#PPL_Challenge Day 5 – Games Ice Breaking

Hi readers, MKM adalah salah satu orang yang paling males kalo kudu ikutan game ice breaking. Jayus gitu gak sih? Orang-orang tiba2 sok asik dan sok akrab. Kadang kan kita emang gak mau akrab sama orang. Trus gara-gara game beginian kita kudu peluk2 orang, pegang pundak, putar2 gak jelas. MKM gak suka lah pokoknya. Kalo ada game beginian di acara apapun, biasanya MKM cuma diem di pojokan sambil jalan males dan joget males ala Mr. Bean.

mr bean

 

Tapi ternyata mindset MKM tentang game ini salah besar dan harus diubah. Mengapa? Karena guru akan melakukan itu suatu saat nanti pada muridnya. Untuk mempermalukan mereka? tidak. Guru butuh game itu. Gak. Guru butuh kenal muridnya. Dan Kelas memang harus “dibikin” akrab. Jadi ini pilihan yang harus diambil agar kelas kondusif. Justru PR guru adalah bagaimana bikin game2 ini gak jayus.

Di sinilah peranan acara Korea begitu penting. Kalian tahu Running Man? ternyata, banyak game yang aplikatif dari acara itu buat diterapkan di acara2 kebersamaan. MKM jijik banget ama produk korea. apapun. Kecuali Kim Jong Un, dia ganteng. Jadi, terinspirasi oleh Mentor (guru yang mana MKM bantu jadi asistennya dia selama 4 bulan) yang doyan banget Korea, MKM merasa butuh nonton Running Man sekali-sekali.

Sebaliknya, buat kalian yang anti banget sama Jepang, coba nonton anime lah sekali-sekali. Kadang kita gak boleh menutup diri dari pengetahuan, walaupun berbeda visi misi. Orang Kristen kadang juga harus belajar dari Orang Atheis, Muslim, Penyembah Exodia, dll. All Truth is God’s Truth.

Selain itu, kalo kalian benci Jepang, tapi kalian main pokemon-GO di HP kalian, patahin trus telen HP kalian! Pokemon bikinan Yahudi itu Hoax. Pokemon itu dari Jepang.

Well. Sebenernya MKM bikin postingan ini karena tadi barengan ama mentor ngerancang kegiatan buat hari pertama masuk sekolahnya siswa-siswi. Mau diajakin perkenalan gimana mereka. Waktu ditanya, “Pak Adit kita bikin game apa ya?” MKM cuma bisa diem kayak maling yang abis digebukin massal (diemnya orang mati babak belur).

Oiya. Di sini gak ada yang namanya walikelas, adanya AA (Academic Adviser). Fungsinya mirip-mirip walikelas sih. Tapi kenapa namanya jadi Academic Adviser? Penjelasannya cukup panjang, ribet, dan gak lucu. Yang jelas bukan “Biar keren dan Keinggris-inggrisan” ya… Alasannya tidak sama dengan kenapa pecel di restoran namanya jadi “Javanesse Salad with Rice”. Ntar kalo MKM terpanggil untuk menulis detil sistemnya pada kalian, MKM bakal…. capek. hihi.

Salam tim rocket. *sekali lagi menutup tulisan gak jelas dan random sambil joget ala mr Bean.

#PPL_Challenge Day 4 – Kantong Plastik

Hi readers, sering gak dapet himbauan dari guru buat “buang sampah pada tempatnya”? Ini adalah perintah yang merugikan sekolah lo. Secara, sekolah harus menyediakan kantong plastik hitam yang gede dengan jumlah banyak buat nampung sampah2nya. anggap saja sehari habis 20 kantong plastik hitam. Ada 20 hari efektif sekolah (misal). Satunya harganya 3000. Sekolah tiap bulan bisa hemat 1.200.000. Ini bisa buat bayar kos2an guru dua bulan.

Jadi tadi pagi MKM bantuin beres2 kelas. Kelasnya Dibersihkan, ditata, dipindahin barang2nya, dibuang yang gak penting. Nah, hasil dari beresin kelas itu, MKM nemu banyak sampah. Well, ada juga beberapa hal berguna yang bisa MKM manfaatkan. Tapi intinya MKM ngabisin banyak banget kantong plastik hitam.

Sekolah udah berusaha semaksimal mungkin untuk memfasilitasi muridnya, sampai dengan hal kebersihan. Kadang ada aja murid yang ngeyel, makan di kelas, bungkusnya disembunyiin di laci meja, meja gurunya lagi. Untunglah di sini lacinya transparan jadi kelihatan. Tapi walaupun transparan, tetep aja ada murid yang ketinggalan buku di situ.

Mari jaga kebersihan sekolah kita! Buanglah sampah pada tempatnya. Sebelum pulang, pastikan semua buku sudah masuk di dalam tas dan gak ketinggalan.

Oiya. MKM menemukan bahwa ternyata tiap sekolah punya satu nama yang milik banyak orang. Di SMA MKM dulu, Adit ada 9 orang dalam satu angkatan. Di sini, di kelas 10, ada 7 orang Natasha. Ada Natasha ini, Natasha itu, banyak lah. MKM jadi takut nanti kalau MKM negur siswa, “Kamu jangan begitu.” MKM bukannya dihormati, malah dicekik, disalto, dipatahin lehernya. Ternyata dia Natasha Romanov.

Blog sebelah ada pesan moralnya. MKM gak mau kalah. Pesan moral untuk post kali ini adalah: Marvel jelek, DC bagus. hore.

#PPL_Challenge Day 3 – Guru juga Manusia

Hi readers. MKM belum menyerah untuk tetap menulis refleksi. Jadi, kemaren adalah tanggal 25. Itu tanggal gajian. Kalian bisa bayangkan semangat guru-guru di tempat MKM seperti apa. Wajah mereka walaupun capek, tapi penuh dengan semangat optimis. Andai guru-guru gajian tiap hari, pasti pendidikan di Indonesia akan dipenuhi dengan guru-guru yang girang dan semangat.

Poin MKM di sini adalah, guru juga manusia gaes. Guru bukan robot yang bisa terus senyum tiap hari. Guru pun juga adalah makhluk yang bahagia kalo dapet makan enak dari sekolahan. Guru juga butuh bayar kos-kosan. Guru adalah manusia yang normal.

Guru juga makhluk yang bisa bercanda, sekiller apapun dia. Ada yang emang pendiam banget (yang begini biasanya kalo udah ketemu yang lucu, ketawanya gak ketolong). Ada juga yang dikit-dikit bercanda (sampe kita harus buka kamus bahasa aborigin buat ngerti maksudnya apa). Pengakuan seorang pengajar pada MKM, “Saya orangnya serius. Saya butuh komedi untuk menyeimbangkan hidup saya.”

Masalahnya adalah di dunia ini ada orang yang beneran lucu, ada yang jayus. Dan seringnya orang gak sadar kalo dia jayus. Nih cara bedainnya: Kalo orang lucu bikin jokes, orang lain ketawanya gini, “Hahaha…. HAHAHAHA… ha… ha…” Kalo orang jayus ketawanya gini, “Haha… Apaan sih… Hahahaha….”

Seringkali di sekolah, guru-guru menggunakan jokes yang “Apaan sih?” Contoh: kita tanya, “Pak, can I go to the toilet?” dia jawab, “I don’t know, can you?” trus dia ketawa. Skarang kita tau kan kenapa jokes begitu dibilang, “Jokes bapak-bapak/Dad’s jokes”?

Tapi di tempat MKM praktikum, murid-muridnya kooperatif sehingga gak bikin gurunya stres. Seenggaknya buat dua hari pertama masuk sekolah. Liat aja ntar kalo udah ketemu matematika.

haha.

#PPL_Challenge Day 2 – No to Pokemon-GO

Hi readers, MKM melanjutkan PPL Challenge. Ini hari kedua MKM di sekolah. Hari pertama anak kelas sepuluh untuk orientasi. UPH College adalah salah satu dari segelintir SMA di Indonesia yang mampu meniadakan ospek “jahat” sebelum Anies Baswedan mengeluarkan keputusan untuk meniadakannya. Ini adalah hal yang mestinya dicontoh oleh SMA-SMA lain. Masa orientasi seharusnya menjadi wadah untuk teman-teman kelas sepuluh agar mampu makin mencintai sekolahnya, bukan menyimpan dengki pada kakak kelasnya.

Dan hari ini, seperti yang MKM sudah singgung di PPL Challenge sebelumnya, ibu kepala sekolah mengeluarkan sebuah peraturan yaitu siswa UPH College dilarang bermain Pokemon-GO. Alasannya? Karena Pokemon-GO adalah produk yahudi. Pikachu artinya saya cinta yahudi.

Ya keles….

Alasannya sih simple, biar anak-anak gak telat masuk kelas dengan alasan nyari pokemon. Ini dia. Seorang Pokemon Trainer sejati tahu kapan harus bermain, kapan harus belajar. Pokemon Catcher hanya tahu ngikutin tren dan nyari pokemon sampe lupa waktu, bahkan sampe kecelakaan.

Tips dari MKM buat anak-anak UPH College, udah, hapenya ditinggal aja di rumah. Di sekolah fokus belajar. Percaya sama MKM, charizard alergi matematika, dia gak mungkin ada di sekolah.

MKM inget SMA MKM dulu juga gak ngebolehin HP masuk ke area sekolah, alasannya ya biar fokus sama pelajaran. Well, setiap sekolah harus semakin dinamis mengikuti perkembangan zaman namun tidak boleh kehilangan kedisiplinan. So, kebijakan apapun yang diambil sekolah tentu tidak lepas dari pertimbangan yang matang. Jangan buru-buru nyalahin kepsek, kalo situ dikasi tanggung jawab jadi kepsek paling 3 hari udah bunuh diri.

Hm… Tapi UPH College gak sehoror itu kog. Banyak guru muda di sana yang tentu sangat mengerti mau murid-muridnya. (ngerti gak harus ngikutin kan?). Dan kerja di sini itu emang bikin guru awet muda. Gimana gak awet muda, jadi guru di sana berasa jadi OSIS. UPH College adalah sekolah yang punya acara keren2. Dan guru akan selalu terlibat.

Jadi inilah sebenernya kenapa MKM baru post semalem ini buat PPL Challenge. Ini baru kelar nyiapin acara besok.

Jangan lupa baca blog saingan MKM ya. Dia juga bikin refleksi PPL tiap hari. Dan kayaknya kalo mau ilmu lebih banyak, baca blog dia aja.

hahaha

#PPL_Challenge Day 1 – Tata tertib

Hi readers, setelah menggumuli kemalasan dan keengganan MKM buat nulis, akhirnya MKM memutuskan untuk nulis tentang pengalaman praktikum MKM. PPL Challenge akan jadi tantangan buat MKM untuk konsisten nulis pengalaman MKM tentang praktikum terakhir MKM. Ya. Praktikum yang temen MKM pergi jauh dan MKM gak ke mana-mana dan MKM tetep dapet makanan asrama yang ah sudahlah itu.

ANYWAY.

Hari pertama. Gak sih. hari sebelum anak2nya masuk, guru-guru di tempat MKM praktikum menyiapkan yang namanya student handbook. Ini isinya tata tertib. Jadi guru-gurunya diskusi tentang peraturan yang akan diterapkan buat murid-muridnya nanti. Ngomongin tentang hukuman ini penting. Mengingat sekarang di Indonesia nyubit murid bisa masuk penjara.

Ternyata tahun lalu di sekolah ini ada kasus kece. Ada yang namanya ghost writer. Kalo gak ngerti, makelar tugas deh. Jadi ada murid yang pinter, buka jasa bikinin tugas buat temennya. Dapet duit. Keren gak kriminalitas yang mereka lakukan ini? Ini anak SMA sambil belajar udah bisa mikirin duit. Beda sama anak kuliahan mainstream masa kini yang kuliah doang tanpa mikirin masa depannya.

Masalah lain yang terjadi adalah, tahun lalu, anak-anak kalo dikasi detensi (dikurung afterschool buat kerja refleksi) tidak menggunakannya sebagai saran pertobatan, malahan dipake sebagai waktu bercanda tawa dengan teman-temannya. Inti dari masalah ini adalah, anak zaman sekarang itu seneng banget kalo mereka ngelanggar peraturan rame-rame. Kriminal kog massal. Entah mereka emang punya impian buat bikin geng mafia, atau sebenernya mereka cuma bahagia aja liat temennya dihukum (lupa kalo mereka juga dihukum)

Tata tertib yang dimiliki sekolah ini kece banget. Well, semestinya semua sekolah punya sistem yang minimal seperti ini dalam pemberian hukuman pada siswa. Jadi, di handbook itu udah ada pelanggaran apa yang mungkin dilakukan anak dan hukumannya apa. Trus, di belakangnya ada lembar persetujuan anak dan orang tua. Jadi ya gak mungkin ada anak yang ngeluh trus laporin gurunya ke polisi gara2 hukuman.

MKM jadi inget SMA MKM (Dempo!!!!). Dempo juga punya sistem yang kece buat pelanggaran yaitu sistem poin. Contoh, telat 10 poin, gak sopan ama guru 100 poin, nonton bokep 200 poin. Nah, kalo udah 50 ntar dapet SP. 100 SP + skors. 200 SP + skors lebih lama. 300 DO. Tapi, kalo kamu bisa menang lomba tingkat internasional, kamu dapet 300 poin buat ngehapus poin pelanggaranmu. Jadi sebenernya kalo dulu MKM bisa menang olimpiade matematika tingkat internasional, MKM punya kesempatan buat nonton bokep di ruang kepsek tanpa takut DO.

Ya ga gitu juga sih sistemnya. tapi intinya sistem poin ini membuat sekolah jadi fair. Kalo anak yang dulunya nakal pun punya kesempatan buat berprestasi, dan dihargai. Bukan dicap sebagai sampah sampai dia lulus.

Selain itu, Dempo menerapkan sistem skors yang unik. Jadi skorsnya itu ya di sekolah, gak di rumah. Tapi dia harus duduk di depan ruang guru (di tempat paling banyak dilewatin orang) dengan pakai rompi kedisiplinan sebagai tanda dia adalah pelanggar tata tertib. Di sana ia diberi tugas/soal dan gak boleh masuk kelas seharian. Udah malu, capek, sendirian, diawasin guru-guru. Daripada dibalikin ke rumah, si anak gak nyesel malah main game seharian. Ini kasi efek jera banget. Gak heran Dempo terkenal sebagai sekolah yang disiplin.

Well. Sekolah tempat MKM praktikum ini emang gak kalah kalo dibandingin ama Dempo. Tapi Dempo terbaik haha.

PS: tadi pokemon go juga dibahas di rapat guru lo… kayaknya guru2 mulai ketakutan muridnya lebih hafal nama-nama pokemon daripada nama-nama gas mulia.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 957 other followers