Pemerintahnya korupsi dan rakyatnya jarang yang peduli.

Gini deh, kalo jam kerja guru naik, otomatis guru harus diberi tunjangan lebih. Nah, “tunjangan lebih” ini celah banget buat dipermainkan oleh pemerintah. Ya MKM gak bilang pemerintah pasti korupsi. Tapi gak ada jaminan mereka gak korupsi kan?

Udah. MKM gak mau suudzon lagi. Yang jelas, alasan pak Menteri bikin beginian salah satunya adalah “memperkuat pendidikan karakter.” Ini bukti nyata buat kita semua kalo orang tua dan keluarga gagal menanamkan karakter yang baik pada anak sehingga harus sekolah yang menanamkannya. Ya gak apa sih, emang udah tugas sekolah. Tapi sebobrok apa keluarga sehingga peran itu harus diambil alih sekolah seutuhnya?

Kalau sekolah emang harus menggantikan tugas orang tua, lama-lama tugas reproduksi juga digantiin sekolah. Hm… kita lihat saja kelanjutan edukasi di Indonesia ini. Tapi sementara, kita dukung program pemerintah dengan jadi guru dan orang tua yang baik buat anak-anak kita.

Aku Kerjanya Begal

Hi Readers, fenomena Begal sekarang lagi santer. Saking terkenalnya mungkin bentar lagi dia bakal dibikinin film sendiri. Disponsori oleh pabrik batu akik.

Sekarang pulau jawa lagi rame begal. Katanya begal ini dateng rame-rame dari Lampung. Kalo isu ini benar, berarti Lampung lahan membegal udah makin dikit. Kayaknya para begal di sana saingannya udah gak sehat. 50 meter sekali ada begal, mirip kayak alf*mart sama ind*maret. Sekalinya dapet korban, korbannya begal juga, bosnya sendiri.

Atau jangan-jangan begal ini adalah bentuk usaha franchise. Jadi mereka ke pulau jawa dengan tujuan buka cabang.
Tapi serius. MKM pernah denger isu kalo ada 500 begal yang didatangkan dari Lampung ke pulau jawa. Ini artinya ada pihak promotor yang sengaja datengin mereka. mungkin mereka tergabung dalam AKB500. Aku Kerjanya Begal.

Ini AKB500 audisinya gimana? Gini?

Penguji: sekarang coba peragakan tindakan ngebegal.
Begal: (diem sambil jongkok lama)
Penguji: ayo, boleh mulai sekarang.
Begal: saya lagi memperagakan begal yang nunggu motor lewat. Bapak pikir dapetin motor semudah dapetin pacar?!
Penguji: yak cukup. Saya suka sama marah-marah kamu. Sangat intimidatif. Selamat kamu dapet golden ticket.

Well, MKM mulai curiga. Jangan-jangan begal ini sengaja didatangkan pemerintah buat mengurangi jumlah kemacetan yang ada di pulau jawa. Adanya begal, otomatis akan mengurangi jumlah kendaraan pribadi.

Di samping itu, hal ini juga akan meningkatkan minat masyarakat terhadap kendaraan umum yang relative ditumpangin orang banyak dan lebih aman. Maka hidup supir angkot akan lebih sejahtera dan mereka gak perlu lagi ngetem. Sekali lagi, kemacetan berkurang.

Selain itu, begal juga merupakan lapangan pekerjaan baru buat para pengangguran. Dan penghasilannya cukup menjanjikan. Walaupun dengan resiko yang sepadan pula. Well, dengan efek samping sepositif ini, kalian masih gak percaya kalo begal sengaja didatangkan oleh pemerintah?

Begal itu ada untuk memajukan Negara Indonesia dan melampiaskan emosi kita saat diputusin pacar. Bakar begal!

#MKMlogic

MKM sekarang tinggal di Tangerang. Pelopor pembakaran begal (tepuk tangan buat Tangerang). MKM adalah orang yang setuju kalo begal-begal tertentu emang harus dibakar, yaitu begal yang udah pake ilmu hitam. Begal kayak gini ditonjok gak luka, dibacok gak bedarah, kalian masih yakin bisa ngeborgol dia? Ya kita udah kehilangan metode, bakar aja! Seenggaknya kalo pun dia juga gak mati, foto kita sama dia bisa kita upload ke instagram: #me #begal #fantastic4.

Anyway. Hati-hati sama begal. Be safe. Buat begal, thanks udah ingetin kita betapa pentingnya nyawa kita. Tapi, bertobatlah!

#ShareTheLove #Shalom1Jiwa

Mau dia jadi presidenmu?

Hai pembaca. MKM lagi ikutan semester pendek. berat banget. maaf ya kalo MKM jadi jarang nulis. tapi MKM gatel banget ngeliat pemilu yang panas. Ini buat kalian:

Teman temanku

Sepuluh tahun kita dipimpin oleh presiden yang unyu

Indonesia menjadi lebih maju walau hanya seujung kuku

Indonesia masih penuh tikus dan kutu

SBY di mataku dan matamu mungkin tak lebih dari pelantun lagu

Ada pelangi di bola matamu

Kini saatnya memilih pemimpin baru

Dua calon bertemu dan beradu

Sindir sana sindir situ bagai arisan ibu-ibu

Nomor satu, Jendral tegas tak pandang bulu

Soeharto panggil dia menantu, aktivis panggil dia hantu

Banyak yang hilang dan tak pernah ketemu

Tak ada yang boleh bertanya tentang itu

Kita takut digetok palu, ditembus peluru, hilang dan tak pernah ketemu

Mau dia jadi presidenmu?

Nomor dua teman-temanku,

Sosok pemimpin sederhana dan lugu

Medhok dan ndeso mirip tukang jamu

Bahasa Inggris saja dia kurang mampu

Berkaca dari karyanya dulu

Jakarta dan Solo dia bikin maju

Setidaknya media massa yang bilang begitu

Ingat teman-temanku, pers suka membesar-besarkan isu

Mau dia jadi presidenmu?

Jangan sampai kita tertipu

Pemilu

Pemberi janji berujung pilu

 

*Jangan pilih seseorang karena orang lain jelek. pilih orang itu karena kamu emang yakin sama orang itu. Shalom 1 Jiwa!

Ujian Nasional

Hai pembaca! Agak telat sih buat ngomongin ujian nasional. Tapi MKM ngerasa gatel aja buat ngomongin ini. MKM sebagai calon guru, melihat ada 2 noda besar dalam pendidikan di Indonesia, satu Ospek, dua Ujian Nasional.

Kali ini MKM mau bahas tentang Ujian Nasional. Kenapa namanya Ujian Nasional? Karena itu adalah ujian yang dilakukan secara bersama dalam 1 negara. Jadi kalo ada daerah-daerah yang ujian nasionalnya telat, mungkin itu tanda-tanda mau dikeluarkan dari Negara. Susahnya, kalo udah dikeluarin dari Negara, gak mungkin daerah itu daftar Negara lain.

Gak cocok banget. Misalnya Jombang dikeluarkan dari Indonesia, terus Jombang daftar ke Perancis biar diakui jadi daerahnya. Bayangin aja kalo kamu naik bis Puspa Indah dari Malang ke Jombang, terus di tengah perjalanan kernetnya bukan nagih duit, tapi nagih paspor. Itu aneh banget!

Ujian nasional ini sekarang ada 20 tipe soal berbeda. Ini membuat para peserta curiga (dan emang kayaknya keadaan menyatakan) bahwa 20 soal itu tidak memiliki bobot kesulitan yang sama. gimana caranya seseorang bikin 20 soal dengan tingkat kesulitan yang sama dan indikator yang sama. mungkin soal-soal pertama masih bagus. Soal-soal terakhir udah mulai gak jelas. Contoh: Salah satu jenis virus yang bisa menular lewat hubungan seksual.

a. HIV        b. HINA        c. HAIYA       d. HEHE              e. HAYO APA COBA

Akhirnya, para siswa yang gak yakin sama masa depannya mulai cari bocoran jawaban. Lalu mereka menyontek saat ujian. Jadi ini bukan ujian kognitif lagi, tapi ujian menyontek. Ini Ujian Nasional atau Ujian Chuunin nya Naruto?

Tapi beda. Kalo Naruto, dia ketauan nyontek, dia gugur. Kalo Ujian Nasional enggak. Udah jadi rahasia umum kalo banyak sekolah yang “bekerja sama” dengan para pengawas agar para pengawas “mengizinkan” siswa untuk menyontek. Kalo gitu caranya, buat apa sekolah selama ini mengajarkan moral “jangan menyontek” selama 3 tahun kalo pada akhirnya dilanggar sendiri oleh sekolahnya? Jangan munafik la. Mending dari awal aja ajarin ke siswanya cara menyontek. Jadi ada mata pelajaran sendiri “Seni Menyontek.”

Udah rahasia umum kalo ujian nasional selalu bocor. Menteri diganti berapa kali pun akan tetep bocor. Jadi untuk meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia, yang harus ditingkatkan itu bukan sistem ujiannnya, tapi kualitas gurunya. Jadi buat para calon guru, jangan nyontek waktu kuliah! Mau nerusin tradisi bodohnya Indonesia?

Selamatkan Pendidikan Indonesia! Selamatkan masa depan bangsa kita! Shalom Satu Jiwa!