#PPL_Challenge Day 6 – Panggilan vs Bakat

Hi readers, kali ini refleksi MKM berbobot. MKM janji bakal ada pesan moral yang bisa kalian dapatkan dari PPL Challenge kali ini.

Kalian pernah gak sih merasa kalian jago banget ngelakuin sesuatu, passion kamu di situ, panggilan hidupmu adalah itu eh ternyata kalian gak ada bakat sama sekali di situ. Atau sebaliknya. Kalian berbakat banget bikin ato ngelakuin sesuatu, tapi kalian gak ada niat di sana? Atau mungkin minder bahkan.

MKM ini bakat rapi lo.

Pffttt…. hahaha… HAHAHAHA…

Serius. Gini, MKM itu sebenernya bakat rapi. MKM kalo disuruh rapiin sesuatu, bisa presisi banget. Kerja MKM itu bisa sangat detil dan sangat rapi. Masalahnya, emang rapi bukan panggilan MKM. Gak ada niat aja buat rapi. Makanya kasur MKM berantakan banget kayak Titanic.

Kita ke masalah yang lebih serius. Seorang guru di sini bilang, “Tegang itu wajar. Itu tandanya memang kalian ingin memberikan yang terbaik. Orang yang gak pernah tegang sebelum mengajar, panggilan jadi gurunya dipertanyakan.” Satu-satunya momen MKM tegang ngajar adalah saat ngajar anak SD di PPL kedua. Ya MKM tegang karena MKM tahu kalo MKM gak sanggup ngajar anak SD. Beda kalo MKM mau stand up comedy. Setiap kali mau naik panggung, MKM selalu deg-degan setengah mati. Padahal cuma open mic (yang notabene, kamu gak dibayar, kamu gak lucu pun ga masalah). Dari bukti di atas, kesimpulan sementara MKM adalah sebenarnya MKM cuma terpanggil buat ngelawak di depan kelas.

Well, kalo indikator panggilan segampang itu, maka orang akan gampang banget menentukan panggilannya. Panggilan itu rumit gaes. Walupun rumit, tapi tetap bisa diketahui. Tapi indikatornya banyak. Jalani aja apa yang kamu suka sekarang, nanti juga keliatan itu panggilanmu atau bukan. Kalau ternyata bukan, yakinlah kalau Tuhan gak bikin kamu buang-buang waktu. Selalu ada hikmah yang bisa diambil dari proses yang kamu jalani.

Sama kayak pacaran. Pacaran itu juga salah satu cara “menggeluti” apakah ia jodohmu atau bukan. Salah satu indikatornya adalah ketika kamu sendirian dan melihat keramaian, wajah siapa yang kamu tunggu-tunggu muncul? Kalau kamu menunggu munculnya cewe/cowo lain, berarti kamu gak beneran sayang sama dia dan kamu gak boleh nikah sama dia. Kalo kamu nunggu orang tuamu, (kalo gak lagi ada masalah sama ortu) ya artinya kamu belum siap jauh sama ortu, belum siap nikah. Kalo kamu nunggu alien dari planet Namec atau Frieza datang, berarti kamu kebanyakan nonton Gintama. Get a Life!

Manusia bisa berencana, tapi panggilan itu urusan Tuhan. Namanya juga panggilan, kan yang manggil Tuhan. Tanggung jawab kita adalah mengembangkan bakat yang udah dikasih Tuhan. Biar nanti Tuhan yang ngasih jalan yang pas buat arahin bakatmu.

Plus. Jangan judge orang dengan kata, “Panggilanmu bukan di sini!” atau “Panggilanmu pasti di sini!” Lah emang kamu siapa? Tuhan versi beta?

*Ya kan? ada pesan moralnya?

bonus: foto MKM sama mentor MKM, namanya Ibu Sandra

65233

baca juga tulisan2 MKM yang lain ya. semoga random ini memberkati.

Tags: , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: