Tag Archive | Kuliah

Logika berbasis Bahasa Indonesia

Hi readers. MKM baru aja ikut bantu-bantu sebuah olimpiade matematika. Cuma bantu motret doang pake kamera orang. Bayarannya juga cuma nasi. Tapi gapapa. Yang penting hidup MKM berguna buat orang lain.

Di olimpiade itu ada sebuah perdebatan tentang sebuah soal matematika. Begini soalnya: Sebuah lomba lari diikuti 5 orang pelari, A, B, C, D, E. berapakah kemungkinan urutan finish ketika A tidak berada di posisi terdepan dan D tidak berada di posisi terbelakang?

Jadi kurang lebih cara menghitungnya adalah kemungkinan urutan semuanya dikurangi dengan kemungkinan prasyarat yang disebutkan. Kemungkinan kejadian seluruhnya adalah 5! = 120. Yang jadi masalah kemaren adalah prasyarat yang disebutkan. Begini, “kalau A di depan, tapi D nya di tengah-tengah, dihitung gak sih?” maka ada dua versi jawaban pertama, kalau dihitung, maka yang tidak boleh dihitung hanya yang ketika A di depan dan D di belakang. Tetapi kalau tidak dihitung, maka yang tidak boleh dihitung A di depan, D di manapun, sekaligus D di belakang, A di manapun. Yang mana dalam kejadian itu, ada A di depan dan D di belakang.

MKM berpihak di mana? Waktu pertama kali MKM baca soalnya, MKM udah yakin kalau A di depan, dan D di tengah-tengah juga gak boleh dihitung. Kenapa? Ya itu kesan pertama MKM. MKM sering baca bacaan Bahasa Indonesia dan itulah penafsiran pertama yang muncul di kepala MKM.

MKM gak akan menerangkan argumen jawaban yang satunya (karena bakal panjang) tapi MKM akan terangkan jawaban yang MKM yakin adalah jawaban yang benar.

Selain secara sastra kita akan menafsirkan seperti itu. Rupanya secara logika matematika, jawaban MKM juga benar. Mari kita ubah pernyataannya. Misalkan semua kejadian adalah S, kejadian A di depan adalah P, dan kejadian D di belakang adalah Q. maka soal kita kurang lebih secara matematika jawabannya seperti ini:

Syaratnya adalah: –P ^(dan) –Q

Menurut ekuivalensi logika matematika, persamaan di atas ekuivalen dengan: -(P v(atau) Q)

Nah, sekarang artinya jawabannya adalah kemungkinan semua kejadian dikurangi dengan kemungkinan terjadi P atau Q.

Di dalam logika matematika, atau memiliki sifat salah satu saja terpenuhi, maka benar. Jadi kalau A nya di depan tapi D nya di tengah, kejadian ini masih masuk kejadian prasyarat yang tidak boleh dihitung.

Maka soalnya juga bisa diterjemahkan seperti ini: berapa kemungkinan urutan finish tanpa menghitung kejadian A berada di paling depan atau D berada di paling belakang.

Salahnya di mana? Apakah soalnya? Atau yang ngoreksi? Atau muridnya yang bloon? Menurut MKM, semua balik lagi ke kurikulum. Salah satu kesalahan Indonesia (yang hopefully akan segera diperbaiki) adalah semua mata pelajaran berdiri sendiri. Kita gak pernah belajar logika matematika di Bahasa Indonesia saat bikin kalimat majemuk, atau sebaliknya, kita gak pernah belajar klausa saat belajar logika matematika. Well, akhirnya otak anak jadi terpecah-pecah. Pengetahuan yang ada di kepalanya tidak bisa holistik dan komprehensif.

Intinya, guru matematika gak boleh Cuma bisa matematika, guru Bahasa Indonesia juga kudu ngerti dikit-dikit fisika. Guru kimia harus paham sedikit tentang sejarah. Afterall, kalian mengharapkan murid kalian dapet bagus di semua mata pelajaran itu kan?

Semoga Pendidikan Indonesia getting better.

Penting gak sih kuliah?

Hi readers, semenjak MKM DO, banyak orang yang mulai resah nanyain, “Dirimu lanjut kuliah lagi atau gak?” MKM pun juga selalu jawab dengan sok asik, “Pinginnya sih”, sambil nyapu-nyapu di McD.

Kata orang, kuliah gak penting. Banyak orang gak kuliah bisa sukses. Ya mereka lupa kalau orang yang sukses pun juga banyak yang S2 bahkan S3. Gak, MKM lagi ngomongin strata kuliah, bukan kanker.

