Tag Archive | Mahasiswa

Penting gak sih kuliah?

Hi readers, semenjak MKM DO, banyak orang yang mulai resah nanyain, “Dirimu lanjut kuliah lagi atau gak?” MKM pun juga selalu jawab dengan sok asik, “Pinginnya sih”, sambil nyapu-nyapu di McD.

Kata orang, kuliah gak penting. Banyak orang gak kuliah bisa sukses. Ya mereka lupa kalau orang yang sukses pun juga banyak yang S2 bahkan S3. Gak, MKM lagi ngomongin strata kuliah, bukan kanker.

Jadi topik ini layak untuk diperdebatkan. Penting gak sih kuliah? Ada kumpulan manusia yang percaya kalo di Indonesia kamu gak bisa hidup tanpa gelar S1. Padahal ini bertentangan sama slogan SMK bisa! mungkin sudah saatnya SMK mengganti iklannya. Tirulah salah satu universitas yang mampu mendatangkan Obama sebagai bintang iklannya. Dijamin SMK laris.

Maka nampaknya yang penting bukan gelarnya, tapi kemampuan kerjanya. MKM adalah salah seorang terpelajar dengan nilai UN tinggi dan kemampuan menyelesaikan 20 soal integral dalam waktu 10 menit. Tapi MKM buta arah kronis. walaupun MKM udah pernah lewat jalan tersebut 3x. perjalanan ke 4 pasti akan tetap tersesat. Apakah MKM dapat digolongkan sebagai pekerja yang baik? Biar kehidupan yang menentukan. Minimal itulah alasan MKM tidak segera jadi driver gojek setelah di-DO.

Untuk bekerja, kita butuh skill. Kalau udah punya skill, kita butuh tempat kerjanya. Nah, biasanya kita ngelamar kerja, atau kita punya koneksi. Kuliah juga untuk menambah koneksi. Kalaupun kalian gak ngelamar kerja, tapi bikin pekerjaan sendiri, koneksi bukan berarti gak penting. Jadi itulah yang bisa kita dapatkan kalau kuliah: skill, koneksi, pacar.

Nah, yang harus dibasmi di dunia ini menurut MKM bukan orang yang gak mau kuliah. Yang harus dimusnahkan dari dunia ini adalah orang-orang yang SMA ambil IPA, tapi masuk Pendidikan PPKn, trus kerja jadi karyawan di Pabrik Semen. Berasa percuma gitu SMA ngapalin mitokondria. Ujung-ujungnya kuliah belajar Pancasila. trus gedenya dapet gaji dari ngitungin karung semen. berapa ATP yang terbuang?

Begitulah penjelasan singkat dari MKM. gimana menurut kalian? Apakah kuliah itu penting?

Permisi kak….

Hi readers, kalian pasti pernah mengalami hal serupa. Dulu marah-marahin mahasiswa/siswa baru karena gak hormat sama kakak kelas, sekarang ngeliatin si maba ini marahin maba di bawanya lagi karena alasan yang sama. Males banget liatin maba gak tau sopan santun ini udah punya adik kelas.

Nah, ini kejadian di kehidupan MKM. Sekarang males aja liatin anak di bawah MKM yang mukanya berubah jadi agak songong gara-gara udah punya adek kelas. Harga diri mereka berasa nambah gitu. “Gua udah jadi kakak kelas!!! Sekarang gua bisa lebih gampang cari cewe!!!” kayak gitu lo!

Dari tahun ke tahun kejadiannya sama guys. Waktu ospek sopannya keterlaluan. Cuma papasan di jalan, langsung nunduk sambil bilang, “permisi kak…” Takutnya nanti makin parah. Kakak kelasnya lagi makan, dianya deketin, disembah, cium cincin, sambil bilang, “permisi kak….”

Tapi itu Cuma waktu ospeknya doang. Ospek selesai? Sopan santun selesai! Jangankan disapa, kenal aja enggak. Menurut MKM, mestinya emang adik kelas yang harus kenalan sama kakak kelas. Dunia kita sekarang udah makin complicated. Kakak kelas ngajak kenalan adik kelas langsung disangka tukang modus, pengincar brondong, penculik… kita jadi serba salah.

Gini lo… buat para maba sekalian, ramah aja. Senyum aja lah minimal ke setiap orang yang kalian liat. “Tapi kakaknya disenyumin gak ngebales.” Ya siapa tau dianya emang lagi gak fokus, lagi mikirin skripsi yang udah 3 tahun kepending. pokoknya kalian dulu lah punya itikad baik. senyum yang ikhlas gak butuh balesan kan?

