Tag Archive | Arema

Just Random (and Thank you)

Hi readers, mungkin ada yang tanya-tanya ke MKM. “Bro, gimana audisi kemaren?” Iya, MKM baru aja ikutan audisi Street Comedy 5. hasilnya? gak lolos lah… gila aja… MKM yang anak kemaren sore ini ya mana mungkin bisa bersaing dengan mereka yang udah pro. Well, belum.

Pengalaman dijuriin oleh 3 komika kece (David Nurbianto, Kemal Palevi, Arie Kriting) adalah satu dari sekian banyak pengalaman tak terlupakan yang akan menjadi titik acuan MKM buat selalu maju ke depan. (kalimat barusan kece banget gak sih, anyway) MKM mau lebih baik lagi.

Well, hari ini MKM gak punya ide khusus mau nulis apa. Tapi mungkin MKM bakalana ngomong random aja tentang apa yang ada di pikiran MKM sekarang.

1 MKM pingin pulang
MKM pingin banget pulang ke Malang. hari ini. kenapa? Hari ini 28 tahun nya Arema….. Setelah sukses menjadikan pacar MKM aremanita, MKM merasa lebih arema.

2 MKM pingin jadi guru yang baik
MKM liat sekarang anak-anak makin nakal. banyak anak yang gak tau tujuan sekolah buat apa. Padahal hidup ini, minimal kalian butuh ijazah. Ada anak yang pamitnya sekolah, tapi malah pergi ke rentalan. terus selesai dari rentalan dia dapet Surat Tanda Tamat Metal Slug.

3 MKM pingin makan klepon dan gethuk
MKM laper. Tapi sekarang susah cari makanan kayak klepon dan gethuk. Dulu masih banyak di jalan2… klepon umum SLJJ.

Udah ah. emang lagi gak ada bahan buat nulis. tapi thanks buat temen2 yang udah support MKM buat tetep berkomedi. Love you

#ShareTheLove #Shalom1Jiwa #Arema28Nuhat

Hal yang Ngangenin dari kota Malang

Hi readers, ada yang tahu hari ini hari apa? Hari rabu… yeyeye….!!!! uwuwu!!!! CUKUP KETIDAK LUCUAN INI!

Alun2_Tugu_(2)

nah, hari ini, 1 April 2015 adalah Hari ulang tahun kota Malang yang ke 101. Tepuk tangan buat kota Malang. Kota yang sudah membesarkan MKM hingga sekarang. Dan ternyata emang kota ini ngeselin. Ngambil hari ulang tahun tanggal 1 April. Kan susah kalo waktu acara ulang tahun, Wali kotanya pidato begini, “Selamat malam, hari ini hari Anniversary, tapi bukan Kota Malang, ini aniv-nya anak saya sama pacarnya yang ke 3 bulan. APRIL MOP….”

Pada kesempatan kali ini, MKM mau memperkenalkan kota Malang pada kalian. Lebih tepatnya, apa aja yang bikin MKM kangen sama Malang.

1. Bahasa Kebalikan (Boso Walikan)

Anak gaul Malang, pasti fasih berkomunikasi pake bahasa kebalikan. gimana itu bahasa kebalikan? ya sama aja. mirip sama Selow -> Woles. Malang juga punya. Arek Malang -> Kera Ngalam. jadi ini susah kalo dibanggain. contoh: “Bro… Gua nih…. KERA NGALAM!!!” “Ya lu semuanya lah, Kera, Monyet, Gorila, lu semua tuh!”

2. Pangsit Mie Dempo

Dempo… Sekolah MKM dulu. Di sebelahnya ada Mie ayam paling terkenal se antero jagat raya. Bahkan sebelum perang, Goku sama Freeza makan di sini dulu buat ngisi energi. Ini mie sebenernya biasa aja sih. Tapi suasananya yang enak dan nostalgia, harga terjangkau, ditambah kamu bisa ngeliatin dedek-dedek SMA lagi makan pake rok se paha, Makan di sini akan selalu jadi pilihan utama. Masih ada kuliner-kuliner lain yang enak di Malang. Mungkin one day bakal MKM post di blog. Tapi buat MKM, Pangsit Mie Dempo jadi nomor 1.

3. Car Free Day

Seperti yang sudah ada di kota-kota lainnya, Malang pun punya Car Free Day di hari minggu, tepatnya di Jalan Ijen. Jalan besar peninggalan Belanda itu emang pas banget buat jalan santai. Car Free Day ini biasanya dikuasai oleh 20% pejalan kaki,  10% sepeda, 20 % Mahasiswa penggalangan Dana, 50 % pedagang cemilan. Jadi kalo kalian berusaha diet dengan cara olah raga di Car Free Day, PERCUMA. Terlalu banyak makanan ringan yang enak yang gak akan bisa kalian tolak.

4. Wisata Malang Coret

Malang Coret adalah sebutan orang Malang untuk menamai daerah-daerah pinggiran Malang seperti Lawang, Turen, Pujon, Singosari, dsb (ya daerah-daerah yang Google Maps belum mampu menjamah). Tapi daerah ini adalah penyeimbang buat kota Malang sendiri. Kota Malang yang menjadi kota pelajar dan pekerja, tempat wisatanya ke mana? of course ke Malang Coret. Dulu Batu termasuk Malang Coret, tetapi sekarang dia udah jadi kota sendiri. Kebanyakan di sana, alam masih asri dan sejuk. Tapi kota Malangnya enggak! Malang dingin itu mitos! Malang coret dingin, KOTA MALANG PANAS!

5. Aremania

Ini dia yang bikin Kota Malang semakin dicintai. The Best Supporter of Indonesia, AREMANIA!!!!!! Kota Malang juga sering disebut sebagai Bhumi Arema (Tempat tinggal Arema). Arema sendiri sering ditafsirkan sebagai singkatan dari Arek Malang. jadi kalo mau tanya, “Kamu orang asli sini?” tanya nya lebih keren, “Kamu Arema?” Arema memang sudah jadi identitas penduduk Malang. Kota Malang menyediakan banyak toko yang menjual pernak-pernik Arema, bahkan untuk bayi pun ada. Tujuannya apa? agar anak bisa di”doktrin” Arema sejak kecil.

Orang Malang itu kalo sama sesama orang malang di luar kota, pasti jadinya akrab banget. trus mereka akan tiba-tiba bicara pake bahasa asing, “Wooo…. Umak Arema? Salam satu Jiwa!!! Ngalam’e endi? wah… deket hamur’e ayas….” Orang Malang yang bener-bener Malang, pasti orangnya ramah dan toleran.

Nah. itu tadi hal-hal yang bikin MKM kangen sama Kota Malang. Selamat Ulang Tahun Kotaku. Abah Anton, Kerja yang bener! Ngalam, ayas kangen Umak lop…….

#ShareTheLove #Salam1Jiwa #Shalom1Jiwa

Generasi Arema

Hari ini arema ulang tahun. Yeah! Hepi berdei… semoga panjang umur. Semoga tetap jaya. Semoga juara, dan semoga gak ganti-ganti pelatih lagi.

Generasi Arema. Generasi Anti Rempong dan Mainstream. Itulah kami, penduduk kota Malang. Kami tidak suka sesuatu yang mainstream. Di masa semua supporter rusuh, kami adalah supporter cinta damai. Arema adalah identitas, kebanggaan, dan alat bisnis kami, penduduk Kota Malang. (jadi kalo ada yang tanya, oleh2 khas malang apa? Jawabannya: syal arema)

Bahkan bahasa kami pun anti mainstream. Kami punya yang namanya bahasa walikan. Ejaan dari setiap kata dibalik. Itu menjadi bahasa sehari-hari. Bahkan saat memaki orang, kami menggunakan bahasa walikan.

Orang 1: “Umatam!”

Orang 2: “Umiar!”

Orang 3: “Kowab!”

Orang 1 dan 2: “Kon Sopo C*K?”

Hari ini Aremania konvoi, dan hari ini Kota Malang macet. Jangan salahkan arema. Satu-satunya penyebab macet di dunia ini hanyalah ibu-ibu ababil yang gak bisa nyetir. Kalo pun hari ini konvoi arema macet, itu dikarenakan ada ibu-ibu ababil yang ikutan konvoi. Dan mereka cenglu, yang belakang kibarin bendera SLANK.

Jalanan macet, dan bensin pasti habis. MKM sebagai generasi arema yang kreatif, kalo jual bensin eceran gak pake botol miras, tapi botol marjan. Jadi bisa dijamin bensin MKM rasanya cocopandan.

Hari ini, Aremania dari segala wilayah berkumpul di kota Malang. Tapi MKM tidak melihat Aremania Surabaya. Mungkin memang jumlahnya terlalu kecil. Atau mungkin mereka sudah mati di tengah konvoi gara2 konvoi pake motor yang platnya L.

MKM sedih kenapa masih ada Aremania yang menghancurkan mobil plat L yang tak bersalah (siapa tau dia bonek mualaf yang udah tobat kan?). Hai Aremania, bonek itu bagai boneka buaya. Dia lemah dan tak berdaya, keliatannya aja garang. Tapi ingat, pria sejati gak main boneka.

Ormas Cinta Damai

Judulnya keren ya? Seakan-akan nantinya banyak pesan moral dari postingan ini. Padahal enggak. Seperti biasa, MKM akan mencoba ngomong ngelantur tentang sebuah hal. Berhubung kemaren MKM (kesambet arwah Bung Karno) nonton berita politik, MKM ingin bicara tentang organisasi masyarakat yang suka bikin rusuh.

MKM gak akan bicara tentang bonek, walaupun MKM arema. MKM bicara tentang FPI. Sebuah ormas berkedok agama yang (nampaknya) suka main kasar kalo lagi nggrebek hal-hal maksiat. Dan dalam postingan ini MKM (biar gak ofens) gak akan jelek-jelekin itu ormas. MKM mau bilang bahwa MKM takut sama ini ormas. MKM takut ntar kalo MKM lagi makan daging babi siang-siang di bulan puasa terus digebukin. (“MKM katolik! Suka-suka MKM mau makan daging apaan!”)

MKM percaya bahwa Islam mengajarkan sesuatu yang baik (walaupun MKM masih gak ngerti kenapa daging babi dilarang oleh Islam, padahal enak). Jangan membesar-besarkan masalah yang kecil, hingga akhirnya bertindak diskriminatif dan destruktif. Kalo dunia ngikutin cara berpikir seperti itu, kita bisa perang dunia cuma gara-gara roti. Gak percaya? Liat aja percakapan berikut:

“Roti kog keras? Buat ngelempar kucing, kucingnya pasti mati. Dasar orang Belanda!”

“Tipis begini kog dibilang roti? Di kampungku ini namanya kripik. Dasar orang Israel!”

“Roti kog isinya Cuma angin? Pasti bahannya dikorupsi. Dasar orang Indonesia!”

Ya kan? Negara-negara adidaya bisa berkelahi gara-gara roti. Mereka bersikeras, “Rotiku adalah roti yang paling benar!”

Menurut MKM, FPI mestinya menerapkan prinsip toleransi antar umat beragama. Anggap aja para umat islam yang digrebek FPI karena berbuat maksiat itu adalah bukan islam. Anggap aja mereka penganut agama baru, misalnya sekte penyembah padi (yang ibadahnya makan nasi tiga kali sehari). FPI akhirnya gak punya alasan buat grebek mereka.

MKM yakin bahwa Islam juga mengajarkan umatnya untuk hidup dalam cinta kasih. Jadi buat FPI, jadilah ormas cinta damai. Kalo liat ada orang maksiat, ajak omong baik-baik. Bikin dia bertobat. Jangan malah digebukin sampe mati. Kan enak kalo ada satu orang lagi yang bertobat. Jadi kalian ke surganya rame-rame. Bukan malah masuk neraka semua. (yang satu karena maksiat, yang satu karena bunuh orang)

Buat pembaca, kalo mau bikin ormas, bikinlah ormas yang cinta damai. Contoh: Aremania Kediri, Aremania Surabaya, Aremania Bandung, dan Aremania yang lain. Komunitas aremania itu cinta damai rek. Apalagi yang terletak di tempat musuh arema. Kalian bisa buktikan ke mereka kalo Arema itu cinta damai. Dan kalaupun kalian dimusuhi terus digebukin sampe mati, kalian matinya jadi martir rek. (peluang masuk surganya tinggi)

Nah, tapi kalo pembaca emang hobi melakukan kekerasan, saran MKM: masuk katolik aja. Tiap paskah kami punya program “drama penyaliban Tuhan Yesus.” Nah, kalian bisa bantu di sana. Jadi prajurit yang nyiksa Yesus. Gak perlu bakat acting yang berlebihan, cukup tunjukkan skill kalian dalam nyiksa orang.

Ingat, jadilah masyarakat yang cinta damai. Kalau bukan kita yang mendamaikan Indonesia, siapa lagi?

Materi 2nd Open Mic

Aku Adit MKM, kenapa ada MKMnya? Karena nama adit udah mainstream. Dari mulai tukang sate, tukang tambal ban, sampe penjaga Alfamart, namanya Adit semua.

Karena minggu lalu aku lucu, katanya sih, jadi aku merasa punya kewajiban dan Hak. Kewajibannya, aku harus lucu. Ini sebenarnya susah, karena aku terkenal jayus di sekolah. Tapi aku punya hak untuk promosi blog. Aku punya blog, themkm.wordpress.com. Kalau bingung, cari aja di google, Dunia MKM. Katanya sih lucu. Aku tunggu kunjungannya.

Di blog itu aku membahas pengalaman sehari-hari dan pengamatan-pengamatan aneh yang kutemui di perjalanan. Yang paling sering dibaca itu kalo aku cerita tentang keluarga aku. Keluargaku emang absurd, salah satunya papaku. Papaku itu Arema garis keras. Kalo islam punya FPI, papaku ini FPA, Front Pembela Arema.

Papaku rasis. Kalo orang tua lain ngajarin, “Kamu harus cari pasangan yang sama-sama cina.” Atau “Kamu harus cari pacar yang muslim.” Papaku enggak. Papaku bilang, “Adit, terserah kamu mau pacaran sama cina, jawa, atau belanda. Mau pacaran sama muslim, katolik, ateis juga terserah. Asal bukan bonek.” Papa selalu ngingetin, “Adit, jangan bergaul sama bonek, jangan pacaran sama bonek, jangan nonton acara bonek, jangan makan makanan bonek, jangan pegang-pegang barang2 bonek, kecuali keset pake keset ijo ada gambar buayanya.”

Dan aturan ini berlaku ketat banget di rumah. Pernah aku lagi makan, makananku dibanting, terus papa marah-marah, “Adit! Itu makanan kenapa ijo? Itu haram! Itu makanan bonek!”

“Papa! Ini Indomi cabe ijo!”

Kami sekeluarga katolik, dan di katolik babi itu gak haram, anjing gak haram. Kalau ada hal yang dikatakan haram oleh papaku, berarti hal itu bagi papaku lebih hina daripada babi dan anjing. “Papa. Kamu rasis!”

Aku yang jengkel akhirnya tanya, “Papa, selain ijo, ada ciri-ciri lain dari bonek?”

“Ada nak. Bonek itu suka melakukan hal bodoh, dan dia gak malu atas itu.”

Tapi tetep aja kondisi gak berubah. Waktu itu aku lagi nonton TV, papa langsung matiin TV dan marah, “Adit! Kamu nonton apa itu? Itu Haram! Itu bonek!”

“Papa, itu Patrick Star! Lagian dia pink papa.”

“Hoho. Jangan tertipu oleh pink nak. Dia melakukan hal bodoh, dan dia gak malu atas itu. Dia pasti konspirasi bonek.”

Akhirnya sejak itu aku dilarang nonton sponge bob. Untungnya sekarang aku gak serumah sama papa. Aku ada di rumah eyangku. Eyangku ini orang desa. Ciri2 orang desa itu ada 2, pertama suka barang KW, kedua susah bahasa inggris tapi sok inggris.

Kami di perumahan sih, tapi perumahan orang desa. Nama perumahannya Vila Bukit Tidar. Tuh kan, keliatan KWnya. Dan dia meng’KW produk local, nggilani. Itu sama aja kayak kita bikin merk HP, KW, yang kita KW bukan Blackberry, Samsung, atau Nokia, tapi HP cina, Mito, Cross, Nexian. Trus kalo kita liat yang asli, Villa Puncak Tidar, itu V_I_L_L_A puncak tidar. Lha ini? V_I_L_A bukit tidar. Tuh kan? Susah bahasa inggris, tapi sok pake bahasa inggris.

Di sini, segalanya serba susah dicari. Sinyal susah dicari, internet susah dicari, makanan enak susah dicari, cewe cantik lebih susah dicari. Perumahan ini beda dari perumahan atau gang lain, karena gak ada yang jual nasi goreng di sana. Padahal nasi goreng ini makanan arema, makanan yang tidak ke mana-mana tapi ada di mana-mana. Tapi beruntung di sana masih ada warnet. Dan di warnet itu, pengunjungnya lucu-lucu dan mirip. Kebanyakan pengunjungnya cowo, pake sandal jepit, pake celana pendek, begitu dateng duduk tenang, tengok kanan kiri, miringin monitor ke arah dia, dia jarang ngetik, seringnya pegang mouse pake tangan kanan, scroll, gak tau tangan kirinya dipake apa, trus senyum-senyum sendiri, nunggu buffering. Kalo orang kayak gitu dateng, aku cuma bisa tersenyum.

Dan untung di sana masih ada alfamart. Dan alfamart ini tergolong unik. Pertama karena dalam radius 50m, gak ada indomaret. Kedua, karena gak ada yang jualan kebab di depannya. Emang dasar lidah desa ya. Jualan kebab, gak laku, gak doyan. Jualan burger, gak laku, gak doyan. Jualan gorengan, gak laku, udah banyak yang jualan. Mungkin kalo jualan angsle baru laku.

Tapi aku punya luka batin sama alfamart yang ini. Pertama karena kapanpun aku masuk ke sana, selalu aja ada anak alay di sana. Anak-anak alay pacaran gak tau tempat. Pacaran di alfamart, nggilani. Gombal-gombalan, dan gombalannya itu lebih hina daripada gombalannya mas Ahmed. Pake bawa-bawa mawar. Mbak tau mawar? Mbak telah mawarnai hatiku.

Trus foto-foto di alfamart. Foto anak-anak alay makin absurd. Ada modus baru, foto profil dibagi 4. Ini maksudnya apa? Gimana kita bisa liat foto sekecil itu? Atau jangan-jangan ini strategi marketing toko optik, makin banyak mata yang rusak, dia makin laku. Atau mungkin anak-anak alay sebenarnya lagi main permainan, “cari foto yang beda.” Jadi dari 4 foto itu kita disuruh nyari yang mana yang orangnya beda.

Sudah gitu foto mereka dikasih tulisan-tulisan. BFF (best friend Forever). BP4E (Best Plendz 4 Ephel). BPHP (Belanja Puas Harga Pas).

Luka batinku yang kedua dari alfamart itu adalah gara-gara undian hello kitty. Kejadiannya waktu itu aku lagi ngerayain keberhasilan temenku di-PHP adek kelas. Kami beli minuman paling absurd di sana, berharap bisa mabok. Minuman itu iklannya naga, merknya beruang, tapi ternyata susu sapi. Kami beli minuman aneh itu banyak banget, sampe lebih dari 30 ribu. Kami waktu itu dandanannya udah desperate banget, Pake baju item Arema, celana jeans bolong2, ada rantenya. Ketika kami di kasir masnya langsung tanya, “Mas mau ngoleksi stempel hello kitty?”

Jret! Kesan preman langsung berubah jadi dua cowo homo! Karena merasa terhina, aku tanya, “Emang kalo udah lengkap, hadiahnya apa mas?”

“rumah-rumahan hello kitty mas.”

Ini alfamart mikir apa sih? Dia bayangin apa? Apa dia bayangin dua orang lagi pake baju serba item, arema, celana jeans robek2, main rumah-rumahan hello kitty

Kenapa harus hello kitty? Kan akhirnya cuma bisa dipake mainan anak2 kecil. Kenapa harus kucing? Kenapa gak singa? Kan itu lebih universal, bisa dipajang siapapun. Atau kenapa gak buaya waran ijo? Tapi bukan rumah-rumahan, keset.

Aku liat poster promonya. Ada hello kitty in beauty n spa, hello kittynya jadi pegawai salon. Hello kitty in coffee shop, hello kitty buka warkop, jualan kopi, mungkin juga jual gorengan. Yang absurd, hello kitty in electronic shop, hello kitty jualan kabel, anten, lampu. Mungkin Hello kittynya tacik-tacik, pake roll.

Trus aku liat sebelah kanan. Ada promonya. Beli susu ultra bonus 1 stempel. Beli oreo, bonus 1 stempel. Ya pas, buat anak2. Beli parfum Cassablanca bonus 1 stempel? Ini apa? Bayangin cowo yang di iklan parfum, pake jas, dasi rapi, cewe-cewe dateng, mainan hello kitty.

Akhirnya masnya kasih uang kembalian. Kuamati masnya. Ada yang aneh. Masnya pake celemek warna pink, ada gambarnya hello kitty. Nggilani tapi masnya gak malu!

Langsung ada suara yang masuk di otakku, “Adit. Jauhi dia sekarang! Dia haram! Dia bonek!”

“Papa? Dia penjaga alfamart, lagipula dia pink!”

“Hoho… jangan tertipu oleh pink nak. Dia melakukan hal bodoh dan dia gak malu atas itu. Dia pasti konspirasi bonek.”

Well, itulah keadaan desaku. Walaupun di desa, aku diajari untuk bersyukur sama eyangku. Dia bilang, “Adit. Kita harus senantiasa bersyukur. Yesus itu setia. Yesus selalu ada untuk mendukungmu. Yesus tidak ke mana-mana, tapi ada di mana-mana.” Tepuk tangan buat eyangku. “Tau kamu artinya apa Adit?”

“Yesus maha baik eyang.”

“Bukan, itu artinya Yesus itu Arema.” Aku Adit MKM. Terima kasih!