Tag Archive | Orang Tua

Hal yang Ngangenin dari kota Malang

Hi readers, ada yang tahu hari ini hari apa? Hari rabu… yeyeye….!!!! uwuwu!!!! CUKUP KETIDAK LUCUAN INI!

Alun2_Tugu_(2)

nah, hari ini, 1 April 2015 adalah Hari ulang tahun kota Malang yang ke 101. Tepuk tangan buat kota Malang. Kota yang sudah membesarkan MKM hingga sekarang. Dan ternyata emang kota ini ngeselin. Ngambil hari ulang tahun tanggal 1 April. Kan susah kalo waktu acara ulang tahun, Wali kotanya pidato begini, “Selamat malam, hari ini hari Anniversary, tapi bukan Kota Malang, ini aniv-nya anak saya sama pacarnya yang ke 3 bulan. APRIL MOP….”

Pada kesempatan kali ini, MKM mau memperkenalkan kota Malang pada kalian. Lebih tepatnya, apa aja yang bikin MKM kangen sama Malang.

1. Bahasa Kebalikan (Boso Walikan)

Anak gaul Malang, pasti fasih berkomunikasi pake bahasa kebalikan. gimana itu bahasa kebalikan? ya sama aja. mirip sama Selow -> Woles. Malang juga punya. Arek Malang -> Kera Ngalam. jadi ini susah kalo dibanggain. contoh: “Bro… Gua nih…. KERA NGALAM!!!” “Ya lu semuanya lah, Kera, Monyet, Gorila, lu semua tuh!”

2. Pangsit Mie Dempo

Dempo… Sekolah MKM dulu. Di sebelahnya ada Mie ayam paling terkenal se antero jagat raya. Bahkan sebelum perang, Goku sama Freeza makan di sini dulu buat ngisi energi. Ini mie sebenernya biasa aja sih. Tapi suasananya yang enak dan nostalgia, harga terjangkau, ditambah kamu bisa ngeliatin dedek-dedek SMA lagi makan pake rok se paha, Makan di sini akan selalu jadi pilihan utama. Masih ada kuliner-kuliner lain yang enak di Malang. Mungkin one day bakal MKM post di blog. Tapi buat MKM, Pangsit Mie Dempo jadi nomor 1.

3. Car Free Day

Seperti yang sudah ada di kota-kota lainnya, Malang pun punya Car Free Day di hari minggu, tepatnya di Jalan Ijen. Jalan besar peninggalan Belanda itu emang pas banget buat jalan santai. Car Free Day ini biasanya dikuasai oleh 20% pejalan kaki,  10% sepeda, 20 % Mahasiswa penggalangan Dana, 50 % pedagang cemilan. Jadi kalo kalian berusaha diet dengan cara olah raga di Car Free Day, PERCUMA. Terlalu banyak makanan ringan yang enak yang gak akan bisa kalian tolak.

4. Wisata Malang Coret

Malang Coret adalah sebutan orang Malang untuk menamai daerah-daerah pinggiran Malang seperti Lawang, Turen, Pujon, Singosari, dsb (ya daerah-daerah yang Google Maps belum mampu menjamah). Tapi daerah ini adalah penyeimbang buat kota Malang sendiri. Kota Malang yang menjadi kota pelajar dan pekerja, tempat wisatanya ke mana? of course ke Malang Coret. Dulu Batu termasuk Malang Coret, tetapi sekarang dia udah jadi kota sendiri. Kebanyakan di sana, alam masih asri dan sejuk. Tapi kota Malangnya enggak! Malang dingin itu mitos! Malang coret dingin, KOTA MALANG PANAS!

5. Aremania

Ini dia yang bikin Kota Malang semakin dicintai. The Best Supporter of Indonesia, AREMANIA!!!!!! Kota Malang juga sering disebut sebagai Bhumi Arema (Tempat tinggal Arema). Arema sendiri sering ditafsirkan sebagai singkatan dari Arek Malang. jadi kalo mau tanya, “Kamu orang asli sini?” tanya nya lebih keren, “Kamu Arema?” Arema memang sudah jadi identitas penduduk Malang. Kota Malang menyediakan banyak toko yang menjual pernak-pernik Arema, bahkan untuk bayi pun ada. Tujuannya apa? agar anak bisa di”doktrin” Arema sejak kecil.