Usahakan panggil semua orang dengan sebutan kakak. Kan gak lucu kalo misalnya kamu nyapa orang, “Woi… kamu dari kelas mana?” trus dia jawab, “Aku kakak kelasmu! Setan!” see… sopan ke orang kan gak butuh kriteria usia minimal. Sopan itu baik ke segala umat. Pegawai Pizza Hot aja panggil semua orang kakak.

Buat kakak kelas, jadilah teladan buat adek2. Ramah aja, gak usah sok galak. GELI! Ayo kita didik adik kelas kita dengan kasih. Justru yang marah2 gitu yang bakal bikin adik kelas kita jadi pribadi-pribadi gak sopan yang ngomongin orang dari belakang.

Ya udah ya. Ayo kuliah

#ShareTheLove #Shalom1Jiwa

Kuliah lama

Hi readers, kalian punya gak temen yang kuliahnya lama banget. Saking lamanya, yang geser toganya dia itu dajjal, barengan ama dunia kiamat.

Salah satu alasan yang jadi alasan umum adalah: masih menikmati masa kuliah. Ini kuliah apa naik roller coaster? Dinikmati katanya. Apa yang nikmat dari hidup dikejar-kejar tugas dan dibikin malu sama nilai C? ini yang ngomong pasti masokis.

MKM curiga jangan-jangan orang yang ngomong kayak gini, kuliahnya cuma iseng. Cuma buat nyari kesenangan doang. Mereka kalo udah dapet ijazah, ijazahnya dibalikin sambil ngomong, “gak usah repot-repot pak, ijazahnya buat bapak aja. saya kuliah aja udah seneng kog…”

kebanyakan kuliah jadi lama karena lama di skripsi. Salah satu kendalanya adalah dosen pembimbing yang sulit sekali ditemui buat revisi. Nah, inget, makin lama kita gak lulus-lulus, makin banyak kita harus bayar ke kampus. kalo ada dosen yang kayak begini, dan kamu tahu itu dibuat-buat, laporin aja terus tuntut atas undang-undang pemerasan dan percobaan pembunuhan.

MKM baru aja kelar jadi panitia acara kelulusan. This event is awesome. We created a lot of video for this event. And that made me barely sleep. hari ini aja MKM baru bangun jam 1 siang. enak banget… anyway, lulus itu enak lo.. lebih enak daripada kuliah… kenapa gak mau lulus?

Gimana kalo setiap mahasiswa punya pemikiran yang sama? terus pemikiran itu menular ke generasi setelahnya. semua anak SMA juga gak mau lulus UN. lama-lama seluruh orang di dunia ini adalah anak TK.

Jadi luluslah nak.. jangan lama-lama lulus, ntar betah. kalo punya temen yang belum lulus, disemangatin. “Jangan lupa ketemu dosen ya… Skripsimu looo…”

#ShareTheLove #Shalom1Jiwa

Ngomong dari belakang

Hi readers, taukah kalian bahwa beberapa orang di dunia ini punya hobi buat ngomong dari belakang? jadi ya gitu, mereka ngomongnya pake pantat. jadilah ngomong dari belakang… yuhu….

(cukup. hentikan ketidak lucuan ini)

Nah. ngomong dari belakang itu adalah kebiasaan orang Indonesia. Orang Indonesia itu masih susah buat mengkritik orang lain. Katanya, “ntar sakit…” bullshit. emang kalo cewe cantik nolak cowo jelek mereka bakal mikir, “ntar sakit…”? nggak! mereka mikirnya, “Nggak punya cermin nih orang….”

Seperti yang udah MKM katakan di artikel kemaren, orang yang hobi ngomongi orang lain dari belakang itu pengecut! Indonesia butuh orang-orang jujur yang berani melawan yang salah. Tapi mana? pemuda Indonesia aktifnya di sosmed doang, gak bisa aktif di dunia nyata.

Dan yang kasian dari kebiasaan ini siapa coba? Dosen! Dosen itu makhluk serba salah! Dateng ke kelas salah, “Yah… bapaknya kog dateng sih… kan males kuliah.” Gak dateng kelas pun salah, “Dasar Dosen makan gaji buta… berani dia bolos saat mahasiswanya gak bolos…”

30ahtenane

ada mitos mengatakan kalo lidah kita kegigit, berarti ada orang yang ngomongin kita dari belakang. Kalo mitos ini benar, semua dosen di dunia ini pasti menderita pendarahan di mulut. #MKMlogic

Ada lagi mitos, kalo kita bersin, itu artinya ada yang ngomongin kita dari belakang. Kalo mitos ini benar, semua dokter akan terindikasi Demam Berdarah atau bahkan Ebola. #MKMlogic