Jadi topik ini layak untuk diperdebatkan. Penting gak sih kuliah? Ada kumpulan manusia yang percaya kalo di Indonesia kamu gak bisa hidup tanpa gelar S1. Padahal ini bertentangan sama slogan SMK bisa! mungkin sudah saatnya SMK mengganti iklannya. Tirulah salah satu universitas yang mampu mendatangkan Obama sebagai bintang iklannya. Dijamin SMK laris.

Maka nampaknya yang penting bukan gelarnya, tapi kemampuan kerjanya. MKM adalah salah seorang terpelajar dengan nilai UN tinggi dan kemampuan menyelesaikan 20 soal integral dalam waktu 10 menit. Tapi MKM buta arah kronis. walaupun MKM udah pernah lewat jalan tersebut 3x. perjalanan ke 4 pasti akan tetap tersesat. Apakah MKM dapat digolongkan sebagai pekerja yang baik? Biar kehidupan yang menentukan. Minimal itulah alasan MKM tidak segera jadi driver gojek setelah di-DO.

Untuk bekerja, kita butuh skill. Kalau udah punya skill, kita butuh tempat kerjanya. Nah, biasanya kita ngelamar kerja, atau kita punya koneksi. Kuliah juga untuk menambah koneksi. Kalaupun kalian gak ngelamar kerja, tapi bikin pekerjaan sendiri, koneksi bukan berarti gak penting. Jadi itulah yang bisa kita dapatkan kalau kuliah: skill, koneksi, pacar.

Nah, yang harus dibasmi di dunia ini menurut MKM bukan orang yang gak mau kuliah. Yang harus dimusnahkan dari dunia ini adalah orang-orang yang SMA ambil IPA, tapi masuk Pendidikan PPKn, trus kerja jadi karyawan di Pabrik Semen. Berasa percuma gitu SMA ngapalin mitokondria. Ujung-ujungnya kuliah belajar Pancasila. trus gedenya dapet gaji dari ngitungin karung semen. berapa ATP yang terbuang?

Begitulah penjelasan singkat dari MKM. gimana menurut kalian? Apakah kuliah itu penting?

WC Duduk itu haram

Hi readers, MKM punya fakta mencengangkan. Jadi MKM baru tahu kalau ternyata di kampus elit mahal super kaya seperti UPH, masih ada manusia yang gak bisa pake WC duduk. Ini AIB saudara-saudara!GLOBAL CAMPUS! Make WC duduk, JONGKOK!!! Come on!

Dunia kini telah masuk pada era WC duduk. Teknologi mutakhir berupa WC yang super nyaman dan memiliki fitur flush ini telah sanggup menggantikan peranan WC jongkok yang sempat menjadi trend di Indonesia selama beberapa dekade terakhir. Namun sayangnya, banyak kaum konservatif yang masih berusaha mempertahankan nilai-nilai yang dimiliki oleh WC jongkok.

Jadi ceritanya gini nih: MKM mau kencing. Trus kalian tau kan bentuk WC yang bisa diintip kakinya doang. Nah, di WC deket MKM, ada tuh WC yang dipake n keliatan ada kaki. MKM yakin banget itu sepatu mahal. Sepatu yang harganya mirip ama harga handphone. MKM amatin… amatin terus… liat dia copot sepatu… kakinya dua-duanya naik… Yah jongkok dianya!

Percuma kalian kaya tapi pake WC duduk dengan cara jongkok. Itu sama aja kayak kamu punya mobil ferari, tapi mesinnya dipretelin, trus jalannya dikayuh. #yaaa

MKM curiga, jangan-jangan ini emang satu aliran kepercayaan baru. Sebuah kepercayaan yang percaya kalo WC duduk itu haram. Biar gak haram, makenya harus jongkok. Sekte penyembah WC jongkok.

Setelah diselidiki, ternyata gak cuma cowo yang kayak gitu. CEWE juga. Bayangin aja cewe-cewe UPH yang cantik-cantik kayak girlband korea, kalo masuk WC duduk, JONGKOK! Ternyata emang gak bisa duduk cantik. Kalo di kelas juga dengerin dosen sambil jongkok, di bawah, motong rumput.

MKM gak ngerti apa motivasi mereka melakukan kesalahan fatal ini. Jangan-jangan mereka emang kesehariannya gitu, emang gak bisa berdiri tegak. Jongkok terus kemana2. Orang lain antre lift, berdiri baris rapi. Mereka malah lompat katak.

Atau jangan-jangan mereka emang mutan setengah katak. Jadi waktu masih sel telur, mereka gak dibuahi sperma, tapi dibuahi berudu.

Well, semua diciptakan ada tujuannya. Mari kita balik ke tujuan semula. Ayo pake toilet dengan benar, demi kebersihan, dan demi harga diri.

#Shalom1Jiwa #ShareTheLove

Permisi kak….

