Tag Archive | Guru

#PPL_Challenge Day 31 – Kerja Butuh Libur

Hi readers, kerja itu butuh libur. Kerasa banget. MKM seminggu ini gak ada liburnya. Di sekolah mulu ngurusin LDK. ya emang gak gitu capek. Tapi libur itu perlu. Libur itu balikin mood. Karena sejujurnya semangat menanti hari senin hanya ada di iklan sepatu berhadiah mobil-mobilan.

Senin itu ngeselin. Senin mengingatkan kita kalau manusia punya rutinitas. Senin bikin orang harus menghentikan semua santainya.

Tapi dulu zaman purba, gimana ya orang-orang hidup? Orang zaman dulu hidup tanpa hari libur. Tiap hari mereka pergi berburu mammoth. Mungkin sebenarnya ada, tapi sistemnya gak tujuh harian. Pasti ada satu hari mereka berburu lebih biar besoknya gak perlu keluar.

Mungkin dari perasaan capek dan males inilah muncul peradaban beternak. Trus orang-orang makin males, trus teknologi makin maju. Tanpa orang males, gak akan ada gadget yang kalian pake buat baca artikel ini.

Siapa tahu dulu sekolah diciptakan pertama kali juga untuk mengirim anak-anak ke sebuah tempat agar tidak menyusahkan orang tuanya di rumah. Lalu orang tua di rumah bisa senang-senang.

Kalo capek, istirahat.

#PPL_Challenge Day 30 – Pak Duta

Hi readers. Tahukah kalian kalau di sekolah ini MKM gak dipanggil Pak Adit atau Pak MKM. Ada sih yang manggil begitu, tapi minoritas banget. Kayak keong di tengah-tengah kepiting. Cangkang hipster. Yang lain itu manggil MKM Pak Duta. Banyak yang bilang, “Bapak ganteng, kayak Duta Sheila on 7.” Ya MKM gak terima lah! Kan MKM lebih ganteng.

Sebelum masuk pada penjelasan tentang Duta. Jadi ada anak kelas 12 yang udah sebulan MKM ajar, dia kalo nanya pasti ke MKM, trus MKM selalu jawab pertanyaannya sampe dia faham, tapi sampe hari ini masih manggil MKM Pak Andre. Siapa sih Andre ini? Apakah yang terlintas di benaknya adalah Andre Taulani? Ini Sheila on 7! Bukan Stinky! Sejak kapan Duta main OVJ?

Well, tapi gara-gara itu MKM jadi punya bahan becandaan di kelas. Sekarang jadi kebiasaan MKM buat mengawali kelas dengan bercanda. MKM gak mau anak-anak tegang masuk kelas, apalagi takut, apalagi sampe ngompol. Kan susah ngepelnya.

Tapi MKM mencoba fair. Toh sampai sekarang, MKM juga susah ngapalin nama murid, tapi MKM selalu berusaha untuk memanggil mereka dengan nama. Alhasil? Tetap gak apal. Ada satu kelas isinya cuma 9 orang, sampe hari ini juga pasti ada yang kelupaan.

Itu ironisnya jadi guru. Kita ngapalin susah-susah nama orang-orang yang suatu hari akan manggil nama kita dengan sebutan lain. MKM juga gitu kog. Nama guru SMA MKM dulu udah aneh-aneh. Minimal kalo bukan namanya yg aneh, ya kelakuannya yang aneh.

Anyway. Kalo kamu siap jadi guru, berarti kamu siap buat mengasihi orang-orang yang cuma akan ngomongin kamu dari belakang dan bahagia kalau kamu galau karena putus sama pacarmu. Sekian.

#PPL_Challenge Day 27 – Ngantuk

Hi readers. Hari ini MKM ngantuk banget. somehow. Melek susah. Bahkan pulang sekolah pun langsung tidur. Mungkin hari ke dua puluh tujuh adalah fix hari lelah.

Lelah adalah hal yang manusiawi. Lelah itu normal. Yang gak normal itu orang yang makan sereal tapi dituang bukan pake susu tapi pake air putih.

Jadi apa yang harus dilakukan? Berikan tubuh waktu untuk istirahat. Lah, kalo capeknya di kelas gimana? Tidur di depan kelas? Ya enggak. Setidaknya duduk, lalu kumpulkan tenaga, tarik naas tiga kali, lalu mengajarlah dengan nada emo. Mirip Jared Leto waktu nyanyi From Yesterday. Kamu gak akan ngantuk lagi.

“From Yeeeesterdaaaay!!!!!”

“Fungsiiiii Kuuuaaadraaaat!!!!!”

Jayus ya? gapapa sih. Tapi semakin kita menikmati perjumpaan kita dengan murid, kita akan makin mudah untuk menghilangkan lelah. Perlakukan mereka dengan cinta kasih, maka rasa capek akan segera hilang.

Lalu capek itu muncul lagi ketika melihat tulisan mereka di lembar-lembar koreksian.

#PPL_Challenge Day 23 – After School

Hi readers. Hari ini pertama kalinya MKM nemenin anak after. Apa itu after? After adalah bahasa keren sekolah ini buat bilang tambahan pelajaran seusai sekolah. Jadi anak mengajukan diri ke guru buat dapet after, trus pulang sekolah ketemu guru itu buat diajarin.

Nah, kali ini MKM dapet satu murid yang susah banget buat ngerti matematika. Jadi MKM harus ngajarinnya super lambat. Bahas 5 soal abis satu jam. Tapi gak apa-apa. MKM bahagia kog.

Masalahnya adalah, sering kita jadi guru itu kebagi jadi dua ekstrim: satu ekstrim yang udah judge anak gak akan bisa ngerti mau brapa kali after pun. Satu ekstrim lagi adalah yang terlalu optimis sama pelajarannya dan yakin after sekali anaknya langsung sanggup ikut olimpiade.

Kesimpulannya: Manusia itu berdosa, manusia suatu saat akan mengecewakan. Baik itu kita maupun mereka.

Tapi guru dilatih untuk punya ketabahan sekuat vibranium. Seru itu lihat guru-guru baru yang penuh semangat. Dan biasanya yang guru senior melihat mereka dengan sinis, “Haha… sampai kapan mereka bisa bertahan?” Pengalaman jadi guru yang meningkat biasanya berbading terbalik dengan ketabahan dan semangat. Somehow biasanya makin tua gurunya makin doyan marah. Ya gak sih?

Satu hal yang mau MKM tekankan. Masa muda biasanya penuh dengan idealisme, lalu itu hilang terbawa arus. Kalau sudah tua kita makin capek mempertahankan idealisme kita. Hal itu salah. Makin tua harus makin radikal. Makin tua harus makin memberi lebih pada masyarakat. Kita tidak boleh terbawa arus begitu saja.

Selamatkan generasi muda Indonesia. Salam pramuka.

#PPL_Challenge Day 16 – Ngarep

Hi readers. Buat yang belum tahu, setelah selesai praktikum dan selesai skripsi, MKM akan lulus.

you dont say

Nah, tapi setelah lulus, MKM akan ditempatkan oleh yayasan ke sekolahnya mereka yang tersebar di mana-mana di Indonesia. MKM gak tahu bakal ke mana. Itu terserah yayasan. Beberapa kasus sih orang-orang kembali ke tempat praktikum terakhir mereka. MKM gimana? MKM sih ngarep.

Apakah ngarep itu salah? Jawabannya tidak. Harapan tidak pernah salah, walaupun itu tampak tak mungkin. Indonesia udah dijajah ratusan tahun. Orang jaman dulu ya taunya kalo keluar rumah, kita dijajah, disuru kerja rodi. Cewe-cewe kudu siap2 jadi budak. Siapa yang nyangka akan tiba hari cewe bisa lebih berkuasa dari pria? Gak, MKM gak ngomongin pacarmu. MKM ngomongin Jokowi sama Bu Mega.

Balik ke kemerdekaan. Tanpa ada orang yang ngarep, kita gak merdeka. Ini kalo Bung Karno gak ngarep bisa punya negara independen, gak akan jadi kita. Kita jadi bawahan belanda sekarang. Jadi kita ada karena presidenmu ngarep sesuatu yang hampir mustahil.

Yang salah bukanlah harapannya, tapi sikap kita kalo harapan gak sama kayak kenyataan. MKM punya temen yang udah lulus. Dia pingin banget pergi ke Sulawesi. Udah yakin gitu, katanya 98 persen bakal balik ke tempat praktikum terakhirnya. yang dua persennya pasti ke luar Jawa. tapi apa yang terjadi? Dia sekarang barengan ama MKM di sini dan MKM masih sering masuk ke kelas dia.

Awalnya dia gak terima. Tapi setelah ada program macbook pro murah dari sekolah, dia bersyukur setengah mati. Emang harapan terkabul atau gak itu cuma masalah waktu dan definisi. Tinggal kitanya mau setia berharap atau gak.

MKM sih ngarep bakal balik ke sini. Tapi hasil akhirnya gimana? pasti baik. Kalo pun gak baik, harus dimulai dengan attitude yang baik.