Ada lagi mitos, kalo kamu mimpiin orang, berarti orang itu tadinya abis ngomongin kamu. Anggaplah mimpi 1 jam tentang orang itu, dosen ngajar 3 kelas, masing2 20 orang. Mungkin Dosen ini gak akan pernah bangun dari tidurnya. #MKMlogic

Sebagai calon guru, MKM mengusulkan adanya pelatihan supernatural untuk para guru dan dosen. Pelatihan ini dilakukan agar guru dan dosen memiliki kemampuan super yaitu: Overheard (atau dalam bahasa aslinya: nguping). jadi skillnya gini, setiap ada yang ngomongin mereka dari belakang, guru/dosen ini bisa tau apa isi omongannya. nah skill ini banyak manfaatnya:

1. Membantu mahasiswa menyalurkan aspirasi

Banyak mahasiswa yang gak enakan buat mengkritik dosen. Evaluasi dari yayasan pun tidak ditanggapi dosen dengan serius. Maka cukup dengan ngomongin dosen dari belakang, aspirasi mahasiswa itu akan sampai ke otak dosen. misalnya, “Dosennya Ta* lah… masa ke kelas cuma bacain slide doang…” Nah siapa tahu Dosennya tergerak. Pertemuan selanjutnya dia gak cuma bacain slide, tapi dia bacain slide dan bacain textbook.

2. Memelihara kestabilan memori

Dosen itu makin lama makin tua dan makin pikun. Dengan otak yang dipaksa menerima informasi secara mendadak, otak akan dipaksa untuk berolahraga. maka resiko kepikunan bisa diperkecil. apalagi dengan hal ini, Dosen dipaksa untuk mengingat siapa yang ngomong itu buat dikurangin nilainya.

3. Mempererat tali persaudaraan alumni

berapa guru yang ketika si siswa udah lulus, dia lupa sama nama siswanya. Sedangkan guru akan selalu diingat oleh murid. Kan kesel kalo si siswa yang udah jadi alumni ini ketemu lagi sama gurunya dan menyapa gurunya tapi gurunya gak kenal. Dengan kemampuan ini, guru akan selalu terngiang tentang siswa yang pernah ngomongin dia dari belakang itu, “Ini nih… ini yang dulu nyumpahin aku gak masuk kelas gara-gara macet terus sakit jantung di tengah jalan… mahasiswa laknat!”

Nah. gimana? sudah saatnya memberdayakan para paranormal yang sudah kehilangan pekerjaan karena REG (spasi) Ramal sudah tak laku lagi. jadikanlah mereka pengajar untuk para calon dosen dan calon guru. semoga skill ini bermanfaat.

Dan buat kalian yang hobi ngomongin orang dari belakang… dikurangi… jangan sering-sering… enak sih, tapi kalian juga harus melakukan sesuatu untuk merubah keadaan. (tapi kadang emang ada keadaan yang enak diomongin, ngeselin, tapi kita gak mau itu berubah). So. Enjoy your life. Don’t disturb another life.

#ShareTheLove #Shalom1Jiwa

Fight Racism!

Hi readers, beberapa hari yang lalu BEM UPH baru aja merayakan hari diversity. Bagaimana perayaannya? Biasa aja. Hampir gak kerasa. Cuma kerasa posternya doang. Sama kayak Indonesia, katanya udah merdeka, tapi sampe sekarang rakyat masih dijajah bangsa sendiri. But anyway, nice try BEM… Nice try….

MKM sendiri punya pengalaman tentang diversity di UPH. Sebelum MKM cerita, MKM kasih backgroundnya dulu ya. UPH itu Universitas Pelita Harapan, tempat MKM kuliah. Udah banyak artis yang masuk ke Universitas ini, tapi sedikit yang lulus dari sini.

UPH emang tempat orang kaya kuliah. Uang kuliahnya emang mahal. Dan itu setara sama kualitas. makanya ada guyonan jalanan bilang, “UPH: Uang Papa Habis, Universitas Penguras Harta.”

Di satu sisi, UPH bikin program beasiswa 100% buat calon guru. Nah, MKM salah satunya. MKM emang punya kecerdasan matematis yang luar biasa dan emang pingin jadi guru. Target MKM sendiri adalah biar bisa mengajar di sekolah Internasionalnya UPH. tetapi banyak temen MKM (sebagian besar) adalah orang-orang dari keluarga gak mampu dari daerah terpencil yang sengaja dididik oleh UPH untuk dikembalikan ke daerah-daerah dan akhirnya mencerdaskan kehidupan bangsa.