Orang Malang itu kalo sama sesama orang malang di luar kota, pasti jadinya akrab banget. trus mereka akan tiba-tiba bicara pake bahasa asing, “Wooo…. Umak Arema? Salam satu Jiwa!!! Ngalam’e endi? wah… deket hamur’e ayas….” Orang Malang yang bener-bener Malang, pasti orangnya ramah dan toleran.

Nah. itu tadi hal-hal yang bikin MKM kangen sama Kota Malang. Selamat Ulang Tahun Kotaku. Abah Anton, Kerja yang bener! Ngalam, ayas kangen Umak lop…….

#ShareTheLove #Salam1Jiwa #Shalom1Jiwa

Gagal Tanggal Cantik

11-12-13. Banyak orang yang melahirkan, jadian, menikah, dan sunatan pada hari itu. Berharap tanggal cantik bisa menjadi awal yang baik bagi segala sesuatu. Tapi semua lupa, tanggal 11-12-13 ditemani oleh hari jumat tanggal 13. semua akan berubah.

Ada orang tua yang udah nahan anaknya gak lahir tanggal 10, ditahan biar lahir tanggal 11-12-13, eh anaknya malah lahir tanggal 13. #GagalTanggalCantik #BlackFriday

Tapi MKM lebih kasihan lagi sama jomblo-jomblo yang nembak gebetannya tanggal 11-12-13. Mereka berharap jadian di tanggal cantik. Tapi semua rusak dengan kata2 dari gebetan: “Kasih aku waktu 2 hari buat mikir.” Ditungguin. Eh, jumat tanggal 13-12-13 ditolak. #GagalTanggalCantik #BlackFriday

Ada orang yang sunat tanggal 11-12-13 sunatan, trus hari jumat kesenggol meja. Pendaharahan. Jahitannya kebuka semua. Disunat ulang. Mandul atau tidaknya masih dipertanyakan. #GagalTanggalCantik #BlackFriday

Kenapa sih harus tanggal cantik. “Biar gampang diinget.” OH! Jadi kamu bakal lupa sama tanggal ulang tahun anakmu sendiri? Kalaupun akhirnya kamu lupa tanggal lahir anakmu, kan kamu bisa ngelihat kartu keluargamu, atau akte kelahiran. Pembodohan! tapi jangan liat facebook anak, banyak tanggal lahir di facebook yang fiktif.

Menurut survei yang dilakukan  blog yang gak jelas yang pernah MKM baca, 69,53% pasangan yang jadian di tanggal cantik gak bertahan lama. Itu karena mereka terlalu terburu-buru untuk menjadi pasangan. Sebagian besar dari pasangan-pasangan itu masih duduk di sekolah dasar. alasan jadian: cuma ngikuti tren.

Kita gak butuh tanggal cantik untuk jadi pribadi yang utuh. Orang yang lahir tanggal 13-13-13 juga gak akan dapet sial kog. Tanggal cantik itu gak begitu penting. Yang penting gimana kamu jadi pribadi yang bernilai. Gak penting tanggal lahirmu kapan, toh kita sama-sama berasal dari sperma. Gak penting tanggal jadianmu kapan, yang penting kalian saling cinta. Shalom Satu Jiwa.

Jadi Orang Tua Yang Baik

Sering kecewa sama orang tua? Orang tua tidak mendukung perkembanganmu? Orang tua tidak mendukung kegiatanmu? Orang tua tidak mendukung pencernaanmu? Jangan salahkan mereka. Tapi kamu harus bisa jadi orang tua yang lebih baik lagi kalo kamu udah punya anak. MKM sih belum punya anak, tapi setidak-tidaknya MKM tahu cara bikin anak, eh… MKM tahu cara mengasuh anak yang baik.

