Archive | October 2012

MKM lagi Galau

buat yang belum tahu, MKM barusan putus sama si Ea. kalo ada yang tanya kenapa, anggap saja santet MKM kurang kuat sehingga si Ea sadar dia pacaran dengan siapa. MKM lupa kasih bunga 7 rupa di depan patung dinosaurus.

tapi MKM dalam kegalauannya ini gak mau larut dan kehilangan jati diri. MKM harus tetap bisa tersenyum.

hal yang menyebalkan dari orang galau adalah kalo udah bikin status galau di social network. itu buat apa? gak penting banget. bikin status itu yang bikin orang lain tergerak/terhibur/bahagia. bikin penasaran juga enggak. ingin banget bales begini: mau kamu putus, nyambung, seri, paralel, baterenya abis, aku lo cuek.

udah gitu kalo emang niatnya curhat, mestinya ajak temen satu trus nangis di depan dia. jangan di depan komputer. ntar ketetesan air mata, rusak, galau lagi.

trus kalo emang kepingin curhat, pake bahasa yang mudah dimengerti. jangan pake bahasa alay (yang tulisannya dobel2 trus gede kecil gede kecil) atau pake bahasa balita (sejenis ciyus miapah enelan). susah juga kan yang baca.

walau ternyata, orang galau itu adalah orang2 yang bebas dari panu. kenapa? karena setiap kali mereka galau, shower. galau dikit, shower. inget mantan, nyalain shower, nangis di kamar mandi. “yah basah. mandi ah.” dan kejadian kampret itu terjadi 3 kali sehari kayak minum obat.

buat pembaca yang galau juga, coba lakukan hal lain yang berguna. contoh MKM: bantuin temen yang lagi ikut kompetisi. dukung dia ya. klik di sini: http://apps.facebook.com/bigbangdesigncontest/?idx=2429 (pesan komersial ini tidak dibayar, yang mau pasang iklan juga hubungi MKM – call me)

luapkan semua energimu untuk bekerja dan akhirnya kalian bisa move on. nikmati hidup sambil bernyanyi. ada satu lagu lama yang bisa membantu kita move on:

“lari-lari-lari (lari-lari-lari)
tendang dan berlari….
berjuanglah… tsubasa…. pahlawan kita”

Sahabat Bagi The MKM

Sahabat itu makhluk tersabar yang pernah ada. mereka kita hina, mereka tertawa (walau akhirnya balas menghina). mereka bagai bank yang bisa dipinjem duitnya kapanpun, dan kadang lupa nagih.

sahabat itu makhluk yang kelaminnya gak jelas. yang cowo kadang bisa jadi agak homo dan melambai, kadang bisa jadi romantis banget ama cewe. yang cewe kadang bisa jadi cewe unyu pemalu, kadang bisa jadi anarkis dan gak tau malu.

sahabat itu kadang lebih canggih dari google.com. mereka seakan-akan tahu segalanya. mereka tahu cara deketin gebetan, cara awet ama pacar. mereka tahu jadwal pelajaran besok. mereka tahu jawaban dari setiap pr. mereka tahu jalan ketika kita sedang tersesat. walau kadang mereka gak tahu diri.

sahabat itu gak akan jijik liat kita lagi bodoh. justru mereka akan ikutan bodoh dan tertawa bersama kita. sahabat akan mendukung kita untuk lebih lucu. sahabat merampok kita dengan kasih, mengerjai kita dengan cinta.

buat MKM, sahabat itu sumber inspirasi. kata-kata MKM yang terinspirasi dari sahabat MKM:

  • Persetan
  • Mikir Opo?
  • aku lo cuek…
  • karma itu ada
  • menurut blog yang gak jelas yang pernah kubaca
  • kelakuanmu membuatku kanker

thanks my bestfriend

MKM ketemu CaMer

Setelah satu bulan lebih MKM berpacaran dengan si Ea. Tiba waktunya MKM hrus menghadapi CaMer (Calon Mertua. Masa begini aja harus dikasih tau? Udik!).

Awalnya si Ea nantang2, “Brani gak ketemu papa mama aku?”

Dengan bangga MKM menjawab, “Brani dong. Aku kan gentlemen.”

Dasar MKM sok brani. Saat bertemu rupanya tak mudah yang dibayangkan. Jantung MKM berdegup kencang, kaki bergetar hebat. Satu kesan MKM buat kedua CaMer. Mereka cool.

Sabtu pagi sebelum rapotan, MKM ketemu CaMer di kapel. Sudah pasang senyum yang ramah, balasan dari mereka Cuma senyum selama satu detik dan sekian. Okelah, karena itu tadi misa, jadi mungkin semua pada diem

MKM belum nyerah juga. Coba beraniin diri ke kelas si Ea sambil liat rapotnya si Ea. Deg2an banget. MKM mulai siapin mental biar nanti kalo ditanya2in yang aneh2 bisa jawab dengan lancar.

MKM ada kemajuan. Diajak salaman. MKM udah seneng tuh. Akhirnya CaMer kenal ama MKM.

Sang Mama tanya ke si Ea, “ini yang namanya (ga boleh sebut nama asli MKM di sini. Malu. Nama asli MKM pasaran banget)?” begitu si Ea jawab iya. Entah mengapa kedua CaMer MKM pamit undur diri bagai penyiar TV.

Sejak saat itulah MKM kecewa. Hati kecil MKM berteriak, “Jangan pergi om! Tante! Ngobrol2 dulu kek. Tanya2in aku sesuatu. Apa aja terserah. Aku ini pacar anakmu lo. Om…. Tante…. Aku belum puas ketemu….”

MKM bingung, apa yang ada di pikiran sang CaMer? Jangan2 mereka pergi dan menangis di mobil sambil berkata, “Tidak. Anak kita disantet. Kenapa anak kita bisa2nya mau sama makhluk gak jelas berkumis begitu?”

Tapi MKM tetap positive thinking. Semoga aja si CaMer percaya pada pilihan anaknya. Buat CaMer aku, “Om, tante.… sampai jumpa lagi. Akan kujaga anakmu baik2.”