Nah, di sinilah muncul sebuah kesenjangan sosial. Yang anak beasiswa merasa gak layak bergaul sama anak regular. yang anak regular merasa awkward bergaul sama anak beasiswa, malah ada beberapa yang jijik. literally jijik… bahkan ada anak regular yang kalo ketemu anak beasiswa langsung nyebut, “pahit… pahit… pahit…”

Suatu hari, MKM pulang kuliah sore. MKM naik lift bersama dengan beberapa anak beasiswa lain. Lift masih bisa diisi 3 orang lagi. trus lift berhenti tepat di depan gerombolan anak regular. apa yang mereka lakukan? mereka benar-benar gak mau masuk. Bahkan satu temen mereka didorong-dorong biar masuk lift, dan si kampret ini teriak dengan lantang, “gak… gak mau!” Semua diam dan akhirnya lift tertutup dan turun. Keluar dari lift, beberapa teman MKM ngomongin si kampret yang tadi, “itu anak anjing banget sih… kalo emang jijik sama kita biasa aja dong… dikira kita gak jijik sama dia..?”

Nah, ini yang salah siapa? anak regular atau anak beasiswa? anak beasiswa lah…. kenapa tadi gak keluar aja dari lift terus gampar si kamret itu? kenapa harus ngomong dari belakang, pengecut?

MKM sih gak tersinggung sama perlakuan si kampret itu. MKM mikirnya emang si satu ini punya kelainan kayak claustrophobia atau schizophrenia yang membuat dia gak bisa deket sama orang banyak.

So, racism will still exist if we are not taking this seriously. I have some tips:

1. Berani Melawan

Kalo kamu dikatain orang, “Cina anj*ng..!” bales aja, “Ambon bangs*t!!!” atau kalo emang gak tau dia suku apa, “Apapun suku lo, BANGS*T!!!” kenapa? pertama, kepuasan pribadi. kedua, orang-orang di sekitarmu sadar kalo rasisme itu ada dan gak baik dan harus dihentikan. orang tua yang mendengar teriakanmu pun pasti langsung ngomong ke anaknya, “jangan tiru kakak itu ya nak…” gak perlu kalian bikin poster kebersamaan antar suku yang akhir-akhirnya cuma dipandang sebagai bullshit. Show the world the reality. You will die as a hero dude!

2. Jangan generalisasi

Do not judge anyone else by their race. Gak semua orang papua bego. Gak semua orang jawa ndeso. Gak semua orang cina kaya. Well, most of the do, but “almost is never enough” to judge someone right? hinaan di atas gak kalah jahat sama hinaan ini: “Muslim itu teroris.” kalian gak akan denger ini di Indonesia, karena di sini Muslim jadi mayoritas. Kalo emang kalian gak suka sama mereka, gak sukalah karena apa yang mereka lakukan, jangan gak suka sama sukunya. kasih tau mereka kalo mereka salah. Misal kamu liat ada orang dayak jalan sama kamu bau badannya dia gak enak. ya kasih tau, “Bang… badan lu bau banget… besok-besok pake deodoran kek.” Kalo orangnya tersinggung dan malah memaki kamu, lakukan tips nomor satu, “DAYAK ANJ*NG!

3. cari temen sebanyak mungkin

Kalo udah temen, kamu mau bilang apapun ke dia, dianya gak akan marah. Sering kan kita ngobrol, terus ada temen kita becanda tapi gak lucu, kita jadi sok rasis, “Apasih Nias! selera humor kampungmu serendah itu ya?” Dan gak ada yang tersinggung? why? karena kita tau itu becanda. kita tau kita teman. Kalo ada pertemanan yang tidak saling memaki, ada yang salah dengan pertemananmu.

4. belajar budaya daerah lain

Fungsinya apa? pertama, Setiap daerah pasti punya makian daerah. seperti Jawa dengan “janc*k” nya, atau kalimantan dengan “tike*” nya. Jujur aja, daerahmu pasti juga punya. kedua, kamu jadi bisa bedain dengan sekali liat dia suku apa. MKM berani bertaruh, dari antara pembaca pasti cuma sedikit yang bisa bedain orang ambon, orang flores, dan orang papua. jujur, MKM pun gak bisa. they are like the same. nah, dari dua fungsi di atas, kamu akhirnya bisa menerapkan tips nomor 1. Ketemu orang yang ngeselin, maki aja dia pake makian daerahnya dia. MKM jamin dia gak akan bales, dia malah akan terharu, “kamu ngingetin aku sama kampung halaman ku..” akhirnya kamu nambah temen baru (tips no 3). Dan kalo dia ngeselin, kamu bisa kasih tau salahnya dia di mana (tips no 2).

Jadi gimana guys? berani melawan rasisme? Inget, Indonesia baru bisa merdeka saat semua pemuda dari banyak suku berbeda berkumpul dan sepakat bahwa kita berbangsa satu, bangsa Indonesia.

#Shalom1Jiwa #ShareTheLove #DieRacist well,