Menurut blog yang gak jelas yang pernah MKM baca, ada 5 tips menjadi orang tua yang baik:

1. Memberi kepercayaan pada anak
Kalo anak punya laptop, percaya aja mereka gak nyimpen bokep. Kalo mereka ternyata nyimpen bokep, percaya aja bahwa mereka gak melakukan adegan tersebut. Kalo mereka ternyata udah melakukan adegan tersebut, percaya aja kalo mereka belum menghamili orang lain. Kalo ternyata udah hamil, percaya aja kalo anakmu bisa jadi orang tua yang baik. Kalo orang tua udah gak bisa percaya sama anaknya sendiri, siapa yang mau percaya sama anak itu?

2. Mendukung apa yang anak suka
Kalo anaknya suka baseball, jangan dibelikan bola sepak karena gak nyambung. Anakmu akan melunjak dan memukul-mukul bola sepak itu dengan stik baseball. Kalo anaknya suka sesama jenis, dukung aja. Cinta sejenis emang lagi ngetren di kalangan remaja sekarang.

3. Jangan membanding-bandingkan
Jangan pernah membandingkan anakmu dengan saudaranya, saudara sepupunya, bahkan tetangganya. Sering emak-emak marahin anaknya, “Mama kecewa sama kamu. kamu mestinya seperti anaknya Pak Hardi itu. dia bla bla bla….” Ingat, tiap orang berbeda. Dan belum tentu anakmu tahu WHO THE F*CK is pak Hardi? kalo emang pingin anak kayak anaknya pak hardi, mestinya bikin aja anak bareng pak hardi.

4. Jangan menyepelekan
Orang tua sering merasa kegiatan yang dilakukan anaknya itu gak berguna. Contoh: main karambol. Orang tua selalu memandang main karambol itu cuma ngabisin bedak. Tapi gak pernah ada orang tua yang mikir dengan anaknya main karambol, bisa main sama pak RT, trus dikenalin sama pak RW, trus dapet pekerjaan sebagai pegawai toko orang terkaya di desa, dipercaya, jadi manager, trus sukses bikin perusahaan sendiri, perusahaan karambol. Karambol bisa bikin orang jadi kaya!

Anak itu butuh dukungan dan perhatian dari orang tua. Kalo orang tua sudah memandang mereka sebelah mata, apalagi dunia? Bahkan mungkin dunia akan menutup mata pada kehadirannya. Jadilah orang tua yang baik. Untuk itu, carilah istri/suami yang baik. Shalom Satu Jiwa!

Seenggaknya Kamu Punya Nama

Nama adalah pemberian orang tua yang sangat berharga. Itulah alibi dari sebagian besar orang yang namanya aneh dan susah dibaca.

Itu benar. Setiap orang tua pasti punya alasan mengapa anaknya dinamakan demikian. Bersyukurlah kalo nama kamu aneh. Berarti nama kamu gak pasaran. Kamu akan mudah diingat oleh orang lain. Kamu akan cepat terkenal, dan kamu akan cepat dapet pacar.

Seaneh-anehnya orang tua memberi nama, itu pasti ada maksudnya. Contoh: Salus. Salus apaan? Nama bakteri? Salus itu dalam bahasa latin artinya keselamatan. Ini doa orang tua agar anaknya masuk surga.

Gak ada orang tua yang kasih nama anaknya Baal, atau Baphomet, atau Satan. Kalo pun ada, pasti orang tuanya masuk aliran sesat penyembah kambing. Gak ada juga orang tua yang ngasih anaknya nama Pertamax. Kalo pun ada, pasti orang tuanya penganut sekte penyembah bensin eceran.

Orang tua pasti memberikan nama yang sangat berarti pada anaknya. MKM punya nama Benedictus. Orang tua MKM berdoa agar MKM meniru Santo Benedictus. Sayangnya doa itu gak terkabul. Asal pembaca tau, Santo Benedictus adalah seorang pertapa yang mencintai kesunyian. MKM? Pembuat onar yang merusak kesunyian.

Tapi sering sekali orang menjudge orang lain lewat namanya. Contoh: Bambang, pasti anaknya nakal, pembohong, dan gedenya jadi koruptor. Siapa tau Bambang ini gedenya jadi pastur yang sederhana, yang hobi doa, doain bangsanya yang dipimpin oleh para koruptor yang hina.

Don’t judge a book from the cover. Don’t judge a person from the name. Kita bukan teh yang nama dan kemasannya selalu sama. Teh kotak, kemasannya kotak. Teh botol, kemasannya botol. Teh gelas, kemasannya gelas. Kalaupun ada teh gelas yang kemasannya kotak, anggap aja itu gelas yang bentuknya kotak.

Banggalah dengan nama kalian. Yakinlah bahwa nama kalian yang susah aneh itu akan diingat oleh banyak orang. Jadilah keajaiban bagi lingkunganmu. Syalom Satu Jiwa.

Bayi OH Bayi

Bahasa Bayi sekarang sudah menjadi salah satu bahasa alay favorit. Terima kasih -> Tilimikicih, Banget -> Bingit, F*ck You! -> Fik Yi! Bahkan ibu-ibu PKK yang main badminton di kelurahan juga pake bahasa alay ini. Mereka mengubah “SMASH” menjadi “CEMES.”

Tulisan ini terinspirasi oleh Yeah Baby. Yeah Baby adalah saudara MKM. Adik dari Hamba Allah (https://themkm.wordpress.com/2013/03/08/adik-sepupu-mkm-hamba-allah/) . Kenapa MKM namakan Yeah Baby? Karena pose favorit bayi berumur 5 bulan ini adalah mangangkat kedua tangan sambil tersenyum (seakan berkata, Oh Yeah!). Inilah kisah sengsara Yeah Baby saat Idul Fitri.

Sebelumnya, MKM harus bilang bahwa MKM benci anak kecil, apalagi bayi. Dan bayi pun benci MKM. Tidak sedikit (semua lebih tepatnya) bayi yang menatap MKM langsung menangis. Dan si Yeah Baby ini punya bau badan yang menyerupai bau plastik. Dua fakta itu menjelaskan mengapa MKM sangat ingin menjadikan Yeah Baby sebagai gantungan kunci.

Namun penjahat saat Idul Fitri bukan MKM. MKM hanya menonton kekejaman mereka. Ya, mereka adalah orang-orang tua. Mereka adalah saudara (yang MKM dan Yeah Baby  sama-sama gak kenal) yang mengerumuni Yeah Baby dari awal hingga akhir acara. Yeah Baby yang gak salah apa-apa, dicolek, dicubit, diminumin susu, digendong sana-sini, diajak nyanyi gak jelas, dijadiin boneka, diminumin susu lagi.

MKM masih gak ngerti konsep “dikudang.” Entah kenapa setiap orang tua yang liat bayi, mereka mengajak omong si bayi dengan bahasa aneh. Apa ada yang tau artinya “Nang ning nang ning nung” atau “Der ta koder koder” atau “Ugi Ugi Mumi Mumi”? Itu Bahasa apa? MKM yang udah gede aja geli dengernya, apalagi bayi. Kalo si bayi ketawa, mungkin dia ngomong dalem hati, “Kamu ngomong apa sih. Aneh.”

Apakah kalian para orang tua gak takut bayi kalian jadi salah didikan? Bayi belajar dari menirukan lingkungan sekitar. Kata pertama yang diucapkan bayi mestinya yang keren. “Papa” atau “Mama” atau “Yesus” atau “Kalkulus.” Kan gak seru kalo kalian ibu-ibu kumpul dan nggosip, lalu muncul pertanyaan, “Kata pertama bayinya apa jeng?” Trus kalian jawab, “koder.” (Koder ini apa?!)

Yang mengerikan lagi, setiap ada bayi yang dibawa ke acara keluarga, pasti keluar kalimat ini, “Aduh… Bayinya lucu sekali… Buat aku aja ya?” Ini kan namanya Human Traffic. Ini bisa dituntut di muka hukum lo.

Wahai orang tua, apa kalian gak kasian sama bayi-bayi itu? Kalian dengan santainya makan opor ayam di depan bayi yang cuma bisa minum susu. Itu sama aja kalian pacaran di depan jomblo. Udah gitu, kalian akan dikasih amplop, dan yang ngasih ngomong, “Ini buat bayinya ya.” Ujung-ujungnya yang ngembat duitnya siapa? Kalian juga. Di mana belas kasihan kalian untuk bayi kalian sendiri?

Pesan moral: Jangan pernah jadikan milik orang sebagai gantungan kunci, apalagi itu bayi orang, apalagi itu saudaramu sendiri.