Hi readers, kalian pasti pernah mengalami hal serupa. Dulu marah-marahin mahasiswa/siswa baru karena gak hormat sama kakak kelas, sekarang ngeliatin si maba ini marahin maba di bawanya lagi karena alasan yang sama. Males banget liatin maba gak tau sopan santun ini udah punya adik kelas.

Nah, ini kejadian di kehidupan MKM. Sekarang males aja liatin anak di bawah MKM yang mukanya berubah jadi agak songong gara-gara udah punya adek kelas. Harga diri mereka berasa nambah gitu. “Gua udah jadi kakak kelas!!! Sekarang gua bisa lebih gampang cari cewe!!!” kayak gitu lo!

Dari tahun ke tahun kejadiannya sama guys. Waktu ospek sopannya keterlaluan. Cuma papasan di jalan, langsung nunduk sambil bilang, “permisi kak…” Takutnya nanti makin parah. Kakak kelasnya lagi makan, dianya deketin, disembah, cium cincin, sambil bilang, “permisi kak….”

Tapi itu Cuma waktu ospeknya doang. Ospek selesai? Sopan santun selesai! Jangankan disapa, kenal aja enggak. Menurut MKM, mestinya emang adik kelas yang harus kenalan sama kakak kelas. Dunia kita sekarang udah makin complicated. Kakak kelas ngajak kenalan adik kelas langsung disangka tukang modus, pengincar brondong, penculik… kita jadi serba salah.

Gini lo… buat para maba sekalian, ramah aja. Senyum aja lah minimal ke setiap orang yang kalian liat. “Tapi kakaknya disenyumin gak ngebales.” Ya siapa tau dianya emang lagi gak fokus, lagi mikirin skripsi yang udah 3 tahun kepending. pokoknya kalian dulu lah punya itikad baik. senyum yang ikhlas gak butuh balesan kan?

Usahakan panggil semua orang dengan sebutan kakak. Kan gak lucu kalo misalnya kamu nyapa orang, “Woi… kamu dari kelas mana?” trus dia jawab, “Aku kakak kelasmu! Setan!” see… sopan ke orang kan gak butuh kriteria usia minimal. Sopan itu baik ke segala umat. Pegawai Pizza Hot aja panggil semua orang kakak.

Buat kakak kelas, jadilah teladan buat adek2. Ramah aja, gak usah sok galak. GELI! Ayo kita didik adik kelas kita dengan kasih. Justru yang marah2 gitu yang bakal bikin adik kelas kita jadi pribadi-pribadi gak sopan yang ngomongin orang dari belakang.

Ya udah ya. Ayo kuliah

#ShareTheLove #Shalom1Jiwa

Kuliah lama

Hi readers, kalian punya gak temen yang kuliahnya lama banget. Saking lamanya, yang geser toganya dia itu dajjal, barengan ama dunia kiamat.

Salah satu alasan yang jadi alasan umum adalah: masih menikmati masa kuliah. Ini kuliah apa naik roller coaster? Dinikmati katanya. Apa yang nikmat dari hidup dikejar-kejar tugas dan dibikin malu sama nilai C? ini yang ngomong pasti masokis.

MKM curiga jangan-jangan orang yang ngomong kayak gini, kuliahnya cuma iseng. Cuma buat nyari kesenangan doang. Mereka kalo udah dapet ijazah, ijazahnya dibalikin sambil ngomong, “gak usah repot-repot pak, ijazahnya buat bapak aja. saya kuliah aja udah seneng kog…”

kebanyakan kuliah jadi lama karena lama di skripsi. Salah satu kendalanya adalah dosen pembimbing yang sulit sekali ditemui buat revisi. Nah, inget, makin lama kita gak lulus-lulus, makin banyak kita harus bayar ke kampus. kalo ada dosen yang kayak begini, dan kamu tahu itu dibuat-buat, laporin aja terus tuntut atas undang-undang pemerasan dan percobaan pembunuhan.

MKM baru aja kelar jadi panitia acara kelulusan. This event is awesome. We created a lot of video for this event. And that made me barely sleep. hari ini aja MKM baru bangun jam 1 siang. enak banget… anyway, lulus itu enak lo.. lebih enak daripada kuliah… kenapa gak mau lulus?

Gimana kalo setiap mahasiswa punya pemikiran yang sama? terus pemikiran itu menular ke generasi setelahnya. semua anak SMA juga gak mau lulus UN. lama-lama seluruh orang di dunia ini adalah anak TK.

Jadi luluslah nak.. jangan lama-lama lulus, ntar betah. kalo punya temen yang belum lulus, disemangatin. “Jangan lupa ketemu dosen ya… Skripsimu looo…”

#ShareTheLove #Shalom1Jiwa