#PPL_Challenge Day 5 – Games Ice Breaking

Hi readers, MKM adalah salah satu orang yang paling males kalo kudu ikutan game ice breaking. Jayus gitu gak sih? Orang-orang tiba2 sok asik dan sok akrab. Kadang kan kita emang gak mau akrab sama orang. Trus gara-gara game beginian kita kudu peluk2 orang, pegang pundak, putar2 gak jelas. MKM gak suka lah pokoknya. Kalo ada game beginian di acara apapun, biasanya MKM cuma diem di pojokan sambil jalan males dan joget males ala Mr. Bean.

mr bean

 

Tapi ternyata mindset MKM tentang game ini salah besar dan harus diubah. Mengapa? Karena guru akan melakukan itu suatu saat nanti pada muridnya. Untuk mempermalukan mereka? tidak. Guru butuh game itu. Gak. Guru butuh kenal muridnya. Dan Kelas memang harus “dibikin” akrab. Jadi ini pilihan yang harus diambil agar kelas kondusif. Justru PR guru adalah bagaimana bikin game2 ini gak jayus.

Di sinilah peranan acara Korea begitu penting. Kalian tahu Running Man? ternyata, banyak game yang aplikatif dari acara itu buat diterapkan di acara2 kebersamaan. MKM jijik banget ama produk korea. apapun. Kecuali Kim Jong Un, dia ganteng. Jadi, terinspirasi oleh Mentor (guru yang mana MKM bantu jadi asistennya dia selama 4 bulan) yang doyan banget Korea, MKM merasa butuh nonton Running Man sekali-sekali.

Sebaliknya, buat kalian yang anti banget sama Jepang, coba nonton anime lah sekali-sekali. Kadang kita gak boleh menutup diri dari pengetahuan, walaupun berbeda visi misi. Orang Kristen kadang juga harus belajar dari Orang Atheis, Muslim, Penyembah Exodia, dll. All Truth is God’s Truth.

Selain itu, kalo kalian benci Jepang, tapi kalian main pokemon-GO di HP kalian, patahin trus telen HP kalian! Pokemon bikinan Yahudi itu Hoax. Pokemon itu dari Jepang.

Well. Sebenernya MKM bikin postingan ini karena tadi barengan ama mentor ngerancang kegiatan buat hari pertama masuk sekolahnya siswa-siswi. Mau diajakin perkenalan gimana mereka. Waktu ditanya, “Pak Adit kita bikin game apa ya?” MKM cuma bisa diem kayak maling yang abis digebukin massal (diemnya orang mati babak belur).

Oiya. Di sini gak ada yang namanya walikelas, adanya AA (Academic Adviser). Fungsinya mirip-mirip walikelas sih. Tapi kenapa namanya jadi Academic Adviser? Penjelasannya cukup panjang, ribet, dan gak lucu. Yang jelas bukan “Biar keren dan Keinggris-inggrisan” ya… Alasannya tidak sama dengan kenapa pecel di restoran namanya jadi “Javanesse Salad with Rice”. Ntar kalo MKM terpanggil untuk menulis detil sistemnya pada kalian, MKM bakal…. capek. hihi.

Salam tim rocket. *sekali lagi menutup tulisan gak jelas dan random sambil joget ala mr Bean.

Tags: , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: