Archive | August 2013

Lagi Apa? Udah Makan Belum? Gak Apa Apa

Saat kamu PDKT ama lawan jenis, saat obrolan di chat yang seru tiba-tiba berhenti dan gak tau mau membahas apa lagi, pasti pertanyaan mainstream ini keluar, “Lagi Apa?”

Asumsi kita, kalo ada yang tanya “lagi apa” dan kita bilang misalnya, “mandiin kambing.” kita bakal dibantu kan? Tapi ini kan enggak. jangankan bantuin, malah ditanya lagi, “Kambingnya warnanya apa?”

Kenapa cowo kalo lagi buntu nyari bahan pembicaraan, selalu tanya lagi apa? Seakan-akan gak ada pertanyaan lain. Mestinya kamu bisa tanya sesuatu yang lain. contoh: Agamamu apa? Siapa tau gebetanmu adalah pengikut aliran sesat, penyembah bensin eceran misalnya. Ini kan kesempatanmu untuk mengembalikan dia ke jalan yang benar.

Kalo gak “lagi apa?” pertanyaan lain yang sering keluar adalah, “udah makan belum?” Pertanyaan ini niatnya baik, tapi akan jadi sangat sakit kalo dilontarkan ke anak kos. Jangankan udah makan, makanannya aja belum tentu ada. Asumsi kita, kalo ada yang tanya begitu, berarti akan diajak makan kan? Ini enggak. Malah ditanya, “Kenapa gak makan?”

Semua pertanyaan ini biasanya keluar kalo pembicaraan penting sudah diakhiri oleh sang gebetan. kata yang sering dikeluarkan oleh gebetan adalah, “Gak Apa-Apa.” Udah gitu kalo chat, biasanya disingkat, “Gpp.” Jadi kalo ada cewe yang sering banget ngeluarin kata gpp dalam chat, berarti dia gak tertarik ama kamu bro. Cari yang lain aja. Cari di Mall, yang harga diskon, yang murah, yang ada bonus gantungan kuncinya, yang antara kesetiaan dan kecantikan gak dijual terpisah.

Jadi, kalo kita liat cowo yang lagi nyepik cewe dan cewenya gak suka, itu bakal jadi akward:

cowo: Lagi Apa?

cewe: Gpp

cowo: Udah Makan Belum?

cewe: belum

cowo: kenapa?

cewe: gpp

Liat polanya kan cowo2? kalo kamu udah dapet pola chat kayak gini, harapanmu tipis bro. Ingat, cewe masih banyak, tunggulah satu orang yang bener-bener sayang sama kamu dan bisa bikin kamu bahagia. Tunggulah yang kamu gak perlu banyak tanya tapi dia mau terbuka ama kamu. Syalom Satu Jiwa

Singkat tentang Dosen MKM

Masa-masa kuliah adalah masa menentukan dosen yang enak dan yang gak enak. Sedikit tentang keadaan Dosen MKM. (bacanya harus pake nada ya, biar gak garing)

Dosen pertama, seorang comic. Setiap akhir kalimat ada punch linenya. Lucu. Mahasiswa ketawa. Tak jarang juga guyonannya crispy (ya garing-garing ayam goreng gitu). Tapi setidaknya dia sudah mencoba.

Ini beat milik Dosenku:

“Bahasa memiliki fungsi fatik, fungsi perekat sosial. Kadang sebuah pancingan perkataan tidak perlu ditanyakan jawabannya. Contoh: seorang teman berkata, ‘Happy Sunday.’ Gak mungkin temannya jawab, ‘kamu pikir aku happy?’nggak kan?”

Ada lagi dosen MKM yang sangat update berita. Dia ngerti segala berita dari berita pergantian menteri, perang antar negeri, dan perceraian antar selebriti. Dosen yang satu ini ternyata penggemar gosip. Padahal cowo.

Satu hal yang MKM pelajari dari tingkah dosen: “Beda nada, beda maksud.” Kalo kita tanya ke dosen dan dosennya bilang, “Terserah…..” Itu aman. Tapi, kalo dosennya bilang, “Terserah!” nah, itu antara dia marah, dia ngambek, atau dia lagi PMS. Padahal cowo.

Hormatilah dosen kalian, semengerikan apapun dia. Ingat, takut bertanya sesat di kamar. Di kamar aja bisa tersesat apalagi di jalan. (gak lucu, gak apa-apa. Namanya juga guyonan khas dosen)

MKM dan Binder Hitam Kesayangannya

Mantan itu bagaikan loose leaf dalam binder. kalo emang udah gak kepake, buang aja.

MKM kuliah dengan dandanan serba hitam. tas hitam, laptop hitam, map hitam, notes hitam, bolpen hitam, dan sebuah binder hitam. MKM bersyukur gak perlu beli buku lagi saat kuliah, itu membuat tas MKM lebih enteng. pengeluaran tiap bulan juga jadi lebih enteng. tapi yang paling penting, dosen gak peduli kalo MKM gak pernah nyatet.

Tapi liat binder jadi ingat kebiasaan SD. Tuker-tukeran kertas. Yang bergambar. Hello Kitty, Barbie, Princess, padahal cowo. Udah gitu sebagai alibi, mereka bilang, “Itu ibunya naruto.” Hina sekali.

Seneng banget mereka tuker-tukeran kertas, padahal gak ada isinya. Ngasih kertas kosong ke teman, apa bedanya itu dengan PHP? kalo dari kecil kalian udah punya tradisi kayak gitu, gak heran kalo cewe-cewe sekarang PHP semua. #curhat

Ada juga yang ngasih isinya biodata. Biodata anak SD itu aneh-aneh. sekolah: SD Taman Harapan 3, Tempat Tinggal: Desa Konoha, Pekerjaan: Ninja, Pembasmi kejahatan, musuh bebuyutan orochimaru. Padahal rumahnya aslinya di ngaglik. Ngaglik itu daerah yang gak kejangkau google map. Jadi percuma dicari di google.

Lalu bagian makanan favorit gak pernah jauh dari yang namanya nasi goreng. Kenapa anak SD seakan-akan gak pernah makan makanan lain selain nasi goreng? Ini efek iklan ya. setiap kali ada iklan bumbu masak, masakan yang dimasak itu nasi goreng. (sebenarnya ada iklan yang masak cah kangkung, tapi kan anak SD gak doyan sayur)

kalo gak nasi goreng, selalu anak SD nulisnya: Mie goreng. Jiwa kos2an terdidik sejak SD.  Ya Yesus Tuhanku. Kapan gizi anak Indonesia maju kalo gini caranya? Tapi gak apa2. seenggaknya dari kecil mereka sudah terbiasa dengan kerasnya derita dunia.

Pesan moral dari postingan ini: Pakailah binder warna hitam, walaupun isinya kertas gambar ben10. biar kertas ben10 mu gak diminta temenmu dan kamu kembali pake kertas polos putih.

Saat Cewe Sebel

Kalo temenmu lagi sebel itu aja udah ngerusak momen, apalagi cewe. Cewe sering bilang kalo cowo gak bisa ngertiin mereka. Sebenarnya bukan cowo yang gak ngerti, ekspresi mereka saat lagi sebel aja yang gak normal.

Cewe kalo lagi sebel hal pertama yang mereka lakukan adalah cubit-cubit perut orang. Bagi mereka, dengan nyubit orang emosi mereka bisa tersalurkan. Berarti mereka menyamakan tangan mereka seperti kabel data. Hai cewe-cewe, kasian temen kalian yang kurus yang selalu jadi korban kalian. Mereka itu gak punya lemak yang enak buat dicubit, apa enaknya sih nyubit mereka? Sadarkah saat kalian mencubit mereka, kalian sedang mencubit usus mereka?

Kalo gak nyubit, mereka mukul-mukul, pake apapun yang ada di tangan mereka. Kalo adanya buku ya mukul pake buku. Kalo adanya tisu ya mukul pake tisu (walaupun MKM gak paham apa sakitnya dipukul pake tisu). Kadang juga gak mukul, tapi nusuk-nusuk, dengan apapun yang ada di tangan. Untungnya MKM selalu mendapat tusukan tangan kosong selama ini. Dan target mereka adalah hal pertama yang mereka lihat. Jadi kalo ada cewe lagi pegang bolpen, jangan bikin dia ngambek. Kalo kamu terlanjur bikin dia ngambek, jangan tatap matanya bila tak mau matamu ditusuk pake bolpen.

Lucunya, mereka selalu memaki-maki kita dengan umpatan yang gak jelas. Tak jarang kita dimaki-maki dengan kata pertama yang terlintas di benaknya. Ya kalo dia lagi mikirin bolpen, dia bakal bilang, “Dasar Bolpen lu!” Kalo dia lagi pegang tisu, dia bakal bilang, “Dasar Tisu lu!” Walaupun MKM juga gak ngerti apa sakitnya dibilang tisu. Ada lagi yang sok pake perumpamaan (tapi jatuhnya alay). contoh: “Eh, tolong ya. Ini hati! bukan spons cuci piring! jangan diremes2!” (cowo2 jawab aja, saya suka meremas2…. sponsnya…)

Pernah MKM dimaki oleh cewe seperti ini, “Plenga lu!” PLENGA ini APA??? bahasa dari mana? Planet Namec?

biasanya, kata makian berasal dari nama hewan yang dipandang hina. contoh: anjing, babi, jangkrik, dll (monyet bukan hewan hina, gara-gara monyet manusia jadi punya bahan perdebatan yang keren tentang asal usulnya, tepuk tangan buat monyet). Jadi mungkin PLENGA ini juga nama hewan. Mungkin dia sejenis kutu rambut yang timbul gara-gara terlalu sering keramas yang cuma pake sampo.

Buat cewe-cewe, marahlah yang normal. Katakan dengan jujur kenapa kamu marah. Biarkan si cowo juga belajar dari kesalahannya, Jangan malah memperumit keadaan. Keadaan yang damai adalah saat aku ngerti kamu dan kamu ngerti aku. #Eea

Salam satu Jiwa

 

Terror Bom UPH

Pada kesempatan kali ini, izinkan MKM untuk sombong. Kampus MKM adalah kampus swasta terbaik se-Indonesia. Saking baiknya, banyak orang yang iri dan mau menghancurkannya. Artikel ini (mungkin) bersifat serius, jadi mohon perhatiannya.

Selasa, 27 Agustus 2013 pukul 21.48 WIB, sebuah bunyi ledakan mengejutkan anak-anak asrama TC. Memang sejak pagi kami disibukkan dengan berbagai pemeriksaan. MKM yang bingung karena jarang melihat metal detector berusaha menunggu polisinya untuk pinjam alatnya dan main pedang-pedangan.

Namun bunyi ledakan malam itu sangatlah pelan. Tidak seheboh bom bali satu, dua, tiga, atau empat. Bunyinya lebih mirip kembang api yang kena air. Pelan dan syahdu sekali.

MKM menduga bom diletakkan di ruang yang kedap suara. Ya, mungkin bomnya lagi kuliah. Mata kuliah Psikologi Ketakutan Manusia. Dosennya LCD Projector. Kuliah malam yang syahdu sekali.

Polisi pun segera bergerak setelah mendengar ledakan tersebut. Namun polisi bergerak dengan pelan. Mungkin takut ganggu yang lagi kuliah malam. Polisinya takut disalahkan kalo ada mahasiswa yang IP-nya jelek gara-gara terganggu sweeping.

Mungkin target bom ini adalah Agus Harimurti Yudhoyono (anaknya pak SBY). Pak Agus pernah datang ke UPH. Namun itu sudah minggu lalu. Tapi jangan salahkan kalo teroris telat nge-bom, pemerintah kan juga sering telat nanggapi keluhan masyarakat.

OH sebentar, cewe-cewe cantik yang lagi baca blog ini ada yang gak tau UPH? Bacanya UPeHa. UPeHarap kau mencintaiku. #Eea

Untung bukan asrama yang dibom. Kalo asrama, kasian cewe-cewe. Kamar cewe ada di lantai 3-6, padahal cowo di lantai 1-2. Dan cewe2 gak boleh pake tangga, harus pake lift. Itu aturan dari asrama yang akan menyusahkan mereka saat evakuasi.

Beruntunglah para cowo. Kalo terjadi huru-hara seperti ini, cowo2 adalah makhluk yang paling duluan selamat. Kenapa? Fokus kita adalah menyelamatkan diri dan beberapa barang penting. Barang penting kita sedikit. Kalo cewe? Yang gak penting bisa jadi penting. Itulah kenapa kami para cowo selalu menganjurkan cewe untuk tidak membeli barang yang tidak penting.

Namun setelah diselidiki, ternyata bunyi ledakan itu bukan bom. Bunyi itu berasal dari truk yang bannya meletus. Udah, gitu aja. Gak spesial.

Artikel ini bukan untuk menakut-nakuti. Tapi artikel ini lebih bertujuan untuk mengingatkan kita bahwa kita tak pernah tau apa yang akan terjadi pada hidup kita. Maka tekunlah berdoa dan berbuat bijaksana. Salam satu jiwa.