Tag Archive | Musik

Tips menghadapi tempat angker

Tempat tinggal kalian angker? Berasa menakutkan? Ingin pindah rumah? Kami menyediakan rumah dengan ukuran….. PLAK! (kenapa jadi iklan perumahan?)

*ulang

Tempat tinggal kalian angker? Berasa menakutkan? Ingin pindah rumah? Tidak nyaman? MKM punya solusinya. Ini dia tips mengatasi tempat angker.

  1. Jangan lakukan hal bodoh

Hantu identik dengan gelap. Kalau udah tau tempat itu angker, jangan matiin semua lampunya. Kalau ada lampu yang rusak (jadi kayak lampu disko gitu), segera ganti lampunya. Kalau lampunya dimatiin, tetep nyala, pecahkan aja lampu itu!

Jangan melakukan hal-hal yang justru membuat hantu betah di sana. Jangan secara sengaja bakar lilin, keluarin dupa, atau bikin sate di dalem rumah yang angker. Kamu gak mau kan didatengin sama kembarannya Suzzana sambil dia bilang, “Bang… satenya 100 tusuk ya bang…” padahal kamu cewe.

Jangan sok pake aksesoris atau nempel-nempel simbol satanic. Kalo kalian begitu, apa bedanya kalian sama boyband korea alay?

  1. Jangan putar musik

Pernah mikir gak sih, apa yang dilakukan hantu kalo lagi gak ada orang yang ditakut-takutin? Gak ada! Kegiatan mereka pasti boring banget. Sembunyi di tempat-tempat yang susah. Ada yang di pohon, ada yang di bawah kasur, ada yang di dalem TV, pokoknya susah dan boring banget. Kalo kamu muter musik, mereka bakal ajib. Bukannya takut, mereka justru mendekat semua dan party. Kalo lagunya galau, bakal kedengeran suara nangis. Kalau lagunya seneng, akan ada suara ketawa. Kalau lagunya lagu dugem, bakal muncul pocong loncat2 sok asik gitu.

  1. Bikin list hantu

Saat kamu di tempat angker, kamu harus tau hantu apa aja yang ada di situ. Lalu kamu bikin kesukaan dan ketidak sukaan mereka. Usahakan kamu tidak terlalu bikin mereka senang dan tidak terlalu bikin mereka marah. List ini juga berguna untuk menghadapi mereka saat mereka tiba-tiba keluar.

Contoh, tiba-tiba keluar tuyul, kamu udah harus siap ang pao buat dikasih ke dia. Kalo keluar hantu tanpa kepala, kamu udah siap lem buat bantu dia nempel kepalanya lagi. Kalo keluar suster ngesot, kamu udah siap surat keterangan sembuh dari dokter biar dia tau bahwa kamu udah gak perlu dirawat lagi.

  1. Jangan keluarkan buku pelajaran

Di Indonesia, hantu paling doyan bikin acara kesurupan massal di sekolahan. Ini artinya apa? Minat belajar hantu-hantu kita ini tinggi. Jadi jangan keluarin buku pelajaran kalo situasi udah mulai merinding. Bisa-bisa nanti kamu kesurupan, terus mereka belajar dan kerjain PR kamu. Kan susah kalo nanti diperiksa gurumu, “Ini kog tulisannya bukan tulisanmu?”

Tapi MKM kasih saran buat selalu naruh buku di tempat yang paling angker. Biar hantu-hantu kita tetap belajar tanpa harus merasuki kita. Dengan begitu hantu-hantu kita bisa jadi lebih cerdas dan siap bersaing dengan hantu luar negeri.

  1. Selalu bawa kamera

Saat ada kejadian yang menakutkan, rekam aja. Ibarat udah basah, nyelam aja sekalian. Kalo kalian bisa mengabadikan momen hantu itu, dan momen itu dijual ke acara TV alay, pasti kalian bisa dapet duit banyak. Kan enak, dapet takut, dapet duit. Daripada Cuma dapet takutnya doang.

Nah, itu tadi tips dari MKM. Percaya atau enggak kalian akan hantu, percayalah kalau Tuhan itu ada dan dia lebih berkuasa dari roh gak jelas manapun. #Shalom1Jiwa

MKM dan Seni Musik Klasik

MKM baru aja belajar sejarah. MKM baca buku sejarah yang bagus banget. Setelah MKM buka bukunya, ternyata isinya makanan. Ya udah, MKM jadinya makan. Ada nasi pra sejarah, ceker T-rex, disiram saus fossil (minyak bumi).

Tapi MKM terhitung di antara orang-orang yang suka sesuatu yang bersejarah. Contohnya, MKM suka banget music klasik. Makan yang paling enak itu kalo diiringi sama music klasik. Makannya pake garpu tala.

MKM suka banget nulis. Bahkan kalo nulis surat, tulisan MKM itu terpengaruh dengan music klasik. MKM kalo nulis surat di partitur. Tulisannya pake not balok.

Tidur juga enak kalo diiringi music klasik. Rasanya lebih syahdu. Kalo buat tidur, MKM suka diiringi sama lagu-lagunya Bach. Terus tidurnya dikelonin Mozart. #IniHoror

Jangan salah! Musik klasik barat emang keren. Tapi Indonesia juga punya music klasik yang gak kalah keren. Salah satunya adalah gamelan. Tapi Indonesia sangat tidak peduli dengan kebudayaannya. Buktinya, banyak orang Indonesia yang tahu kalo Canon itu lagu ciptaannya Mozart, tapi gak ada yang tahu siapa yang nyiptain lagu “Suwe Ora Jamu.”

Pasti ada aja pembaca sotoy yang jawab, “Aku tahu! Didi kempot!” MKM jawab, “Didi Kempot Mbahmu!” Saking kampretnya dia jawab lagi, “Maaf. Mbahku bukan Didi kempot. Mbahku Jumain.”

Tapi gamelan ini emang kesenian yang misterius. Konon katanya, tiap alat dalam gamelan itu ada “penunggu”nya. MKM gak percaya. Kenapa? Mayoritas alat dalam gamelan itu alat music pukul. Kalo pun ada penunggunya, penunggunya pasti gak betah, tiap hari digebukin melulu.

Kita mestinya bangga dengan gamelan. Negara eropa gak mungkin bisa punya gamelan. Kalo pun punya, “penunggu”nya gak kayak di Indonesia. Kalo Indonesia, biasanya sang penunggu ini berupa macan atau hewan mistis lainnya. Kalo di luar negeri, penunggunya pasti vampir. Terus akhirnya bukan nyanyi “suwe ora jamu” malah nyanyi “Thousand Years.”

Menurut blog gak jelas yang pernah MKM baca, musik klasik bila diperdengarkan pada bayi yang di dalam kandungan, nanti bayinya kalo lahir jadi pinter. Karena gamelan adalah music klasik juga, harus ada penelitian tentang efek memperdengarkan gamelan saat kehamilan kepada anak. Mungkin kalo selama 9 bulan penuh, janin diperdengarkan dengan gamelan, nanti keluarnya jadi jalangkung. Jalangkungnya nangis, nangisnya medhok.

Generasi sekarang itu anti banget sama gamelan. Katanya suaranya gak enak. Itu pasti kebawa sampe mereka jadi orang tua. Akhirnya menurun ke anaknya. Jadi waktu di kandungan, bayinya denger gamelan, bayinya meronta seakan berkata, “Keluarkan aku mama… sakit mama… tidak….”

Sejarah dan kebudayaan adalah hal yang penting untuk dilestarikan. Tapi janganlah kamu terjebak pada masa lalu. Move on nak, move on. Daripada stalking mantan, mending stalking TL @AditMKM. Gitu. Shalom Satu Jiwa!

Jokowi Jadi Capres

Jokowi akhirnya resmi jadi capres. Dan banyak orang yang udah berharap ke orang ini akan mendukung. Menurut berbagai survey, jokowi dipastikan akan menjadi bapak Negara kita. Iya.. survey di darat. Kalo di laut, surving.

Bukannya MKM benci Jokowi. MKM malah kagum atas Jokowi. Tapi bagi MKM, Jokowi masih diperlukan oleh Jakarta. Biarkan Jokowi melayani Jakarta dulu, baru Indonesia. Nah, sekarang kita mengalah saja sama calon yang lainnya. Kasian kan, apalagai orang-orang yang udah promosi di TV dan keluar duit banyak buat bikin kuis2an.

Lagian, kalo Jokowi mundur, siapa yang mau gantikan dia? Ahok? Ahok gak bisa blusukan kaya Jokowi. Di Jakarta, yang bisa blusukan Cuma 2. Kalo gak jokowi, ya tikus. Tapi masa Jokowi kita ganti dengan tikus? Mau Jakarta dipimpin tikus?

Kalo MKM sih bakal pilih Rhoma Irama buat jadi presiden. Kenapa? Seru aja. Pasti akan terjadi transformasi musik nasional. Lagu Indonesia Raya diubah jadi dangdut. Itu anak SD yang lagi upacara, hormat bendera, tapi jempolnya goyang.

Kata dosen MKM, pemimpin adalah orang yang idenya didukung banyak orang. Kalau istilah twitter, berarti akun yang paling banyak di Retweet. Ya udah. Kita jadikan aja selebtwit jadi Presiden. Keren. Jadi foto di depan kelas bukan lagi Pak SBY, tapi Raditya Dika. Tulisannya bukan Presiden RI, tapi Marmut Merah Jambu.

Socrates bilang bahwa pemimpin yang baik adalah orang yang mengenal dirinya. Dengan kata lain, tau diri. Jadi jangan biarkan orang-orang gak tau diri, yang masih banyak kasusnya yang belum beres, jadi presiden. Emang kamu mau dipimpin sama orang yang punya tanggungan masalah kasus HAM? Emang kamu mau dipimpin sama orang yang gak bertanggung jawab melupakan nasib orang-orang yang rumahnya dia tenggelamkan dengan lumpur? MKM sih no… kalo mas Anang?

Tapi pemimpin yang baik adalah pemimpin yang berintegritas. Nah ini MKM ambil dari retret yang baru saja MKM jalani. Ceritanya nanti aja. Setelah ini. Kalo penasaran, bisa search #TCCLT2014. Atau follow aja @AditMKM. Kalo kecewa sama akun twitter tersebut, segera pindah social network, balik ke Friendster. Shalom Satu Jiwa.

Teriakkan, Aselole!

Aselole! Senggol sithik, Jos! Ada yang tau ini maksudnya apa?! Kenapa setiap lagu dangdut harus diselipi frase-frase absurd seperti ini? Fungsinya apa? Kenapa? Padahal lagunya kebanyakan juga galau. Tapi frase itu frase yang sangat semangat. Itu sama aja kayak kamu lagi nembak cewe dengan romantis lalu ada temenmu teriak, “Dasar Kamu Gay!”

Tapi entah mengapa frase-frase ini seperti tidak mengganggu performa yang lagi joget (justru memperkuat goyangan mereka). Seakan-akan frase absurd ini adalah bentuk apresiasi dari goyangan mereka. Sama seperti Comic yang mendapat kata-kata kasar (F*ck, Bangs*t, Bajing*n, Janc*k) sebagai tanda bahwa mereka lucu. Semakin banyak kata Aselole yang mereka dapat, semakin keren goyangan mereka (Tapi saat goyangan sudah makin striptis, penonton justru diam dan melongo). Jadi kesimpulannya, mungkin “Aselole” adalah kata kasar bagi fans dangdut.

MKM takut jangan-jangan ini berlaku juga di jalanan. Kejadiannya adalah ada dua pengendara sepeda motor yang hampir bertabrakan.

Orang 1: “Janc*k!”

Orang 2: “C*k dhewe!”

Kalo yang tabrakan fans dangdut:

Fans 1: “Aselole!”

Fans 2: “Lole Dhewe!”

MKM pun bingung dengan frase, “Senggol sithik, Jos!”. Frase ini jelas-jelas menyalahi aturan dan norma Bahasa Indonesia. Saat kamu disenggol, kata yang keluar mestinya “Aduh,” atau “Aw,” atau “C*k!” kenapa malah “Jos”? Jangan-jangan, “Jos” juga adalah kata kasar bagi fans dangdut.

Dan akhirnya kebiasaan nonton dangdut ini terbawa ke dunia pertemanan. Saat gebetanmu ditikung temenmu sendiri, kamu orang normal biasanya akan bereaksi seperti ini:

“Aku benci sama kamu! F*ck!”

Tapi kalo kamu fans dangdut, ini reaksimu:

“Aku benci sama kamu! Jos!”

Secara hipotesa etimologis (dengan contoh “Aselole” dan “Jos”), kemungkinan besar semua kata-kata kasar yang kita gunakan dalam pergaulan sehari-hari berasal dari kata-kata selipan yang biasa dipakai di lagu dangdut. Jadi dulu mungkin ada yang namanya goyang Bangs*t. Atau bisa jadi saat ada jeda, penonton zaman dulu meneriakkan kata “Bajing*n” pada sang penyanyi.

Sekarang saatnya pesan moral (Menurut blog yang gak jelas yang pernah MKM baca, blog yang baik adalah blog yang mengajarkan kebaikan pada pembacanya). Pesan moralnya adalah jangan pernah bicara kasar ke temanmu bila tak mau disangka penggemar dangdut.

Himbauan Mudik Hemat

Mudik itu menyenangkan, apalagi mudik yang gratis. Ingat, mudik itu gak boleh boros. Jadi buat pembaca yang mau mudik, segera cari tebengan. Apalagi buat anak kos, ingat bahwa 500 rupiah itu berarti, 2000 rupiah bisa jadi ind*mi. Ingatlah mudik adalah sarana untuk perbaikan gizi.

Ya ya, maaf-maafan juga penting. Ketemu orang tua juga penting. Tapi ingat, makanmu juga gak kalah penting (Iya kan? Ayo ngaku… salah satu alasan kalian mudik adalah biar bisa dapet tambahan uang saku kan?). Maka dari itu, manfaatkan kedua momen itu untuk menambah ketebalan dompet agar perutmu tidak makan isinya sendiri. Bila ada uang berlebih, jangan beli yang aneh-aneh, sisakan untuk beli obat cacing.

MKM sebagai pendiri UGI (United Gratisan Indonesia), menyarankan pada para pecinta gratisan untuk tetap menjunjung tinggi prinsip hemat. Gak perlu gengsi, sok2 ngasih duit ke adik2mu yang masih TK. Ingat bagaimana kamu membelah Ind*mi jadi 2 (yang satu buat sarapan, yang satu buat makan malem, siangnya gak makan).

Nah, buat yang udah dapet tebengan, pastikan kamu nyaman dengan tebenganmu dan tebenganmu nyaman denganmu. Buatlah perjalanan kalian menyenangkan. Bila kalian pake mobil, jangan bawa kaset lagu galau. Itu bikin supirnya ngantuk dan bikin penumpangnya nangis (apalagi kalo di sana jomblo semua). Jangan bawa kaset lagu dangdut, karena kalian akan jadi autis di tengah jalan sambil teriak2, “ASELOLE!”

Lebih baik bawa lagu rock. MKM rekomendasi lagu2nya D’Kross (itu lagu supporter Arema). Itu syahdu sekali dan menggugah semangat. Atau bawa lagu lucu. MKM rekomendasi lagu2nya Kungpow Chickens (well, itu lagu mesum). Atau bisa juga bawa lagu rohani. Jadi sepanjang perjalanan kalian adalah doa. Kalaupun kalian mati kecelakaan, kalian mati dalam doa.

UGI (organisasi yang belum disahkan oleh FPI) menyarankan agar tidak mempedulikan apakah lagu itu asli atau bajakan, yang penting bisa didengar. Toh banyak band yang promo anti pembajakan akhirnya lagunya juga dibajak (dan mungkin mereka dengerin lagu-lagu bajakan dari band lain). Intinya, perjalanan kalian harus menyenangkan, dan hemat.

Jangan jajan yang aneh-aneh. Ingatlah, seseram apapun nama makanannya, bahannya tetap sama (dan gak diambil dari negeri setan). Ingatlah bahwa masih enak masakan ibumu daripada masakan mereka. Ingatlah makan cabe berlebihan bisa bikin wasir. Dan ingatlah cabe mahal, berarti makanan itu juga mahal. (kecuali kalo kalian mau ngambil sisa-sisa orang yang udah masuk tempat sampah)

Buat yang gak mudik, jangan sedih. Nikmati liburan lebaran kalian. Lakukan hal-hal yang berfaedah. Contoh: bikin girlband syariah, kalian nama’in MJD 48 (Masjid 48), trus cover lagu “Umi” tapi versi paduan suara. Atau kalian bisa demo ke rektorat kalian soal UKT yang mahal (yang membuat banyak dari kalian gagal mudik). Perjuangkan hak kalian! Kalian berhak (dan maunya) dapet UKT murah kan?

Yang jelas, lebaran adalah momen keluarga. Seperti ketupat. Bila daun (yang MKM gak ngerti itu daun apa) tidak dianyam, maka tidak bisa menampung ketupat. Tapi bila dianyam dengan erat, maka ketupat akan terbentuk sempurna. Keluarga yang baik adalah keluarga yang dekat yang erat dan yang mau merangkul antar anggotanya. Itu tadi pesan moral buat orang tua agar tetap menjaga kesehatan anaknya yang berada di kos-kosan.