#PPL_Challenge Day 1 – Tata tertib

Hi readers, setelah menggumuli kemalasan dan keengganan MKM buat nulis, akhirnya MKM memutuskan untuk nulis tentang pengalaman praktikum MKM. PPL Challenge akan jadi tantangan buat MKM untuk konsisten nulis pengalaman MKM tentang praktikum terakhir MKM. Ya. Praktikum yang temen MKM pergi jauh dan MKM gak ke mana-mana dan MKM tetep dapet makanan asrama yang ah sudahlah itu.

ANYWAY.

Hari pertama. Gak sih. hari sebelum anak2nya masuk, guru-guru di tempat MKM praktikum menyiapkan yang namanya student handbook. Ini isinya tata tertib. Jadi guru-gurunya diskusi tentang peraturan yang akan diterapkan buat murid-muridnya nanti. Ngomongin tentang hukuman ini penting. Mengingat sekarang di Indonesia nyubit murid bisa masuk penjara.

Ternyata tahun lalu di sekolah ini ada kasus kece. Ada yang namanya ghost writer. Kalo gak ngerti, makelar tugas deh. Jadi ada murid yang pinter, buka jasa bikinin tugas buat temennya. Dapet duit. Keren gak kriminalitas yang mereka lakukan ini? Ini anak SMA sambil belajar udah bisa mikirin duit. Beda sama anak kuliahan mainstream masa kini yang kuliah doang tanpa mikirin masa depannya.

Masalah lain yang terjadi adalah, tahun lalu, anak-anak kalo dikasi detensi (dikurung afterschool buat kerja refleksi) tidak menggunakannya sebagai saran pertobatan, malahan dipake sebagai waktu bercanda tawa dengan teman-temannya. Inti dari masalah ini adalah, anak zaman sekarang itu seneng banget kalo mereka ngelanggar peraturan rame-rame. Kriminal kog massal. Entah mereka emang punya impian buat bikin geng mafia, atau sebenernya mereka cuma bahagia aja liat temennya dihukum (lupa kalo mereka juga dihukum)

Tata tertib yang dimiliki sekolah ini kece banget. Well, semestinya semua sekolah punya sistem yang minimal seperti ini dalam pemberian hukuman pada siswa. Jadi, di handbook itu udah ada pelanggaran apa yang mungkin dilakukan anak dan hukumannya apa. Trus, di belakangnya ada lembar persetujuan anak dan orang tua. Jadi ya gak mungkin ada anak yang ngeluh trus laporin gurunya ke polisi gara2 hukuman.

MKM jadi inget SMA MKM (Dempo!!!!). Dempo juga punya sistem yang kece buat pelanggaran yaitu sistem poin. Contoh, telat 10 poin, gak sopan ama guru 100 poin, nonton bokep 200 poin. Nah, kalo udah 50 ntar dapet SP. 100 SP + skors. 200 SP + skors lebih lama. 300 DO. Tapi, kalo kamu bisa menang lomba tingkat internasional, kamu dapet 300 poin buat ngehapus poin pelanggaranmu. Jadi sebenernya kalo dulu MKM bisa menang olimpiade matematika tingkat internasional, MKM punya kesempatan buat nonton bokep di ruang kepsek tanpa takut DO.

Ya ga gitu juga sih sistemnya. tapi intinya sistem poin ini membuat sekolah jadi fair. Kalo anak yang dulunya nakal pun punya kesempatan buat berprestasi, dan dihargai. Bukan dicap sebagai sampah sampai dia lulus.

Selain itu, Dempo menerapkan sistem skors yang unik. Jadi skorsnya itu ya di sekolah, gak di rumah. Tapi dia harus duduk di depan ruang guru (di tempat paling banyak dilewatin orang) dengan pakai rompi kedisiplinan sebagai tanda dia adalah pelanggar tata tertib. Di sana ia diberi tugas/soal dan gak boleh masuk kelas seharian. Udah malu, capek, sendirian, diawasin guru-guru. Daripada dibalikin ke rumah, si anak gak nyesel malah main game seharian. Ini kasi efek jera banget. Gak heran Dempo terkenal sebagai sekolah yang disiplin.

Well. Sekolah tempat MKM praktikum ini emang gak kalah kalo dibandingin ama Dempo. Tapi Dempo terbaik haha.

PS: tadi pokemon go juga dibahas di rapat guru lo… kayaknya guru2 mulai ketakutan muridnya lebih hafal nama-nama pokemon daripada nama-nama gas mulia.

Tags: , , , , , , , ,

Trackbacks / Pingbacks

  1. #PPL_Challenge Day 2 – No to Pokemon-GO | MKM's World - 25 July 2016

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: