Tag Archive | Anak

Kekerasan dalam Sekolah

Hi readers, kalian ngerti bocah ini?

dibela

Sok ganteng ya? coba bandingin sama yang ini:

picture086

Masih ganteng muka bangun tidur MKM kan ya?

Jujur MKM agak iri lo sama bocah ini. Dia cukup ngelaporin gurunya ke pengadilan, terkenal. MKM udah nulis blog dari jaman Tyranosaurus evolusi jadi cicak tapi tetep aja gak terkenal. Well, banyak pro kontra sih tentang kasus ini. MKM sebagai calon guru, akan bahas kasus ini lewat sudut pandang MKM.

Pertama, mari kita telaah dulu kasusnya. Ni ada guru nih, namanya Bapak Muhammad Samhudi, Guru olahraga di SMP Raden Rahmat Balongbendo, Sidoarjo, Jawa Timur. Beliau ngajakin murid2nya sholat. Eh si bocah ini bolos. Gak ikut. Dicubit sampe bekas kayak segel sasuke. Trus si bocah yang bapaknya tentara, merasa bisa menuntut gurunya lewat jalur hukum, dituntutlah gurunya pake undang-undang kekerasan pada anak. Nih undang-undangya:

UU Nomor 23 Pasal 80 ayat 1 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak :

Setiap orang yang melakukan kekejaman, kekerasan atau ancaman kekerasan, atau penganiayaan terhadap anak, dipidana dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun 6 (enam) bulan dan/atau denda paling banyak Rp 72.000.000,00 (tujuh puluh dua juta rupiah).

Gila! Jarang-jarang lo blog ini bagi-bagi ilmu. Apalin gih undang-undangnya, siapa tau keluar di ujian PKN.

Udah tau ya kasusnya. Menurut MKM, setiap pihak ada salahnya. Salah gurunya, murid sholat gak boleh dipaksa. Siapa tau, dalam lubuk hatinya, dia pingin pindah Agama jadi Kristen? Trus dia gak nyaman sama segala bentuk sholat karena itu bukan panggilannya.

Mestinya guru ini bisa kasih pengarahan baik-baik. Fasilitasi anak ini kalo emang mau pindah agama. Eh tapi kalo niatnya emang gak pindah agama, ingatin dia buat menjalankan kewajiban agamanya. Bilangin kalo beragama itu gak boleh nanggung. Tentu MKM setuju bahwa anak zaman sekarang sudah susah dibilangin baik-baik. Tapi kalo semua guru mikir begitu, trus jahat sama muridnya, gimana murid mau betah di sekolah?

Ya MKM percaya pasti bapak guru udah ngomong juga baik2 awalnya, dan si anak tetep ngeyel, dan akhirnya senjata terakhir keluar yaitu cubitan orochimaru. Diliat dari bekas lukanya, itu adalah cubitan yang dialiri cakra yang cukup besar. Artinya, emang itu hal yang kasar dan dasarnya kebencian. Inilah tantangan guru zaman sekarang, dapatkah kita menemukan bentuk punishment yang dasarnya adalah kasih? Atau masih mau seperti zaman dulu ketika murid kalau salah dipukuli?

Kedua, muridnya juga salah. Tau murid sok rebel gak? Ya ini. Masi SMP sok ngerokok. Kata dosen MKM, orang yang ngerokok, secara psikologis mereka akan menjadi pribadi yang suka memberontak. Dan benar. Kejadian kan? Saran MKM, jaga kesehatan buat kalian para pelajar SMP. Daripada buat beli rokok, mending buat beli makan. Percaya sama kakak ya dek, nanti kalo udah kuliah (minimal), dapet makanan layak itu susah banget. Cari makan itu susah. jadi waktu kecil jangan foya-foya ke rokok. Kamu belum ngerasain rasanya sehari cuma makan mi kuah satu biji (dipatahin 3, satu buat pagi, satu buat siang, satu buat malem, masing2 kalo bikin kuahnya dibanyakin biar kenyang air).

Trus si bocah ini sok kaya. Sok bisa bayar pengacara. Well, mungkin kamu bisa. Tapi kalo ada masalah begini, mestinya ngomongnya ke kepseknya dulu. Kasih tau kepseknya kalo ada salah satu gurunya yang membenci siswanya. Setidaknya, kebencian ini harus dihapuskan dari sekolah tersebut. Kalau ada sekolah yang masih menyimpan kebencian pada salah satu saja muridnya, maka sekolah itu tak boleh menyandang visi, “Menjadikan siswa sebagai pribadi yang berakhlak.” Karena Akhlak yang baik bermula dari kasih yang mampu mengampuni.

Di dunia kerja ya dek, kalau mau menyelesaikan masalah, itu urut sesuai hirarkinya. MKM curiga jangan-jangan kalo anak ini jadi korban pemerkosaan, dia gak lapor ke polisi, tapi lapor ke Presiden. Itu pun Presiden US. Sok penting anak ini.

Terakhir, Kau pendukung Brazil! Dulu emang bagus, tapi buktinya 2014, tuan rumah, tapi gak bisa juara. Udah, kau dukung Uzbekistan aja di Piala Dunia.

Pesen MKM buat para guru (atau calon guru) yang baca artikel ini. Jangan menyerah jadi guru. Gak semua murid kurang ajar kog. Semangat!

Nama Anak kog Coba-coba

Hi readers. Pernah ada gak sih nama temen kalian yang sulit banget disebut? Contoh: yang huruf konsonan semua, wfghsssss. ada?

MKM sendiri sedih sama nama MKM. Adit itu nama yang pasaran banget. Kalian pasti minimal punya satu temen yang namanya Adit. waktu SMA, nama Adit di satu angkatan itu ada 7 anak. Bisa bayangin kan betapa lucunya MKM waktu itu?

Gini, namain anak adalah karya seni yang bebas dari orang tua. Orang tua terserah mau ngasih nama anaknya apa. Mau dikasih nama nabi, setan, Tuhan, terserah! Karena sesungguhnya nama adalah doa. MKM pernah liat ada orang namanya sayton. Ini harapan orang tuanya apa coba? “Walaupun anakku nanti murtad, seenggaknya dia bisa punya posisi di neraka.” gitu?

MKM sendiri punya temen kamar namanya Harapan. Bagus sih, tapi sebel kalo jadi temen kamarnya. Misal ada tamu nyariin dia, “Kak, ada Harapan?” dan si tamu itu tanya dengan menatap mata MKM dengan sungguh-sungguh. MKM jawab aja, “Gak! Saya gak ada harapan! putus asa!”

Di asrama MKM emang nama anaknya lucu-lucu. Ada yang namanya Damai, Jernih, Bersyukur! Lama-lama nanti akan ada anak namanya Sukacita. Jadi kalau nyari dia di kamar, “Kak, ada Sukacita?” Trus yang di kamar jawab, “Haleluya!” Udah kayak ibadah gereja sebelah ya….

Yang paling ngeselin kalo nanti ada anak namanya Apa. jadi kalo nyari dia di kamar, “Kak, ada Apa?” trus dijawab, “Ya kamu yang ada apa!!!?? ngapain masuk-masuk kamar orang!!!”

menurut MKM, Di dalam nama, harus ada doa dari orang tua, bakal jadi anak kayak gimana. Misalnya Orang tua mau punya anak rendah hati. Biar keren, dikasih nama dari bahasa asing yang menandakan rendah hati. Oryza Sativa

Nama itu dibuat kalau emang gak ada doanya, minimal ada fungsinya lah. Contoh, jadi pengingat pin ATM. Jadi waktu mau ngambil duit, lupa pin, tanya anaknya, “Nak, namamu siapa?” “777*** pah…” “OH.. OKE!”

Selain itu, orang suka namain anaknya dari nama tokoh yang ada di film-film. Kan kasian anaknya. Pasti akan jadi awkward banget kalo anak yang namanya Naruto, harus sekelas sama anak yang namanya Sasuke. Kalo yang lain mau minjem tip ex santai, “bro, gua pinjem ye…” ini enggak nyantai! “SASUUKEEE!!! TIP EX YEEEE!!!! DATTEBAYOU!” trus sasuke jawab, “NARUUUTOOOO!!! IYAAAA!!!” pasti awkward.

Well. Jangan aneh-aneh kalo ngasih nama, kasihan gurunya. Misalnya nama anaknya SOETANEXAZ (bebas aja). Trus gurunya ngabsen, “Sutaneksas….” “Pak, itu bacanya tetep SOE pak…” “Hmm.. oke.. Soetan…” “Pak… tan nya itu dibaca taen…. kayak bahasa inggris gitu.” “Iya deh… Soetaeneksas.” “Pak.. X nya harus hampir gak kebaca pak. mirip H gitu…” “AHHH BODO AMAT LAH!!! SETAN ALAS!!!”

gara-gara nama ribet, ada guru yang bisa dipecat lo… Ayo selamatkan pendidikan Indonesia. Mari rajin membaca.

#Shalom1Jiwa #ShareTheLove

Kita butuh lagu anak

Hi readers. Kalian punya adik yang masih usia SD atau kurang? anak mungkin? cucu? coba tanya apa lagu favorit mereka! Pasti bukan lagu anak-anak. Pasti lagu murahan yang sering didengungkan di TV sebagai soundtrack sinetron yang biasa ditonton para pembantu.

MKM sih waktu masih TK, idola MKM adalah Joshua. Walaupun kalo didenger lagi lagunya agak aneh. Misalnya lagu Kapal Terbang. Liriknya gini: “Cita-citaku ingin jadi profesor, bikin pesawat terbang, kubuat sendiri. Kalo bisa terbang kubawa mama ke pasar. Kalo bisa terbang kubawa papa ke kantor.” Ini kan ngeselin. buat nganterin mamanya ke pasar aja, dia harus ke bandara dulu, naik pesawat, terbang rendah, waktu udah nyampe pasar mamanya disuruh terjun bebas. Trus udah deket kantor bapaknya, bapaknya dikirim pake misil.

well, anak jaman sekarang gak akan tahu siapa itu Susan dan Kak Ria. Anak jaman sekarang gak akan tahu kalo Bondan Prakoso pernah punya lagu berjudul lumba-lumba. Anak sekarang juga gak tahu kalo Papa Mama nya mungkin nyesel dulu pernah ngefans sama Kangen Band, Wali, dan Armada.

Ini adalah yang MKM dapatkan dari SPH Summer Program. MKM menemukan satu website yang isinya lagu-lagu yang gak cuma bisa dinyanyikan di kelas, tapi seru juga buat dibawa ke rumah. Pertama kali MKM dan Caydie tunjukin lagu-lagu ini ke anak-anak, mereka langsung ketagihan. ini salah satunya:

Kalian sadar gak sih? sekarang kita udah gak punya lagu anak-anak lagi. Itulah dia, menurut MKM penting banget buat para musisi menciptakan lagu buat anak, gak cuma memenuhi kebutuhan pasar yang isinya semua anak-anak alay. Bahkan pengamen yang anak kecil aja lagunya pake lagu Kotak-Pelan Pelan Saja. Lu yang masih SD udah punya mantan dek? bahkan kini ada Mahasiswa semester akhir yang belum ngerasain pacaran!!!!

anyway. Lagu itu MKM peroleh dari website bernama gonoodle. Isinya emang video buat kelas sih. Dan menurutku, Indonesia kudu punya banyak video kayak begini yang bahasa Indonesia. Indo emang udah punya sih, tapi bikinnya asal-asalan. gak serius. coba liat video-video di website ini. klik di sini untuk menuju websitenya.

GN_10783246_GoNoodle Stickers_V2.indd

Untuk menyelamatkan masa depan, kita harus menyelamatkan generasi masa depan. Kita butuh lagu yang membuat mental mereka jadi penuh semangat, bukan putus asa gara-gara ditinggal cinta.

#ShareTheLove #Shalom1Jiwa

Hal yang Ngangenin dari kota Malang

Hi readers, ada yang tahu hari ini hari apa? Hari rabu… yeyeye….!!!! uwuwu!!!! CUKUP KETIDAK LUCUAN INI!

Alun2_Tugu_(2)

nah, hari ini, 1 April 2015 adalah Hari ulang tahun kota Malang yang ke 101. Tepuk tangan buat kota Malang. Kota yang sudah membesarkan MKM hingga sekarang. Dan ternyata emang kota ini ngeselin. Ngambil hari ulang tahun tanggal 1 April. Kan susah kalo waktu acara ulang tahun, Wali kotanya pidato begini, “Selamat malam, hari ini hari Anniversary, tapi bukan Kota Malang, ini aniv-nya anak saya sama pacarnya yang ke 3 bulan. APRIL MOP….”

Pada kesempatan kali ini, MKM mau memperkenalkan kota Malang pada kalian. Lebih tepatnya, apa aja yang bikin MKM kangen sama Malang.

1. Bahasa Kebalikan (Boso Walikan)

Anak gaul Malang, pasti fasih berkomunikasi pake bahasa kebalikan. gimana itu bahasa kebalikan? ya sama aja. mirip sama Selow -> Woles. Malang juga punya. Arek Malang -> Kera Ngalam. jadi ini susah kalo dibanggain. contoh: “Bro… Gua nih…. KERA NGALAM!!!” “Ya lu semuanya lah, Kera, Monyet, Gorila, lu semua tuh!”

2. Pangsit Mie Dempo

Dempo… Sekolah MKM dulu. Di sebelahnya ada Mie ayam paling terkenal se antero jagat raya. Bahkan sebelum perang, Goku sama Freeza makan di sini dulu buat ngisi energi. Ini mie sebenernya biasa aja sih. Tapi suasananya yang enak dan nostalgia, harga terjangkau, ditambah kamu bisa ngeliatin dedek-dedek SMA lagi makan pake rok se paha, Makan di sini akan selalu jadi pilihan utama. Masih ada kuliner-kuliner lain yang enak di Malang. Mungkin one day bakal MKM post di blog. Tapi buat MKM, Pangsit Mie Dempo jadi nomor 1.

3. Car Free Day

Seperti yang sudah ada di kota-kota lainnya, Malang pun punya Car Free Day di hari minggu, tepatnya di Jalan Ijen. Jalan besar peninggalan Belanda itu emang pas banget buat jalan santai. Car Free Day ini biasanya dikuasai oleh 20% pejalan kaki,  10% sepeda, 20 % Mahasiswa penggalangan Dana, 50 % pedagang cemilan. Jadi kalo kalian berusaha diet dengan cara olah raga di Car Free Day, PERCUMA. Terlalu banyak makanan ringan yang enak yang gak akan bisa kalian tolak.

4. Wisata Malang Coret

Malang Coret adalah sebutan orang Malang untuk menamai daerah-daerah pinggiran Malang seperti Lawang, Turen, Pujon, Singosari, dsb (ya daerah-daerah yang Google Maps belum mampu menjamah). Tapi daerah ini adalah penyeimbang buat kota Malang sendiri. Kota Malang yang menjadi kota pelajar dan pekerja, tempat wisatanya ke mana? of course ke Malang Coret. Dulu Batu termasuk Malang Coret, tetapi sekarang dia udah jadi kota sendiri. Kebanyakan di sana, alam masih asri dan sejuk. Tapi kota Malangnya enggak! Malang dingin itu mitos! Malang coret dingin, KOTA MALANG PANAS!

5. Aremania

Ini dia yang bikin Kota Malang semakin dicintai. The Best Supporter of Indonesia, AREMANIA!!!!!! Kota Malang juga sering disebut sebagai Bhumi Arema (Tempat tinggal Arema). Arema sendiri sering ditafsirkan sebagai singkatan dari Arek Malang. jadi kalo mau tanya, “Kamu orang asli sini?” tanya nya lebih keren, “Kamu Arema?” Arema memang sudah jadi identitas penduduk Malang. Kota Malang menyediakan banyak toko yang menjual pernak-pernik Arema, bahkan untuk bayi pun ada. Tujuannya apa? agar anak bisa di”doktrin” Arema sejak kecil.

Orang Malang itu kalo sama sesama orang malang di luar kota, pasti jadinya akrab banget. trus mereka akan tiba-tiba bicara pake bahasa asing, “Wooo…. Umak Arema? Salam satu Jiwa!!! Ngalam’e endi? wah… deket hamur’e ayas….” Orang Malang yang bener-bener Malang, pasti orangnya ramah dan toleran.

Nah. itu tadi hal-hal yang bikin MKM kangen sama Kota Malang. Selamat Ulang Tahun Kotaku. Abah Anton, Kerja yang bener! Ngalam, ayas kangen Umak lop…….

#ShareTheLove #Salam1Jiwa #Shalom1Jiwa

Kids Dating

Hi readers, Cewe suka bilang kalo semua cowo sama aja. Untuk konteks cowo abad 21, MKM agaknya setuju. Gini ya, berdasarkan masa kecilnya, cowo produk jaman teknologi cuma bisa dibagi 2. Cowo yang doyan main point blank, sama cowo yang doyan main cewe.

Cowo biasanya pacaran pertamanya adalah kisaran kelas 5 SD sampe kelas 8 SMP. Lebih dari itu, kalo gak emang punya prinsip yang kuat, dilarang orang tua, ya gak laku.

Like I said before (in my old article), I did that too. My first girlfriend was in the 5th grade. And it is disgusting when I recalled my old memories with my first girlfriend. Tapi itu masih gentle. MKM nembak dengan ngomong. (nelpon di wartel)

“Halo…” | “Iya… siapa ya?” | “Ini Adit… Tika… I love you….” | “…..” | “Cepetan jawab kampret! Ini telponnya bayar!”

MKM sadar kalo penyebab utama anak-anak suka pacaran waktu masih kecil adalah apa yang mereka tonton. Jaman sekarang udah berbalik. Anak2 nonton sinetron, yang remaja nonton kartun, orang tua nonton saluran edukasi.

Menurut MKM, anak2 yang pacaran ini udah mengganggu ketertiban. Mestinya ada undang-undang yang mengatur umur minimal pacaran seseorang. Jadi pasalnya gini,

  1. Umur minimal seseorang untuk berpacaran adalah 17 tahun. Barang siapa berpacaran dalam umur kurang dari 17 tahun akan dikenakan hukuman membersihkan kelas seumur hidup.
  2. Hal-hal yang mengenai toleransi atas pasal satu harus diurus ke pengadilan agama dengan dilengkapi surat dari Kepala Sekolah yang bersangkutan.

Tapi serba salah sih… anak-anak sekarang juga gak punya hiburan lagi. Mau main sepak bola, lapangannya udah jadi mall. Mau main game, game apapun sekarang udah mulai dikuasai konten dewasa. Mau pura-pura jadi pahlawan, dikira FPI, padahal Cuma cosplay diponegoro.

Anak-anak sekarang harus dikembalikan pada pergaulan mereka yang semestinya. Orang tua harusnya tau apa yang sedang dan harusnya dikonsumsi oleh anaknya. Percaya pada anak itu penting, tapi anak-anak sekarang susah dipercaya.

Percaya sama Tuhan, jangan sama anak.

#ShareTheLove

#Shalom1Jiwa