Archive | July 2013

Obat Nyamuk

Pepatah mengatakan, bila berkumpul cowo ama cewe, yang ketiga adalah setan. Nggak bro! kalo cowo sama cewe kumpul, yang ketiga itu obat nyamuk! Kasian orang itu. Cuma bisa mbatin, iri, sambil ngemis di dalem otak. “Bro… temenmu jomblo bro…”

Tapi di sisi lain dari penderitaanya, jadi obat nyamuk itu enak bro. Pertama, itu melatih kesabaran. Bila kalian sering jadi obat nyamuk, level sabar kalian akan lebih besar dari kesabaran seorang biksu. Kedua, kalian bisa kentut seenaknya. kenapa? kalian kan obat nyamuk. ketika yang pacaran tanya, “kog kamu kentut sih?” jawab aja, “Itu usahaku buat ngusir nyamuk.”

Kenapa orang-orang mengenaskan ini dipanggil obat nyamuk? Mungkin salah satu penyebabnya karena mereka dekat sekali dengan benda itu. Jadi tiap kali mereka ketemu orang pacaran, tiap itu juga mereka tergoda buat ngincipi obat nyamuk.

Hai para couple, sadarlah siapa yang tersakiti dalam kegiatan ini. TEMENMU! pesan moral: jangan pamer pacar ke temen, apalagi yang jomblo, kalo kamu belum mau temenmu masuk koran di bagian kabar duka. gantinya, mestinya kamu bantuin dia, cariin dia pacar. Kenapa dia ada saat kamu pacaran? karena dia gak punya orang lain untuk diajak bicara selain kamu. Kamu adalah sahabat yang berarti buat dia. Jangan sakiti dia. Jauhkan obat nyamuk darinya.

Buat para obat nyamuk, ngikutin temenmu yang lagi pacaran itu gak baik. Mereka butuh privasi. Itu juga gak baik buat kesehatanmu, kesehatan mentalmu terutama. Buat para jomblo, jauhkan barang-barang ini dari kalian saat kalian lagi sendirian: obat nyamuk, sabun, tisu. Itu sangat mengancam masa depan.

Demi kebaikan bersama, mari kita hentikan panggilan obat nyamuk ini. Inilah Indonesia, sering salah dalam memberikan julukan. Sama seperti guru yang memberikan julukan ambeyen pada muridnya yang gak bisa duduk. Justru kalo ambeyen, itu bakalan duduk terus, pake bantal. Dan kenapa murid yang berisik gak dipanggil mulut ambeyen? Kan mulutnya juga gak bisa diem tenang.

Anyway, gak ada yang baik dari obat nyamuk ini, baik sebutannya, maupun kegiatannya. Saatnya para jomblo bangkit dan melakukan perubahan! Lakukan apapun yang kamu suka dan kamu bisa! Ingat, jomblo adalah pacaran yang tertunda. Kamu punya pacar kog, tapi di masa depan. Jadi carilah jodohmu, jangan ganggu orang yang lagi pacaran. Jodoh itu seperti memancing, butuh kesabaran, dan bila sudah dapet, jangan dilepas.

Pesan moral terakhir: buat yang pacaran, ingatlah! jangan tinggalkan sahabatmu. sebab kalo kamu putus, kepada siapa kamu minta bokep kalo bukan pada mereka?

Jomblo Parsial

MKM adalah Jomblo PARSIAL (Pacaran bentAR trus ketiban SIAL). Kalo diungkit-ungkit, kisah cinta MKM gak pernah bertahan lama. Banyak alesan, tapi mayoritas mengatakan bahwa: MKM diterima karena unik, lucu, dan bisa bikin pacarnya ketawa, tapi enggak buat diseriusin. Intinya, MKM gak lebih dari pria penghibur di mata cewe, gak lebih.

Buat pembaca yang merasa jomblo parsial juga, jaga pergaulan kalian. Jangan banyak bergaul ama tante-tante, apalagi sampe ikutan arisan mereka (atau bahkan jadi hadiah arisan mereka). Ingat, pria-pria penghibur (semacam kita) adalah incaran para tante-tante yang sering ditinggal om-omnya selingkuh sama ABG labil yang lagi butuh duit. MKM sendiri gak doyan sama tante-tante (walaupun sering dikontak tante-tante). Contohlah MKM, tolaklah permintaan dari tante-tante seperti itu. Tapi kalo kalian emang suka, ya udah, gak ada salahnya dicoba.

Jadi jomblo parsial itu gak dosa. Yang dosa adalah orang yang sengaja pamer pacar di hadapan para jomblo. Kalian udah jadi batu sandungan bagi para jomblo. Berapa banyak jomblo bunuh diri gara-gara kelakuan kalian. Ingat, pamer kenikmatan bersama pacar di hadapan jomblo itu kejahatan, apalagi kalo gak bagi2.

Banyak yang bilang MKM jadi Jomblo Parsial karena MKM pedofil. Well. MKM bukan pedofil, tapi selera MKM emang cewe mungil. Pertama karena MKM gak doyan tante-tante, kedua karena mereka menyenangkan mata MKM. Tapi seringkali cewe2 mungil ini belum cukup dewasa untuk mengimbangi MKM. Kebanyakan mantan MKM adalah adik kelas MKM. Itu berarti MKM sering disakiti oleh adik kelas sendiri. Itu sama sakitnya kayak kamu udah ngumpulin duit banyak trus dicolong ama adikmu cuma buat main PB.

Jomblo parsial biasanya mendapat gelar “Guru” dari teman-temannya. Mengapa? Alasan yang simple, udah sering pacaran (berarti banyak merasakan kegagalan pacaran). Seenggaknya para jomblo parsial ini udah banyak makan garamnya pacaran (itu sebabnya mereka memilih jomblo, pacaran itu asin bro). Jomblo parsial adalah tempat curhat yang sangat baik, mereka bagai tempat sampah yang lengkap dengan tisunya. Biasanya mereka punya segala solusi untuk semua masalahmu. (walaupun gak jarang para jomblo parsial ini modus’in orang yang curhat ke mereka)

MKM sebagai jomblo parsial, lebih realistis dalam menjalani cinta. MKM gak percaya ada cinta yang ditakdirkan ketemu di masa depan. Gimana kalian mau ketemu pasanganmu kalo kerjaan kalian cuma fap-fap di depan komputer dan gak nyari cewe, mbloo? Katanya cinta itu butuh pengurbanan? Kalo gitu mestinya hari cinta bukan valentine, tapi idul adha. Dan di hari itu sang cowo harus dipenggal kepalanya sebagai bukti pengurbanannya buat si cewe. Yang menggal temen-temennya yang masih jomblo (karena dianggap sudah keluar dari lingkaran setan dan meninggalkan teman-temannya menderita).

Para jomblo, jangan merasa hidup ini kejam. Kalian masih punya sahabat yang setia menemani kalian (yang mayoritas jomblo juga). Suatu saat kalian pasti bisa punya pacar. Tapi kalo kalian tiba-tiba pamer pacar baru ke temen-temenmu yang lagi jomblo dan jadi jarang bergaul sama mereka, kalian pengkhianat! Kalian pasti akan ketiban sial! Dan kembali jadi jomblo parsial!

PS: sekedar info, kalo kalian ketik “situs resmi buat jomblo” di google, kalian akan menemukan Dunia MKM di halaman pertama. (bahkan google pun mengerti kejombloan MKM)

Syahdunya Saat Nyelilit

Makan kurang lengkap bila tidak nyelilit. Nyelilit (bahasa jawa, MKM gak tau bahasa Indonesianya apaan) adalah kejadian di mana sisa makanan masih terselip di sela-sela gigi. Nyelilit punya sensasi yang luar biasa unik. Enak dan gak enak terasa dalam satu momen. Ya, rasa gatel dan rasa gurih beradu seiring jilatan lidah kita yang mencari “selilitan” itu.

Survei membuktikan, semakin sering orang nyelilit, semakin maut ciumannya. Begini, nyelilit adalah olah raga lidah. Lidah kita dipaksa untuk bergerak secepat dan sebanyak mungkin. Orang yang terbiasa nyelilit, lidahnya akan sangat kuat. Lidah yang kuat akan meningkatkan kenikmatan berciuman. Ya sekali lagi itu dikutip dari blog yang gak jelas yang pernah MKM baca.

Tapi gak selamanya nyelilit itu syahdu. Pertama kalo yang nyelilit nasi, ketahuan makannya cuma nasi ama garam (itu bukan syahdu, tapi melas). Kalo kamu anak kos yang merasa nasi garam adalah menu sehari-hari, rajinlah sikat gigi. Jangan sampai ada nasi yang masih nyelilit di tengah-tengah gusi. Lalu kalo bisa tingkatkan derajat makanan kalian sedikit. Belilah tempe, lalu potong tipis2 (sangat tipis). Menurut perhitungan MKM, bila sekali makan kalian cuma makan satu potong, tempe berukuran panjang 15 cm bisa untuk 2 minggu. (dan kalian akan nyelilit tempe, bukan nasi)

Kedua, nyelilit gak syahdu bila yang nyelilit makanan beraroma khas (Pete, Jengkol, jahe, kunyit, Ind*mi, urin, minyak kayu putih, bunga 7 rupa, bunga bangkai, dsb). Gak perlu MKM jelaskan betapa kamu akan merugikan komunitas bila masih nyimpen begituan di gigi. Jadi pesan moralnya, setelah makan wewangian itu, segera bersihkan gigi kalian. Jaga-jaga, jangan sampai pacarmu gak jadi ciuman ama kamu gara2 mulut kamu bau kemenyan. (padahal kesempatan ada. Ingat, kesempatan itu susah dicari!)

MKM termasuk orang yang gak percaya pada tusuk gigi. Ini barang berbahaya. Namanya aja udah TUSUK GIGI. Berarti cara memakainya adalah dengan meNUSUKkannya pada GIGI. Ini kan semacam gerakan melukai diri sendiri. Iya kalo keambil itu nyelilit, kalo gak? Kalian melukai gigi kalian untuk hal yang sia-sia. Apa jadinya kalo itu tusuk gigi terlanjur nusuk gigi kalian, terus patah di dalem dan gak bisa dikeluarin? Kalian akan nambah nyelilit satu lagi. Nyelilit lidi.

Daripada pake tusuk gigi, MKM adalah orang yang percaya bahwa Tuhan menciptakan kita siap untuk segala kondisi. Dalam kondisi seperti itu, MKM lebih suka menggunakan jari dan kuku. Itu lebih efektif, tangan kita lebih peka, jadi bisa meraba letak nyelilit dengan lebih spesifik. Apa? Jorok? Biarin! Yang penting nyelilit keambil dan bisa langsung ditelen lagi.

Pesan moral hari ini: Nyelilit itu gak enak, tapi lebih gak enak disakiti pacar, sahabat, teman dekat, dan gebetan. Tapi kita gak boleh benci mereka. Katakan aja ke mereka, “Segala keburukanmu akan tertelan waktu, namun kenanganmu bersamaku akan senantiasa nyelilit di hatiku.” #eaa

Fase Digantung

“Kasih aku waktu buat mikir.”

Brapa banyak puisi, lagu, dan status galau yang tercipta gara-gara pasanganmu mengatakan hal ini? Betapa sakitnya bila penantian lama (yang biasanya molor dari waktu yang dijanjikan) berujung jawaban yang mengecewakan. Sialnya lagi, kita tak pernah tau apa sebenarnya yang mereka pikirkan selama rentang waktu itu.

Yang sering terjadi adalah sebenarnya mereka sudah punya jawabannya, tapi minta waktu untuk mencari alasan bohong agar kita gak sakit hati. Contoh: kamu nembak seseorang. Lalu dia jawab, “Kasih aku waktu seminggu buat mikir.” Sebenarnya dia udah punya jawabannya, “Kamu jelek. Aku gak mau sama kamu.” Tapi gara-gara waktu seminggu, jawaban itu berubah menjadi, “Maaf. Aku gak boleh pacaran dulu sama ortu.”

Kenapa kalian harus bohong? Kami sebagai orang yang sayang sama kalian, kami gak mau kalian berbuat dosa. Jujur aja lah. Toh kami juga sadar diri kalo kami itu gak cakep-cakep amat. Mending jujur dari awal. Bilang aja jeleknya kami apa, biar kami bisa perbaiki diri. (tapi kalo yang jelek muka, bilang aja, biar kami makin banyak berdoa)

Mestinya kalian kalo mikir, cerita apa yang kalian pikirkan. Siapa tahu kami bisa bantu cari solusi. Ingat, masalah itu seperti kentut, akan lebih melegakan bila itu di-share ke orang lain.

Bagi lawan jenis yang menyebalkan, akan ada satu hal tambahan dalam fase digantung ini. Hal itu bernama TES. Kita dites! Dengan metode yang kita gak tau. Dan kadang tesnya terlalu subjektif dan gak berperikemanusiaan. Contoh: pacar kita lagi ngambek dan ngacangin kita selama seminggu, terus tiba-tiba dia ngomong, “Kamu gak sayang lagi sama aku ya? Kudiemin, eh malah pergi sama cewe lain!” Padahal itu mama kamu. Jawab aja, (sambil teriak kalo cewemu budeg) “ITU BETA PUNYA MAMA!”

Sang lawan jenis berharap saat “jeda waktu” itu kita menunjukkan seberapa besar cinta kita padanya. Tapi dia gak mikir, gimana bisa? Kebanyakan saat “jeda waktu” kita dikacangi. Yang ada kita semakin depresi, sembunyi dari masyarakat, nunggu waktu sambil ngelakuin hal gak bener (nge-lem misalnya).

Buat pembaca korban digantung, KAMU SABARO YA! Kalo emang sayang, kamu akan setia walaupun digantung selama bertahun-tahun. Isilah masa gantunganmu ini dengan hal-hal yang positif. Mungkin memang rasanya seperti kalian tak punya tempat untuk menyandarkan kepala. Tapi justru itu, masa digantung adalah masa di mana kalian tegak berdiri. Masa kalian membuktikan bahwa kalian cukup kuat untuk menjaganya. #eaa.

Buat pelaku penggantungan, kalian pasti punya alasan sendiri untuk melakukannya. Pesan MKM cuma satu, berhati-hatilah, jangan sampai keadaan makin rumit. Ingatlah bahwa hubungan yang membahagiakan adalah hubungan yang sederhana, hubungan yang meletakkan semua faktor dan hanya bergantung pada dua kalimat, “Aku sayang kamu. Kamu sayang aku.” #eaa

Pesan Moral: upil harus dikeluarkan, jangan digantung, apalagi digantung di bulu hidung. Ingat, pacar aja tak pantas digantung, apalagi upil.

Gara-gara Ortu

7 dari 10 orang tua melarang anaknya pacaran dengan anak yang beda ras/agama/suku/tim bola favorit. 8 dari 10 orang tua melarang anaknya pulang malam untuk kegiatan apapun (walaupun itu kegiatan positif). 9 dari 10 orang tua melarang anaknya untuk cawik pake tangan kanan (berarti yang 1 dari sepuluh gak peduli anaknya cawik pake apa. Terserah mau pake tangan/pake kaki/pake lidah/pake tembok/gak cawik). Itu survei menurut blog yang gak jelas yang pernah MKM baca.

Nah. Kadang sebagai anak kita merasa dibatasi. Kita merasa dengan adanya sosok orang tua di sekitar kita, kita tak bisa menikmati dunia kita. Well, MKM setuju. Apalagi bila orang tuamu mengidap paranoid terhadap anak yang cukup akut. Apa-apa gak boleh. Kenalan ama cowo agak gondrong dikit gak boleh, dikira anaknya bergaul sama preman. Padahal Tuhan Yesus kan juga gondrong. (sapa tau anak itu ternyata dapet penampakan Tuhan Yesus)

Akhirnya jarak antara anak dan orang tua tercipta. Anak yang tak pernah didengarkan oleh orang tua akhirnya membelot, memberontak, dan minggat. Gara-gara ortu banyak anak yang pergaulannya rusak. Gara-gara ortu banyak anak jadi kriminal. Gara-gara ortu banyak anak yang pake narkoba. Gara-gara ortu banyak anak yang doyan nge-lem. Gara-gara ortu banyak anak alay. Gara-gara ortu sosial network penuh dengan umpatan, keresahan, dan doa (dari anak alay tentunya). Apakah ortunya gak ngajarin? Kalo doa itu di dalem kamar, lipat tangan, tutup mata, jangan di status facebook.

Seringkali orang tua hanya menuntut, namun tak pernah mau merangkul anak. Anak dituntut untuk menjadi apa yang orang tua harapkan. Anaknya suka bersepeda, disuruh sekolah jadi pilot. Sejak kapan pesawat dipancal bisa jalan? Ada lagi orang tua yang mendukung anaknya berlebihan. Anaknya suka bersepeda, dibelikan becak. Becaknya becak goyang (odong-odong). Ada lagunya, lagunya koboi junior (yang sering fals karena kasetnya rusak). Terus anaknya disuruh nyari duit di blok-blok tetangga.

Anak tidak pernah bisa mengungkapkan perasaannya. Orang tua selalu membentengi diri dengan prinsip,”Orang tua itu mau memberikan yang terbaik.” “Kami sudah banyak makan garam kehidupan.” “Sejak kapan ada anak yang boleh membantah orang tua?” Dan akhirnya sang anak hanya bisa curhat ke temennya. Dan temennya cuma bisa bilang, “Kamu sabaro ya.”

Terkadang pergaulan sang anak juga salah. Teman justru membuat temannya benci pada orang tuanya. Kalo ada temenmu curhat, “Orang tuaku nyebelin. Apa-apa dilarang.” Tugasmu sebagai teman yang baik untuk mencari hal positif dari masalah itu. Jawab aja, “Seenggaknya kamu gak dilarang makan kan? Seenggaknya kamu gak dilarang mandi kan? Seenggaknya kamu gak dilarang cawik kan? Kamu sabaro ya.”

Well, buat pembaca yang merasa anak, MKM punya pesan buat kalian. “KAMU SABARO YA!” Ketika kalian berdebat dengan orang tua, berdebatlah dengan cerdas. Kamu juga gak boleh egois. Pahami maksud orang tua. Pasti ada hal baik (walaupun dikit) yang bisa dipetik dari omongan orang tua. Tapi kalo menurutmu orang tua tetap salah, “KAMU SABARO YA!”

Agar kamu bisa sabar, anggap aja kamu lagi berhadapan dengan orang sakit. Ya. Anggap aja orang tua kamu lagi sakit. Penyakitnya namanya: Keraskepalasis (harus ada sis-nya di belakang, biar keliatan kayak penyakit parah semacam bronkitis, tuberkolusis, overdosis, sifilis). Saat kamu berhadapan dengan orang sakit, ingatlah bahwa kepentingan orang sakit harus didahulukan.

Itu cara yang gak bener sih. Tapi itu efektif, daripada kalian membenci orang tua kalian sendiri? Lebih baik kalian cari cara untuk memakluminya. Hormatilah orang tuamu. Menurut orang sok bijak yang pernah ngomong ke MKM, setiap kata orang tua gak bisa kita rasain efeknya sekarang, tapi nanti, bertahun-tahun setelah mereka ngomong. Itu benar. Semoga.