#MenolakLupa Hari Lahir Pancasila

Cie yang lupa kalo hari ini hari lahirnya Pancasila dan baru inget waktu liat social network. Sebelumnya, sori ya. MKM lagi sibuk kuliah semester pendek. Waktu kuliah wajar yang 4 bulan, jadi 2 bulan. Berhubung dosennya mau pergi, waktu kuliah yang 2 bulan, jadi sebulan. Kalo diterusin kayak gini, waktu kuliah yang sebulan, bisa jadi tinggal sehari. Mahasiswanya mati duluan.

Kata lupa adalah alibi yang paling sering keluar saat kita bersekolah. “Lupa” adalah jawaban teratas untuk pertanyaan, “Kenapa gak kerja PR?” mengalahkan “buku saya ketinggalan” (padahal bukunya ada di tas).

MKM sebel sama remaja ababil yang sering sok penting ngetwit di twitter tulisannya #MenolakLupa. Pertanyaan MKM buat kalian yang ngerasa adalah emang kalian tau apa? Soalnya, MKM nemu hestek hestek begituan menandai peristiwa 98 atau peristiwa lampau yang perlu diusut lainnya. Kampretnya, kebanyakan remaja sok penting ini lahirnya juga gak jauh dari taun itu. Kalian tau apa? Waktu itu terjadi, kalian masih belum bisa ngupil!

“tapi kan kami beneran ngerti dan ngerasain.” Okay. MKM terima. Tapi MKM gak terima sama orang yang sok asik yang sok ikutan ngetwit di twitter yang motivasinya bukan buat berjuang dapet pembelaan hukum, tapi berjuang buat dapet retweet. Saran MKM, buat kalian yang gak ngerti, jangan pake hestek #MenolakLupa, tapi #MenolakTidakTahu.

Menurut MKM, wajar kalo banyak remaja yang gak ngerti apa-apa tentang sejarah bangsa Indonesia. Gimana mau ngerti? Pelajaran sejarah aja tidur. Jadi pelajaran sejarah itu bisa disamakan dengan jam istirahat yang waktunya 45 menit. MKM gak ngerti, ini emang siswanya yang hobi tidur, atau gurunya yang pake parfum obat tidur?

Jangan-jangan di jurusan pendidikan ilmu sejarah (jurusan buat calon guru sejarah), emang ada mata kuliah mendongeng. Ujiannya lisan. Kalo bisa bikin dosen penguji tidur, dapet A.

MKM jadi pingin pindah jurusan. Kan seru! Kalo MKM lulus jadi guru sejarah, MKM jadi punya ilmu bikin orang tidur. Jadi pagi ngajar sejarah, pulang sekolah naik bis, cari korban, bikin tidur, copet dompetnya. Kesimpulan: hati-hati kalo punya temen guru sejarah, awas penipuan dan gendam.

Satu lagi masalah dalam pendidikan sejarah. Konten yang ada di buku sejarah sekolah emang gak lengkap. Nampaknya sengaja dikurangi untuk menjaga nama baik beberapa pihak. Udah tidur, yang diceritain gak lengkap. Itu sama aja kayak kalian pacaran, LDR, tapi pacar kalian gak punya alat telekomunikasi. Sama aja gak pacaran, gak dapet apa-apa!

Bukankah pemerintah sendiri yang mengharuskan warga negaranya mengerti sejarahnya. Gak ada keterbukaan dari pemerintah untuk urusan sejarah, bahkan dalam sector pendidikan. Terus bagaimana kita bisa ngerti sejarah? Kita dikasih makan aja enggak, gimana caranya kita boker? Mau ngeluarin apa? Usus? Berharap usus kalo dipotong bisa numbuh lagi kayak ekor cicak? Kamu berharap apa?

Padahal sejarah itu penting. Salah satunya adalah untuk melihat pola para penjahat. Kayak liat pola kehidupan cewe. Kalo cewe udah mulai deket sama temenmu dan mulai jarang texting sama kamu, berarti cewe kamu udah bersedia jadi piala bergilir.

Tapi bukan berarti kita menyerah pada keadaan. Mari generasi muda, perbaiki Indonesia. Bagaimana kamu mau memperbaiki kalo kenal Indonesia aja kamu gak mau? Kenali negaramu mulai dari sejarahnya, sampai sejarah yang gak diungkap. Shalom Satu Jiwa #MenolakTidakTahu

Tags: , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: